Protokol Kesehatan Ketat, Sidang Tahunan MPR Digelar Lebih Singkat

Jokowi akan membacakan Pidato Kenegaraan dan Nota Keuangan 2022 dalam prosesi sidang besok. Hanya 60 orang yang boleh hadir secara fisik untuk menjaga protokol kesehatan
Ameidyo Daud Nasution
15 Agustus 2021, 16:50
protokol kesehatan, sidang tahunan mpr, jokowi
Pool/BiroPemberitaanParlemen
Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato dalam rangka penyampaian laporan kinerja lembaga-lembaga negara dan pidato dalam rangka HUT ke-75 Kemerdekaan RI pada sidang tahunan MPR dan Sidang Bersama, Jumat (14/8/2020).

Presiden Joko Widodo dijadwalkan menghadiri pelaksanaan Sidang Tahunan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Sidang Bersama Dewan Perwakilan Rakyat (DPR)-Dewan Perwakilan Daerah (DPD) dan membacakan Pidato Kenegaraan pada Senin (16/8). Ketua DPR Puan Maharani mengatakan acara kenegaraan di Parlemen tahun ini akan berjalan lebih singkat.

Hal ini dilakukan sebagai bentuk penerapan protokol kesehatan secara ketat di tengah penularan Covid-19. Puan mengatakan jeda sesi pertama dan kedua pidato hanya berlangsung dalam hitungan menit.

Pada tahun-tahun sebelumnya, jeda antar pidato bisa memakan waktu satu jam sehingga prosesi acara berlangsung dari pagi hingga jelang sore hari. "Sekitar jam 12 acara dijadwalkan sudah selesai. Saya sebagai Ketua DPR RI yang akan menutupnya," kata Puan saat meninjau persiapan Sidang tahunan, Minggu (16/8) seperti dikutip dari Antara.

 

Selain itu acara tersebut hanya akan dihadiri 60 orang secara fisik, sedangkan sisanya hadir secara virtual. Puan sendiri akan membacakan Pidato Pembukaan Masa Persidangan I DPR RI Tahun Sidang 2021-2022 serta menerima RUU tentang APBN 2022 beserta Nota Keuangan dari Jokowi.

"Ini tahun kedua melaksanakan sidang tahunan dengan prokes yang ketat. Diharapkan akan berjalan lebih baik," ujarnya.

Sedangkan Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Bambang Soesatyo mengatakan jumlah undangan Sidang Tahunan MPR sebanyak 1.125 orang. Sebanyak 60 akan hadir secara fisik, sisanya akan hadir secara virtual dan streaming. 

 Undangan fisik diberikan antara lain kepada Presiden Jokowi, Wakil Presiden Ma'ruf Amin, para Menteri Koordinator, Menteri Sekretaris Negara, Sekretaris Kabinet, Menteri Keuangan, Panglima TNI, Kapolri, Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), hingga Ketua Mahkamah Agung (MA).

"Pidato yang disampaikan Presiden Jokowi bertujuan agar rakyat bisa mengetahui kinerja lembaga negara," kata Bambang.

 

Reporter: Antara
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait