Terancam Gulung Tikar, Pengusaha Tekstil Minta Pembatasan Impor Segera

Penulis: Tri Kurnia Yunianto

Editor: Martha Ruth Thertina

12/12/2019, 07.19 WIB

Data BKPM menunjukkan realisasi investasi industri tekstil dan produk tekstil mengalami perlambatan signifikan.

Tekstil Impor, Perusahaan Tekstil Bangkrut, Impor Tekstil
ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha
Karyawan pabrik tekstil PT Tyfountex yang terkena PHK mendatangi kantor Dinas Perindustrian dan Tenaga Kerja untuk melakukan mediasi di Sukoharjo, Jawa Tengah, Senin (11/11/2019). Kedatangan sekitar 1.100 karyawan yang terkena Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) pabrik tekstil PT Tyfountex tersebut menuntut pembayaran uang pesangon yang tidak dibayarkan perusahaan sejak dua bulan terakhir.

Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) meminta pemerintah segera menerapkan kebijakan safeguard berupa pembatasan impor produk tekstil. Banyaknya produk impor yang membanjiri pasar dalam negeri membuat beberapa perusahaan teracam gulung tikar.

"Pembatasan impor sudah diajukan, tapi kami minta secepatnya pemerintah bantu," ujar Wakil Ketua API Anne Patricia Sutanto di Jakarta, Rabu (11/12).

Membanjirnya tekstil impor membuat perusahaan tekstil di dalam negeri kehilangan daya saing dan terancam bangkrut. "Kami sedang inventarisasi jumlah perusahaan yang tutup sementara karena masalah order," kata dia.

(Baca: Genjot Daya Saing, Industri Tekstil Diramal Butuh Investasi Rp 175 T)

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan industri tekstil merupakan salah satu kontributor ekspor terbesar. Namun, ia membenarkan, kondisi industri ini sedang tidak baik lantaran gempuran produk impor.

"Kalau kita cek di pasar Tanah Abang sangat susah mendapatkan yang buatan Indonesia," kata Bahlil.

Menurut dia, selain pembatasan impor, pemerintah harus melakukan beberapa upaya lain seperti mendorong revitalisasi alat produksi, kemudahan akses modal bagi pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM), serta keringan pajak. "Negara harus hadir meringankan pajak ini yang juga menjadi masalah," ujarnya.

Sebagai informasi, berdasarkan data BKPM, realisasi investasi industri tekstil dan produk tekstil (TPT) mengalami perlambatan signifikan. Realisasi investasi industri TPT tercatat Rp 12,81 triliun pada 2017, namun tahun ini, realisasinya baru mencapai Rp 3,59 triliun per September.

(Baca: Beda Resesi Ekonomi di Mata Sri Mulyani, Perry Warjiyo dan Agus Marto)

Perusahaan Modal Asing (PMA) mendominasi jumlah investasi yang masuk yakni sebesar Rp 2,49 triliun dan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp 1,1 triliun. Kapas menjadi penyumbang terbesar impor industri TPT yaitu US$ 2,5 miliar atau setara 28% dari total impor TPT setiap tahun.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan