Transaksi TaniHub Naik Hampir Tiga Kali saat PPKM Darurat

Tanihub bertekad melayani konsumen dengan lebih baik dan cepat. Hal itu dilakukan dengan memperkuat ekosistem melalui peningkatan koordinasi dari hulu ke hilir.
Image title
Oleh Lavinda
1 Agustus 2021, 17:40
Perusahaan rintisan sektor teknologi agribisnis (startup agritech) TaniHub Group mengklaim mengalami peningkatan transaksi harian hampir tiga kali lipat pada platform e-commerce miliknya sejak awal Juli 2021.
Instagram/@tanihub
Platform TaniHub

Perusahaan rintisan sektor teknologi agribisnis (startup agritech) TaniHub Group mengklaim mengalami peningkatan transaksi harian hampir tiga kali lipat pada platform e-commerce miliknya sejak awal Juli 2021.

Ritchie Goenawan, Chief Marketing Officer TaniHub Group dan Head of TaniHub mengatakan peningkatan transaksi harian terjadi ketika pemerintah menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat, hingga akhirnya kini beralih menjadi PPKM Level 4.

"Pandemi Covid-19 yang telah berlangsung di Indonesia sejak Maret 2020 memicu tren pergeseran yang signifikan dalam kebiasaan berbelanja masyarakat, yaitu dari tradisional menuju digital," ujarnya dalam keterangan tertulis dikutip Minggu (1/8).

Pemenuhan kebutuhan dasar dilakukan oleh masyarakat secara daring, misalnya membeli sayur, buah, telur, hingga daging ayam melalui platform e-commerce TaniHub.

“Kami memang merasakan lonjakan order, tapi yang juga penting adalah semakin banyak orang mencoba berbelanja online untuk pertama kalinya,” kata Ritchie.

Kendati menghadapi lonjakan permintaan, Ritchie mengatakan TaniHub Group terus berkomitmen untuk melayani konsumen dengan lebih baik dan cepat. Hal itu dilakukan dengan memperkuat ekosistem melalui peningkatan koordinasi dari hulu ke hilir.

Di sisi hulu, perusahaan tidak berhenti memperkuat sistem prakiraan suplai dan permintaan yang terus dibangun untuk membantu petani dalam kultivasi tanaman pangan mereka. Dengan demikian, pasokan dapat memenuhi permintaan, baik di saat normal maupun ketika terjadi lonjakan.

Sedangkan di sisi hilir, perusahaan  berkreasi melalui berbagai program untuk memenuhi permintaan konsumen, baik umum maupun spesifik. Milsanya, penyediaan paket bundling yang mencakup berbagai jenis produk segar dan sembako.

TaniHub Group, lanjut Ritchie, tidak hanya siap menghadapi tantangan, tetapi juga terus mencari berbagai peluang yang dapat mengakselerasi upaya peningkatan nilai tambah pertanian Indonesia.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait