BI Ramal Inflasi Desember 0,34% Disumbang Mahalnya Harga Cabai Rawit

BI memperkirakan inflasi sepanjang tahun ini hanya mencapai 1,68%.
Image title
10 Desember 2021, 19:28
inflasi, cabai rawit, cabai
ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/wsj.
BI mencatat inflasi pada Desember disumbang kenaikan harga caba rawit.

Bank Indonesia (BI) memperkirakan akan terjadi kenaikan harga barang dan jasa pada bulan terakhir tahun depan dengan inflasi sebesar o,34% secara month-to-month (mtm). Inflasi terutama disumbang kenaikan harga cabai rawit.

"Berdasarkan survei pemantauan harga pada minggu kedua bulan ini, perkembangan harga pada Desember 2021 tetap terkendali dan diperkirakan inflasi sebesar 0,34% secara mtm," kata Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dalam keterangan resminya, Jumat (10/12).

Dengan perkembangan tersebut, inflasi untuk keseluruhan tahun diperkirakan sebesar 1,64%, di bawah target BI untuk tahun 2021 di kisaran 2%-4%.

Erwin merincikan penyumbang utama inflasi bulan ini terutama dari kenaikan harga cabai rawit yang diramal inflasi 0,08% secara mtm. Disusu inflasi minyak goreng sebesar 0,04%, cabai merah sebesar 0,03%, daging ayam ras sebesar 0,02%, sawi hijau, sabun detergen bubuk, semen dan tarif angkutan udara masing-masing sebesar 0,01%.

Berdasarkan data Sistem Pemantauan Pasar dan Kebutuhan Pokok Kementerian Perdagangan (SP2KP), harga cabai rawit merah meroket 94,5% dalam sebulan menjadi Rp 74.300 per kg pada pemantauan harga hari ini.

Harga minyak goreng untuk semua jenis juga naik. Minyak goreng curah naik 5,39% menjadi 17.600 per liter, minyak goreng kemasan sederhana naik 8,38% menjadi Rp 18.100 per liter.

Lonjakan harga juga terjadi di cabai merah. Harga cabai merah keriting naik 21,74% menjadi Rp 47.600 per kg. Harga cabai merah besar naik 26,09% menjadi Rp 46.400 per kg.

Erwin juga mengatakan beberapa komoditas akan mengalami deflasi, antara lain bawang merah dan daging sapi masing-masing sebesar 0,01% secara mtm.

Harga bawang merah turun 5,43% dalam sebulan menjadi Rp 26.100 per kg, sedangkan harga daging sapi bagian paha belakang naik 0,32% menjadi Rp 125.900 per Kg.

Apabila perkiraan tersebut tidak meleset, maka IHK Desember ini menandakan inflasi tiga bulan beruntun. IHK sempat deflasi 0,04% pada September, kemudian mulai berbalik dengan inflasi 0,12% pada Oktober. Kenaikan harga-harga semakin kuat menuju akhir tahun ditandai inflasi November sebesar 0,37%.

Pada November, inflasi tahunan menembus 1,75%, lebih tinggi dibandingkan Oktober 1,66%. Sedangkan inflasi tahun kalender mencapai 1,3%.

"Secara bulanan maupun tahunan, inflasi November merupakan yang tertinggi sepanjang tahun ini," kata Kepala BPS Margo Yuwono saat konferensi pers secara virtual, Rabu (1/12).

Berdasarkan kelompok pengeluaran, kenaikan inflasi terutama didorong oleh kategori makanan, minuman dan tembaku. Kenaikan harga di kelompok ini 0,84% secara mtm, dengan andil 0,21%. Komoditas yang menjadi kontributor utama kenaikan inflasi yakni minyak goreng, telur ayam ras dan cabai merah.

Sementara berdasarkan komponen pembentuknya, inflasi harga bergejolak 1,19% mtm dengan andil 0,2%. Inflasi tahunannya 3,05%, terutama karena harga minyak goreng dan telur ayam ras.

Sedangkan inflasi komponen inti 0,17% mtm dengan andil 0,11%. Inflasi tahunannya 1,44%, karena kenaikan harga emas perhiasan, sewa rumah, dan kontrak rumah. Harga yang diatur pemerintah inflasi 0,37% mtm, memberi andil 0,06%. Ini karena kenaikan tarif angkutan udara dan rokok kretek filter.

Reporter: Abdul Azis Said
Editor: Agustiyanti
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait