Luncurkan Toko Online, Bulog Targetkan Bahan Pokok Jadi Satu Harga

Toko online PangananDotCom diharapkan mampu mewujudkan target Bulog menciptakan satu harga pada bahan pangan pokok.
Rizky Alika
26 November 2019, 13:57
bulog, harga bahan pokok, panganandotcom
ARIEF KAMALUDIN | KATADATA
Ilustrasi. Bulog berencana membangun gudang di seluruh Indonesia untuk melayani penjualan online.

Perum Bulog resmi meluncurkan toko online  yang menjual berbagai kebutuhan pangan bernama PangananDotCom. Toko online  bahan pangan ini diklaim akan menjadi yang terbesar di Indonesia dan diharapkan mewujudkan mimpi Bulog menciptakan satu harga bahan pokok. 

Dirut Bulog Budi Waseso menjelaskan, pihaknya saat ini baru menyediakan satu gudang untuk penjualan online di Jakarta. Namun ke depan, Bulog akan menyediakan gudang beras dan kebutuhan pangan untuk penjualan online di seluruh Indonesia.

"Sehingga diharapkan bahan pokok bisa satu harga," kataBudi Waseso di Gudang Bulog Divre DKI Jakarta dan Banten, Jakarta, Selasa (26/11).

Budi mengatakan, penyediaan gudang  untuk penjualan online akan dibangun bertahap, mulai dari Jawa, Medan, dan Makassar.  Jika seluruh gudang penyaluran online telah tersedia di seluruh Indonesia, ia optimis PangananDotCom akan menjadi toko online bahan pangan terbesar di Indonesia. 

Advertisement

(Baca: Genjot Serapan Beras, Bulog Minta Suntikan Modal Rp 20 T ke Pemerintah)

Saat ini, toko online PenangananDotCom baru dapat diakses melalui platform e-commerce Shopee. Adapun ke depan, Bulog akan menggandeng e-commerce lain untuk memperluas akses pasar. 

Sementara untuk penyaluran atau pengantaran barang, Bulog menggandeng PT Istoreisend Elogistic Indonesia dan PT JNE Indonesia.

Budi menjelaskan harga bahan pokok makanan di Indonesia saat ini kurang efisien lantaran biaya transportasi akibat kondisi infrastruktur yang minim dan geografis Indonesia yang luas. Biaya pengiriman bahan makanan menjadi mahal dan membutuhkan waktu yang lama. 

Oleh karena itu, Bulog menggandeng berbagai pihak guna memotong rantai distribusi yang panjang tersebut. "Kolaborasi menciptakan iklim baru yang mendukung inovasi, pertumbuhan dan memperoleh nilai tambah bersama,"  jelas dia.

(Baca: Erick Thohir Geser Eselon I Jadi Bos Hutama Karya hingga Pelindo II)

Di sisi Iain, Budi berharap PangananDotCom turut membantu program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT). Penerima bantuan diharapkan dapat memperoleh bahan pangan dengan mudah dan harga yang sama di seluruh Indonesia.

Dalam kesempatan tersebut, Bulog  juga memperkenalkan 50 merek beras baru dengan kualitas premium, medium, dan beras khusus. Beras khusus, mencakup beras merah, beras hitam, beras lokal daerah, dan beras organik.

Selain itu, Bulog juga memperkenalkan beras fortifikasi yang dilengkapi dengan 8 kandungan nutrisi. Beras tersebut merupakan salah satu upaya Bulog untuk meningkatkan gizi masyarakat dan mengentaskan stunting.

Presiden Direktur PT Istoreisend Elogistic Indonesia Rudy Tanoesoedibjo mengatakan, ongkos pengiriman (ongkir) untuk beras premium akan digratiskan mulai hari ini hingga 5 Desember 2019. "Ini keuntungannya luar biasa," terang dia.

Editor: Agustiyanti
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait