Survei KIC: Hampir Separuh Gen Z & Milenial Enggan Divaksinasi Corona

Semakin tua usia responden, maka proporsi yang enggan divaksinasi Covid-19 semakin sedikit.
Image title
12 Maret 2021, 11:46
Seorang wartawan mengikuti vaksinasi COVID-19 di SMAN 1 Indramayu, Jawa Barat, Jumat (5/3/2021). Selain untuk petugas pelayanan publik, vaksinasi tersebut juga ditujukan untuk wartawan, atlet dan lansia.
ANTARA FOTO/Dedhez Anggara/rwa.
Seorang wartawan mengikuti vaksinasi COVID-19 di SMAN 1 Indramayu, Jawa Barat, Jumat (5/3/2021). Selain untuk petugas pelayanan publik, vaksinasi tersebut juga ditujukan untuk wartawan, atlet dan lansia.

Pemerintah terus menjalankan program vaksinasi Covid-19. Masyarakat diharapkan berpartisipasi untuk mencapai kekebalan kelompok. Bagaimanapun, masih ada saja sebagian masyarakat yang enggan divaksinasi.

Hasil survei Katadata Insight Center (KIC) menunjukkan sekitar separuh kaum muda berusia 19 – 38 tahun, masih  belum bersedia dan ragu untuk divaksinasi Covid-19.

Survei dilakukan secara online terhadap 5.963 responden di 34 provinsi di Indonesia pada 13-16 Februari 2021, sekitar satu bulan setelah program vaksinasi Covid-19 secara resmi diterapkan oleh pemerintah.

Hasilnya, sekitar 87,4% dari total responden tersebut merupakan kelompok usia muda di kisaran 19 – 38 tahun. Perinciannya: generasi Z (29,6%), Generasi Y (57,8%), Generasi X (11,6%) dan Baby Boomer 1%. Dari sisi jenis kelamin: 62% laki-laki dan 38% perempuan.

Advertisement

Simak Databoks berikut: 

Manajer Riset Katadata Insight Center (KIC), Vivi Zabkie menyebutkan bahwa semakin muda usia, jumlah responden yang belum bersedia divaksinasi semakin meningkat. Pada generasi Y (usia 23 – 38 tahun) atau dikenal dengan julukan kelompok milenial, sebanyak 45,9% belum bersedia divaksinasi yang terdiri atas 33,7% belum memutuskan dan 12,2% menolak divaksinasi. 

Pada kelompok lebih muda (generasi Z, usia 19-22 tahun), proporsi yang belum bersedia divaksinasi semakin bertambah menjadi 51,7%. Jumlah ini terdiri atas 36,9% responden masih ragu dan 14,8% responden menolak divaksinasi.

Kondisi ini berbeda dengan kelompok yang berusia lebih tua. Semakin tua usia responden, maka proporsi yang enggan divaksinasi semakin sedikit. Pada Generasi X (usia 39-54 tahun) yang belum bersedia divaksinasi sebanyak 34,9% dan pada generasi Baby Boomer (55 – 74 tahun) yang belum bersedia divaksinasi sebanyak 23,7%.  “Generasi X dan Baby Boomer cenderung lebih banyak yang mau divaksinasi,” kata Vivi.

VAKSINASI WARGA LANSIA DI PONTIANAK
VAKSINASI WARGA LANSIA DI PONTIANAK (ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang/rwa.)

Vivi menjelaskan sejumlah alasan mengapa kelompok usia muda justru lebih banyak yang enggan divaksinasi. Menurut dia, faktor kekhawatiran terhadap efek samping (46,8%) dan keamanan (43,2%) menjadi alasan utama keraguan ikut vaksinasi. Sedangkan, seperempat responden juga mengaku tidak bersedia dan ragu divaksinasi karena tidak percaya pada efektivitas vaksin, takut menjadi kelinci percobaan, serta menyakini ada alternatif lain untuk mengakhiri pandemi.

Sementara, mereka yang menyatakan bersedia divaksinasi memiliki sejumlah alasan: ingin diri dan keluarga terlindungi dari Covid-19 (69,8% dan 55,3%). Vaksin sudah lolos uji BPOM (35,7%) dan bersertifikat halal (32,3%) juga menjadi alasan kesediaan vaksinasi.

Vivi mengungkapkan meskipun kesediaan warga mengikuti program vaksinasi di kisaran 50-an persen, angka ini sebetulnya sudah meningkat dibandingkan pada saat vaksin belum dinyatakan lolos uji klinis dan diizinkan oleh BPOM.  Hasil urvei KIC pada Agustus – September 2020 yang dilakukan melalui survei tatap muka, hanya 27,5% responden yang bersedia divaksinasi.

“Kala itu, uji klinis belum selesai, belum ada izin BPOM. Akibatnya, keyakinan terhadap keamanan dan efektivitas vaksin memang jadi faktor utama yang menentukan keputusan orang belum bersedia mengikuti vaksinasi,” ujar Vivi. 

Faktor Pengaruh dan Target Herd Immunity

Survei tahap kedua secara online ini juga menguji beberapa hal yang mempengaruhi perilaku atas vaksinasi Covid-19. Peran tokoh agama salah satunya.

“Kami menanyakan, bagaimana responden menyikapi jika tokoh agama mengajak vaksinasi. Hasilnya 60,4 persen responden mengatakan bersedia mengikutinya. Namun jika ajakan tokoh agama menolak vaksinasi, hanya 15,1 persen responden yang mengikutinya,” kata Vivi.

Bagaimana pengaruh agama terhadap pandangan masyarakat atas vaksin? Simak Databoks berikut: 

Faktor pengaruh juga digali melalui analisis regresi logistik. Analisis ini menemukan bahwa orang yang percaya keamanan vaksin, 3 kali lipat berpeluang setuju divaksinasi dibanding yang tidak percaya. Orang yang tidak percaya hoaks, 2,6 kali lipat lebih berpeluang bersedia divaksinasi dibandingkan orang yang percaya hoaks. Sedangkan, orang yang paham tentang sains lebih berpeluang bersedia divaksinasi 1,5 kali lipat dibandingkan yang tidak paham.

Analisis ini juga menguji beberapa profil lain, seperti kepatuhan pada protokol kesehatan, latar pendidikan hingga pilihan politik. Vivi berharap hasil analisis ini bisa menjadi bahan pertimbangan bagi stakeholder terkait dalam menyusun strategi sosialisasi program vaksinasi sehingga sukses mengantarkan Indonesia mencapai herd immunity.

“Apalagi bagi kaum muda yang cenderung enggan divaksinasi. Kelompok ini juga perlu perhatian khusus dalam menentukan target sosialisasi vaksin,” kata Vivi.

Terkait dengan pencapaian herd immunity, KIC juga telah melakukan analisis terhadap sejumlah data untuk mengetahui kemungkinan pencapaian kekebalan kelompok tersebut. Dari hasil analisis tersebut, Data Analyst KIC, Nazmi Haddyat Tamara menyebutkan bahwa kecepatan vaksinasi dan jumlah peserta yang disuntikkan vaksin setiap harinya, sangat berpengaruh pada jangka waktu pencapaian herd immunity.

“Dengan jumlah vaksinasi dan kecepatan saat ini, waktu pencapaian target herd immunity akan terpengaruh. Target kekebalan kelompok pada akhir tahun ini, sulit tercapai. Mereka yang menolak divaksinasi juga akan mempengaruhi target ini. Semoga saja, tidak terjadi hambatan dalam proses penyediaannya,” kata Nazmi.  Dia menekankan bahwa proses ini akan banyak terbantu jika jumlah peserta vaksinasi harian serta kecepatan ditingkatkan.

Vaksinasi Mandiri

Bagaimana dengan wacana vaksinasi mandiri atau berbayar yang sempat bergulir? Dalam survei KIC, Vivi mengatakan bahwa 62,9% responden yang bersedia divaksinasi tidak mau jika harus membayar sendiri biayanya.  Sedangkan, sebanyak 37,1% lainnya bersedia membayar.

Pada survei sebelumnya (Agustus -September 2020), KIC jmenemukan harga yang diharapkan konsumen jika vaksin suatu saat disediakan secara komersial. Dengan menguji harga dengan menggunakan metode Price Sensitivity Meter (PCM) harga yang dapat diterima oleh masyarakat berkisar Rp 60 ribu – 325 ribu.

Sedangkan, harga paling optimal yang bisa menjembatani konsumen dengan penyedia vaksin (Optimal Price Point) berada pada Rp 200 ribu.

Seluruh hasil survei dan analisis dapat diakses dan diunduh melalui https://katadata.co.id/setahun-pandemi.

Reporter: Cahya Puteri Abdi Rabbi
Editor: Pingit Aria
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait