Indonesia-Finlandia Jajaki Kerja Sama Investasi Industri dan Teknologi

Penulis: Michael Reily

Editor: Ekarina

Selasa 9/10/2018, 11.17 WIB

Negara North America dan Scandinavia (NORSCAN) yang sebelumnya merupakan pemasok utama pulp dan kertas dunia, telah mulai menunjukkan penurunan produksi.

PEMBANGUNAN PABRIK OKI PULP & PAPER MILLS
ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Foto udara pembangunan pabrik OKI Pulp & Paper Mills di Sungai Baung Kec Air Sugihan, Ogan Komering Ilir (OKI), Sumatra Selatan, Kamis (9/3). Pemerintah terus mendorong kerja sama investasi industri pulp dan kertas sebagai industri prioritas nasional.

Indonesia dan Finlandia menjajaki peluang kerja sama peningkatan  investasi di industri pulp and paper serta pembangunan pusat inovasi dan teknologi. Rencana tersebut telah disampaikan Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto dalam pertemuannya dengan Menteri Perdagangan Luar Negeri dan Pembangunan Finlandia, Anne-Mari Virolainen, kemarin (8/10).

Menurut Airlangga,  industri kertas merupakan salah satu sektor prioritas yang akan terus dikembangkan ke depan sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 2015 tentang Rencana Induk Pengembangan Industri Nasional.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

“Indonesia memiliki keunggulan komparatif terutama terkait bahan baku, di mana produktivitas tanaman kita jauh lebih tinggi dibandingkan negara-negara pesaing yang beriklim subtropis,” katanya dalam keterangan resmi, Senin (8/10).

(Baca : Empat Raksasa Korporasi Korea Komitmen Terus Investasi di Indonesia)

Berdasarkan data Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), investor Finlandia menanamkan modalnya di sektor industri kertas, barang dari kertas, dan percetakan untuk dua proyek senilai US$ 1,75 juta pada 2018. Investasi industri telah berkontribusi positif terhadap perekonomian nasional melalui peningkatan nilai tambah dan penyerapan tenaga kerja di dalam negeri.  

Menurut Airlangga, negara-negara North America dan Scandinavia (NORSCAN) yang sebelumnya merupakan pemasok utama pulp dan kertas di dunia, telah mulai menunjukkan kecenderungan penurunan produksi. “Saat ini trennya bergeser ke Asia Tenggara terutama Indonesia serta negara-negara Amerika Latin seperti Chili, Brasil, dan Uruguay,” ujarnya.

Daya saing industri pulp dan kertas Indonesia di tingkat  internasional saat ini dinilai cukup kuat dengan menempati peringkat ke-10 dunia dan peringkat ke-6 untuk  industri kertas. Adapun di Asia, industri pulp Indonesia berhasil melesat ke peringkat ketiga dan dan industri kertas Indonesia peringkat keempat setelah Tiongkok, Jepang, dan India.

Kedua industri juga memberikan kontribusi terhadap devisa negara sebesar US$ 5,8 miliar pada 2017.  Tercatat, ekspor pulp saat ini berhasil menyumbang sebesar US$ 2,2 miliar dengan pasar ekspor utama ke Tiongkok, Korea, India, Bangladesh dan, Jepang. Sementara untuk  ekspor kertas nilanya tekah menembus sebesar US$ 3,6 miliar dengan negara tujuan utama seperti ke Jepang, Amerika Serikat, Malaysia, Vietnam dan, Tiongkok.

Selain kerja sama investasi, Airlangga juga berharap perdagangan kedua negara juga bisa  diperkuat. Finlandia bisa menjadi pemasok Indonesia untuk barang modal seperti mesin elektronika serta audio dan perlengkapan TV. Sedangkan, ekspor komoditas Indonesia ke Finlandia antara lain alas kaki, komponen mesin, dan produk keramik.

(Baca : Korea Selatan Akan Berinvestasi Rp 81,7 Triliun di Indonesia)

Untuk memperkluat hubungan industri dan perdagangan kedua negara, Indonesia dan Finlandia secara rutin melaksanakan Forum Konsultasi Bilateral (FKB), Working Group on Forestry and Forest Industri, serta kerja sama dalam kerangka Energy and Environment Partnership (EEP). Finlandia juga dikenal sebagai negara yang menguasai teknologi permesinan, kelistrikan, industri logam, transportasi, kayu dan kertas serta kimia.

Dia juga berharap sinergi kedua belah pihak bisa bermanfaat untuk mendorong transfer teknologi. Terlebih, pemerintah tengah mendorong industri dalam negeri untuk meningkatkan kegiatan penelitian dan pengembangan inovasi.

Kedua negara pun sepakat akan mengembangkan teknologi energi terbarukan serta pendidikan di bidang vokasi. “Finlandia memiliki Desa Circular Economy di Rilhimaki, yang memiliki fasilitas pemilahan sampah dan daur ulang serta pembangkit listrik bertenaga sampah,” kata Airlangga.

Reporter: Michael Reily