Tentang Jalur Daendels, Jalan Pos Anyer-Panarukan dan Sejarah Kelamnya

Sastrawan Pramoedya Ananta Toer menyebut Jalan Raya Pos Anyer-Panarukan alias Jalur Daendels merupakan hamparan kuburan pekerja yang tewas di sepanjang jalan tersebut.
Image title
5 Agustus 2021, 09:00
jalur daendels, jalan raya pos, jalan raya pos anyer-panarukan
ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARI
Pemudik yang melintasi jalur Daendels dapat beristirahat dengan memanfaatkan rest area yang tersedia di sepanjang jalur tersebut, seperti Masjid At-Taqwa Grabag, Desa Munggangsari, Purworejo, Jawa Tengah.

Jalan Anyer-Panarukan membentang dari ujung barat (Banten) sampai ujung timur (Jawa Timur) Pulau Jawa. Jalan ini dianggap sebagai salah satu jalur penting di negara ini. Namun, keberadaannya meninggalkan sejarah kelam penderitaan rakyat Indonesia pada era kolonial.

Dalam buku Napak Tilas Jalan Daendels karya Angga Indrawan (2017), pembangunan De Groote Postweg (jalan raya pos) Anyer-Panarukan ini disebut sebagai salah satu genosida dalam sejarah kolonialisme di Indonesia.

Sastrawan Pramoedya Ananta Toer dalam bukunya, Jalan Raya Pos, Jalan Raya Daendels, menyebut jalan seribu kilometer ini merupakan hamparan kuburan pekerja yang tewas di sepanjang jalan tersebut.

Belasan ribu pekerja tewas kelelahan dan beberapa terserang penyakit malaria karena kondisi Pulau Jawa saat itu penuh rawa dan hutan belantara. Selain itu, mereka juga dipaksa bekerja rodi tanpa upah.

Kejadian kelam tersebut menjadi bukti kolonialisme yang terjadi di Pulau Jawa. Proyek ini sendiri dicetuskan oleh Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-36 Herman Willem Daendels pada 1808.

Jalan tersebut dibangun sebagai langkah Hindia Belanda untuk menjaga Pulau Jawa dari serangan Inggris. Kemudian, jalan ini juga sering digunakan untuk distribusi surat- menyurat, sehingga dikenal luas sebagai Jalan Raya Pos.

Kini, jalur pesisir utara yang menghubungkan antar wilayah di Pulau Jawa tersebut masih berfungsi penting, khususnya sebagai jalur mudik dan distribusi barang serta jasa.

Tujuan Daendels Bangun Jalan Raya Pos Anyer-Panarukan

Pembangunan Jalan Raya Pos Anyer-Panarukan disebut erat berkaitan dengan kepentingan militer Daendels. Secara teoritis, keberadaan jalan ini dapat mempersingkat pergerakan tentara dari ujung barat hingga timur Pulau Jawa, apabila Inggris menyerang.

Sementara, masih dalam buku Napak Tilas Jalan Daendels, menurut Sejarawan Universitas Indonesia Djoko Marihandono, pembangunan jalan Anyer-Panarukan lebih termotivasi oleh kepentingan ekonomi, selanjutnya militer.

Djoko mengungkapkan, Daendels mengeluarkan keputusan tujuan jalan tersebut dibangun atas dua kepentingan. Pertama, membantu penduduk dalam mengangkut komoditas pertanian ke gudang pemerintah atau pelabuhan. Kedua, untuk kepentingan militer.

“Tapi, dia mendahulukan kepentingan pertama karena memang daerah di sekitar Bogor sangat subur dan menguntungkan bagi pemerintah kolonial,” ujar Djoko. Namun, jalan dari Batavia hanya sampai Cisarua. Dari Cisarua pun hanya jalan kecil, banyak belokan, dan sebagainya.

Selain untuk mempertahankan Jawa, Daendels juga harus mendanai pemerintahannya. Komoditas andalannya adalah kopi yang ditanam di Priangan.

Sosok Daendels, Pencetus Pembangunan Jalan Raya Pos Anyer-Panarukan

Herman Willem Daendels, merupakan Gubernur Hindia Belanda ke-36, saat itu, jabatan tersebut setara dengan jabatan presiden saat ini. Ia menjabat selama tiga tahun, pada 1808 hingga 1811.

Anak dari Burchard Johan Daendels dan Josina Christina Tulleken ini pernah menimba ilmu di Universitas Harderwijk, Belanda dan memperoleh gelar doktor pada 10 april 1783.

Kemudian, ia melanjutkan kariernya sebagai seorang politikus Belanda. Daendels pertama kali tiba di Batavia pada 5 Januari 1808. Atas rekomendasi Kaisar Prancis Napoleon Bonaparte, ia ditetapkan sebagai Gubernur Jenderal Hindia Belanda untuk memperkuat pertahanan Belanda di Jawa. Belanda kala itu berada di bawah kekuasaan Kekaisaran Prancis. 

Dari Mana Inspirasi Daendels?

Saat pertama kali menjabat sebagai gubernur, ada dua tugas yang diembannya. Keduanya adalah melindungi Pulau Jawa dari serangan Inggris dan membenahi sistem administrasi pemerintahan.

Ketika itu, menurut dia, Jawa adalah satu-satunya daerah yang masih bisa dipertahankan. Titah tersebut yang menginspirasi Daendels membangun jalan yang membentang luas di Pulau Jawa.

Daendels menyoroti minimnya infrastruktur khususnya jalan untuk pergerakan tentara. Ia membandingkan kerusakan infrastruktur jalan di Jawa dengan kokohnya infrastruktur di jalan Paris-Amsterdam.

Hal tersebut menginspirasi Daendels untuk memperbaiki jalan di Jawa. Ia lalu mengumpulkan 38 pejabat daerah setingkat bupati di Pulau Jawa, untuk bersama melakukan pembenahan jalan dengan sistem kerja upah.

Apa Pencapaian Setelah Jalan Dibangun?

Setelah pembangunan jalan Anyer-Panarukan selesai, perjalanan dapat ditempuh lebih cepat dan tanpa kesulitan. “Sejak dapat dipergunakan pada 1809, (jalan tersebut) telah menjadi infrastruktur penting, dan untuk selamanya,” tulis Pram dalam Jalan Raya Pos, Jalan Daendels.

Kemudian, Daendels mengeluarkan tiga peraturan terkait dengan pengaturan dan pengelolaan jalan raya ini. Peraturan pertama dikeluarkan pada 12 Desember 1809. Isinya terkait aturan umum pemanfaatan jalan raya, pengaturan pos surat dan pengelolaannya, penginapan dan segala sesuatu yang berhubungan dengan kereta pos, komisaris pos, dinas pos dan jalan.

Peraturan kedua, keluar pada 16 Mei 1810, tentang penyempurnaan jalan pos dan pengaturan tenaga pengangkut pos beserta gerobaknya. Peraturan ketiga, pada 21 November 1810, tentang penggunaan pedati atau kereta kerbau, baik untuk pengangkutan barang milik pemerintah maupun swasta dari Jakarta, Priangan, Cirebon, sampai Surabaya.

Kendati tujuan awalnya terutama untuk kepentingan ekonomi, jalan ini kemudian digunakan untuk distribusi surat menyurat. Daendels kemudian membentuk Dinas Pos pada 3 Agustus 1808.

Dinas Pos berada di bawah Komisaris Urusan Jalan Raya dan Pos yang dipimpin oleh Van Breeuchem. Tugasnya mengoordinasikan pelayanan komunikasi dalam bentuk pengiriman paket pos dan bertanggungjawab atas perbaikan dan perawatan jalan, serta fasilitas yang berkaitan dengan pos. 

Perusahaan kemudian mengangkat petugas administratif dibantu petugas pribumi. Dinas Pos dibagi ke dalam empat distrik sekaligus sebagai kantor pos besar: Banten, Batavia, Semarang dan Surabaya. Kantor pos besar tersebut menampung paket dan surat dari sekitar 47 kantor pos lokal.

Penyumbang bahan: Alfida Febrianna (Magang)

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait