IDI Beri Rekomendasi Demi Cegah Penularan Cacar Monyet, Ini Daftarnya

IDI juga telah membentuk satgas khusus demi memperkuat aspek pencegahan penularan cacar monyet.
Rizky Alika
2 Agustus 2022, 16:58
cacar monyet, monkeypox, idi
ANTARA FOTO/REUTERS/Brian W.J. Mahy/CDC/Handout /RWA/dj
T. IT IS DISTRIBUTED, EXACTLY AS RECEIVED BY REUTERS, AS A SERVICE TO CLIENTS Telapak tangan pasien kasus cacar monyet dari Lodja, sebuah kota berlokasi di dalam Zona Kesehatan Katako-Kombe, terlihat selama penyelidikan kesehatan di Republik Demokratik Kongo pada 1997.

Cacar monyet tengah berstatus darurat kesehatan masyarakat di tingkat global. Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) memberikan rekomendasi kepada pemerintah hingga masyarakat.

Ketua Satuan Tugas Monkeypox IDI dr. Hanny Nilapsari mengatakan rekomendasi kepada pemerintah adalah memperluas dan memperketat pemindaian pada pintu masuk pelabuhan, bandara, dan Pos Lintas Batas Darat Negara (PLBDN).

Pemindaian dilakukan dengan mengawasi pelaku perjalanan melalui pengamatan suhu serta pengamatan tanda dan gejala kesehatan. Pada pelaku perjalanan dengan kondisi demam, sebaiknya dilakukan pemeriksaan langsung oleh dokter yang bertugas di pelabuhan, bandara, atau PLBDN.

Kemudian, pemerintah perlu meningkatkan kemampuan laboratorium jejaring dalam diagnostik molekuler spesimen pasien yang dicurigai menderita cacar monyet.

Advertisement

Selain itu, upaya peningkatan edukasi kepada masyarakat perlu dilakukan. Masyarakat perlu memperoleh informasi terkait gejala, epidemi, cara penularan, dan langkah pencegahan cacar monyet.

Selanjutnya, pemerintah diharapkan dapat meningkatkan identifikasi kontak erat pada pasien suspek dan terduga. "Dan memberikan informasi terkini kepada masyarakat mengenai situasi monkeypox," ujar dia dalam konferensi pers daring, Selasa (2/8).

Sementara, tenaga kesehatan diminta menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) lengkap saat menangani pasien yang dicurigai cacar monyet. Mereka perlu membersihkan benda dan permukaan yang disentuh pasien.

Tenaga kesehatan juga diminta segera melapor pada Dinas Kesehatan setempat apabila terdapat kasus atau probable cacar monyet.

Satgas Monkeypox meminta masyarakat menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat serta menerapkan protokol kesehatan. Masyarakat juga perlu membiasakan konsumsi daging yang sudah dimasak dengan benar.

Jika mengalami ruam disertai demam atau gejala mencurigai cacar monyet, orang tersebut diminta segera menghubungi layanan kesehatan setempat.

Hanny juga mengatakan bahwa saat ini belum ada kasus cacar monyet di Indonesia. "Namun, pemerintah dan masyarakat harus tetap waspada," katanya.

IDI juga menjelaskan alasan mereka membentuk Satgas.  Langkah ini merupakan respons ketetapan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang menyatakan cacar monyet harus menjadi perhatian di seluruh dunia.

Apalagi, kasus cacar monyet tengah meningkat di berbagai negara. Untuk itu, ia menekankan pentingnya pencegahan cacar monyet daripada pengobatan.

"Dengan memahami pencegahan, kita bisa meminimalisasi risiko terjadinya penularan," ujar Ketua Bidang Kajian Penanggulangan Penyakit Menular PB IDI Agus Dwi Susanto.

 

 

 

 

Reporter: Rizky Alika
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait