Ragu Hitungan Garuda soal Utang, Sriwijaya Tunjuk Auditor Independen

Penulis: Ihya Ulum Aldin

Editor: Agustiyanti

20/1/2020, 20.59 WIB

Berdasarkan laporan keuangan Garuda Indonesia hingga kuartal III 2019, total utang Sriwijaya Air mencapai US$ 135,11 juta atau sekitar Rp 1,8 triliun.

utang sriwijaya air, garuda indonesia, sriwijaya air-garuda indonesia pecah kongsi
ANTARA FOTO/MUHAMMAD IQBAL
Ilustrasi. Sriwijaya Air menilai audit independen diperlukan untuk melihat kewajaran dari perhitungan utang perseroan oleh Garuda Indonesia.

Maskapai Sriwijaya Air meragukan perhitungan besaran utang perusahaan kepada Garuda Indonesia Group.  Untuk itu, perusahaan telah menunjuk auditor independen guna mengaudit ulang nilai utang tersebut.

Dalam laporan keuangan konsolidasi Garuda Indonesia kuartal III 2019 lalu, Sriwijaya Air memiliki total utang  US$ 135,11 juta atau sekitar Rp 1,8 triliun jika mengacu kurs Rp 14.000 per dolar AS. Posisi utang tersebut  membengkak dibandingkan Desember 2018 US$ 55,39 juta.

"Itu angka menurut catatan mereka. Tapi, nanti akan coba kami bicarakan. Menurut kami tidak segitu besar, makanya kami tunjuk auditor independen," kata Direktur Utama Sriwijaya Air Jefferson Jauwena di kantornya, Cengkareng, Senin (20/1).

Jefferson menilai, besaran utang hingga kini masih merupakan klaim sepihak Garuda Indonesia sehingga perlu dibuktikan nilai kewajarannya. Adapun audit independen tersebut diperkirakan bakal rampung dalam dua bulan ke depan. 

"Kami menunjuk auditor independen untuk memastikan apakah tagihan yang ditagihkan  itu wajar atau tidak. Agar hasil audit itu benar-benar independen," katanya.

(Baca: Sriwijaya Air Beberkan Strategi Bisnis usai Pecah Kongsi dari Garuda)

Selain memiliki utang kepada maskapai milik pemerintah, Sriwijaya juga dikabarkan memiliki beberapa utang kepada perusahaan-perusahaan pelat merah lainnya, seperti PT Pertamina, PT Angkasa Pura I dan II,  serta PT Bank Negara Indonesia Tbk atau BNI. Namun, Jefferson memastikan, utang kepada Angkasa Pura dan BNI belum menunggak.

"Yang perlu dilakukan restrukturasi itu utang kepada Pertamina dan GMF Aero Asia," kata dia.

Seperti diketahui, PT GMF Aero Asia adalah anak usaha PT Garuda Indonesia Tbk. 

Sebelumnya, Kuasa Hukum Sriwijaya Air Yusril Ihza Mahendra menyebut, kerja sama Sriwijaya Air dengan Grup Garuda Indonesia yang berlangsung sejak akhir tahun lalu merugikan kliennya. Kerja sama tersebut membuat operasional Sriwijaya Air menjadi tak efisien dan justru membuat utang perusahaan semakin membengkak.

"Menurut persepsi Sriwijaya Air, utang bukannya berkurang malah membengkak selama dikelola oleh Garuda. Apalagi beberapa waktu yang lalu perjanjian KSO (kerja sama operasi) diubah menjadi KSM (kerja sama manajemen)," ujar Yusril di Kantor Kementerian Koordinator Maritim, Kamis (7/11).

(Baca: Kerja Sama dengan Sriwijaya Kandas, Kinerja Garuda Berpotensi Turun)

Di sisi lain, Garuda Indonesia mengaku, dengan berakhirnya kerja sama dengan Sriwijaya Air akan berdampak pada penurunan kinerja keuangan perusahaan. Hal ini lantaran terdapat pos pendapatan yang tak lagi masuk dalam laporan keuangan maskapai BUMN itu.

Pelaksana Tugas Direktur Utama Garuda Indonesia Fuad Rizal menjelaskan pihaknya perlu melakukan penurunan nilai atau impairment dalam laporan keuangan perusahaan seiring berakhirnya kerja sama dengan Sriwijaya Air Grup. Hal ini tentu akan berdampak pada kinerja keuangan perusahaan di akhir tahun.

"Karena kerja sama diakhiri jadi management fee akan ada impairment. Ini penting dan baik agar tidak membebani di tahun berikutnya," kata Fuad dalam paparan publik di kantornya, Tangerang, Jumat (27/12).

Reporter: Ihya Ulum Aldin

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan