Sempat Diduga Diracun, Abramovich Hadir di Perundingan Ukraina-Rusia

Pejabat Moscow mengatakan kehadiran Roman Abramovich dalam perundingan dengan Ukraina dan Rusia hanya sebagai perantara.
Yuliawati
30 Maret 2022, 09:32
Rusia, Ukraina, Abramovich
Katadata
Miliarder asal Rusia sekaligus pemilik klub sepakbola Chelsea, Roman Abramovich sempat dikabarkan diracun.

Miliarder asal Rusia sekaligus pemilik klub sepakbola Chelsea, Roman Abramovich, hadir di tengah perundingan damai antara Ukraina dan Rusia di Turki, Selasa (29/3). Abramovich yang sejak awal mendorong perundingan, dikabarnya diracun saat perundingan pada awal Maret lalu.

Moskow mengatakan sang miliarder berada di forum tersebut tidak sebagai perunding resmi, melainkan hanya perantara. Reuters menyebutkan juru bicara Abramovich tidak menjawab permintaan konfirmasi mengenai kehadiran Abramovich.

Adapun penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan perundingan delegasi dua negara tersebut membahas jaminan keamanan serta soal pengaturan gencatan senjata bagi upaya penyelesaian masalah-masalah kemanusiaan.

Dmitry Peskov, juru bicara Kremlin --kantor presiden Rusia, mengatakan bahwa Rabu (30/3) baru bisa diketahui apakah perundingan pada Selasa menjanjikan kemajuan.

Advertisement

 Turki, anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) yang berada di perbatasan maritim dengan Ukraina dan Rusia di Laut Hitam, punya hubungan baik dengan kedua negara dan telah menawarkan diri sebagai penengah konflik negara-negara tersebut.

Pemerintah Turki menyebut invasi Moskow ke Ukraina sebagai tindakan yang tidak dapat diterima. Pada saat yang sama, Ankara menentang sanksi-sanksi yang dijatuhkan oleh Barat.

Abramovich Diduga Diracun

Wall Street Journal dan outlet investigasi Bellingcat melaporkan kasus dugaan Abramovich dan para juru runding perdamaian Ukraina menderita gejala diracun setelah sebuah perundingan mengenai konflik Ukraina-Rusia di Kiev awal Maret lalu.

Wall Street Journal melaporkan Abramovich dan para perunding Ukraina menunjukkan gejala yang meliputi mata merah, keluar air mata terus menerus dan terasa menyakitkan, serta kulit wajah dan tangan yang mengelupas.

Abramovich dan para perunding Ukraina, termasuk Umerov yang anggota parlemen Tatar Krimea, sudah membaik dan nyawanya tak lagi dalam bahaya.

Seseorang yang mengetahui masalah tersebut membenarkan insiden itu kepada Reuters tetapi menyatakan insiden itu tak menghentikan Abramovich untuk terus bekerja.

Bellingcat mengatakan para pakar yang meneliti insiden itu menyimpulkan racun menggunakan jenis senjata kimia yang belum diketahui. Mengutip para pakar, Bellingcat mengatakan dosis dan jenis racun yang digunakan tidak cukup untuk merenggut nyawa manusia, "dan kemungkinan besar dimaksudkan untuk menakut-nakuti para korban ketimbang menyebabkan dampak permanen. Para korban mengaku tak mengetahui siapa yang mungkin berusaha menyerang mereka.

Ketiga pria yang mengalami gejala ini hanya mengonsumsi air dan cokelat beberapa jam sebelum perundingan itu, kata Bellingcat.

Pejabat Ukraina berusaha mendinginkan laporan itu. Ketika ditanya soal dugaan keracunan tersebut, juru runding Ukraina Mykhailo Podolyak berkata, "ada banyak spekulasi, bermacam-macam teori konspirasi". Rustem Umerov, anggota delegasi Ukraina lainnya, mendesak orang agar tidak mempercayai "informasi yang belum terverifikasi".

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba kemudian menempuh pendekatan sama dengan mengatakan dalam sebuah wawancara di televisi nasional bahwa "semua orang haus akan berita dan sensasi". Namun, dia kemudian malah menegaskan, "Saya sarankan siapa pun yang akan berunding dengan Rusia agar tidak makan atau minum apa pun, (dan) sebaiknya menghindari menyentuh permukaan".

Seorang pejabat AS mengatakan intelijen menduga faktor "lingkungan" sebagai alasan sakitnya Abramovich dan para perundung" Ukraina itu.

Pejabat AS yang berbicara dengan meminta identitasnya tak diungkapkan itu tidak menjelaskan lebih lanjut, sedangkan Kremlin tidak menjawab permintaan komentar soal ini melalui email.

 

Reporter: Antara
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait