Masa Tanggap Darurat Bencana Sulteng Diperpanjang Hingga 14 Hari

Penulis: Michael Reily

Editor: Ekarina

Kamis 11/10/2018, 18.25 WIB

Masa tanggap darurat bencana gempa dan tsunami di Sulawesi Tenggara akan diperpanjang 14 hari yakni terhitung 12 Oktober hingga 26 Oktober 2018.

Gempa Palu
ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Petugas Basarnas membawa korban selamat gempa dan tsunami yang terjebak di dalam restoran Dunia Baru, Palu, Sulawesi Tengah, Minggu (30/9). Berdasarkan data BNPB jumlah korban akibat gempa dan tsunami per (30/9) pukul 13.00, sebanyak 832 orang meninggal dunia, 540 luka berat dan 16.732 pengungsi yang tersebar di 24 titik.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan akan memperpanjang masa tanggap darurat bencana gempa dan tsunami di Sulawesi Tenggara hingga 26 Oktober 2018 dari yang semula rencananya akan dihentikan besok hari (12/10). Keputusan itu akhirnya ditetapkan dalam rapat koordinasi yang dipimpin oleh Gubernur Sulawesi Tengah pagi tadi.

Kepala Pusat Data dan Informasi BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan berdasarkan masalah di lapangan, seperti pemenuhan kebutuhan dasar pengungsi, perbaikan sarana dan prasarana, pembangunan hunian sementara, penanganan medis, perlindungan sosial, dan pembersihan puing bangunan yang belum terselesaikan, maka pihaknya memutuskan memperpanjang masa tanggap darurat.

(Baca: Situbondo Diguncang Gempa 6,4 SR, 3 Orang Dilaporkan Meninggal)

"Kami membutuhkan kemudahan akses agar penanganannya cepat," katanya di Jakarta, Kamis (11/10).

Namun, untuk  evakuasi pencarian korban, waktunya hanya diperpanjang satu hari dari yang semula dijadwalkan berakhir hari ini, diundur menjadi Jumat sore.

Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) akan menyerahkan kegiatan pelaksanaan evakuasi kepada Basarnas  Palu. Namun, evakuasi setelah masa berakhir hanya berupa asistensi kepada masyarakat dan relawan.

BNPB juga meminta masyarakat berhenti  mencari korban untuk menghindari dampak penyakit dari jenazah sudah tertimbun H+14 pasca bencana. "Kami imbau kepada para warga untuk  tidak melakukan pencarian korban," ujar Sutopo.

Jumlah Korban 

BNPB mencatat, jumlah korban jiwa hingga yang berhasil dievakuasi hingga Kamis 11 Oktober 2018 pukul 13.00 Waktu Indonesia Barat mencapai 2.073 orang dengan rincian korban dari wilayah Palu sebanyak 1.663 orang, diikuti kabupaten Donggala 171 orang, Sigi 223 orang, Parigi Moutong 15 orang, serta 1 orang di Pasangkayu, Sulawesi Barat.

Sementara untuk jumlah pengungsi  tercatat sebanyak 87.725 orang dan yang sudah dievakuasi mencapai 18.353 orang.  Gempa dan tsunami hingga saat ini juga diketahui telah menimbulkan kerusakan terhadap 67.310 unit rumah warga,  22 unit fasilitas kesehatan 2, serta 662 unit sekolah 662.

(Baca juga: Anggaran Penanggulangan Bencana Pemerintah Masih Minim)

Sutopo mengungkapkan Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah telah berkoordinasi dengan Pemerintah Kota Palu, Sigi, dan Donggala terkait lahan hunian sementara bagi korban yang kehilangan rumah. Rencananya, pembangunan hunian sementara akan diselesaikan dalam dua bulan ke depan.

Semenra untuk korban di Balaroa akan mendapatkan lokasi di Duyu dan korban di Petobo akan ditempatkan di Ngata Baru. Untuk korban di Jono Oge, lokasinya juga masih ditentukan.

Menurut Sutopo, kesiapan dan keamanan lahan juga masih diperiksa oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral. "Sebagian masyarakat tidak ingin jauh dari rumah jadi kami siapkan tempat untuk tinggal selama setahun sampai dua tahun," katanya.

(Baca: BMKG Pastikan Tsunami 0,5 Meter hingga 3 Meter di Palu)

Reporter: Michael Reily

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha