Sediakan Tiga Layanan Digital, Youtap Targetkan Gaet 1 Juta Mitra

Penulis: Fahmi Ahmad Burhan

Editor: Ratna Iskana

18/2/2020, 21.41 WIB

Youtap mengklaim tiga layanan yang disediakan oleh perusahaan dapat meningkatkan pendapatann UMKM

startup, youtap, umkm, digital
ANTARA FOTO/Audy Alwi
Chief Executive Officer (CEO) Youtap Indonesia Herman Suharto menggunakan sensor smartphone, menunjukkan proses perekaman data produk saat peluncuran platform digital Youtap Indonesia, di Jakarta, Selasa (18/2/2020). Youtap Indonesia menawarkan inovasi untuk membantu operasional dan pengembangan bisnis, baik pelaku usaha besar seperti korporasi, maupun merchant kecil UMKM seperti warung dan toko kelontong, meliputi pengelolaan barang, transaksi non tunai, program loyalty dan informasi penjualan.

Startup digitalisasi warung PT Mitra Digital Sukses atau Youtap Indonesia bakal fokus mengembangkan tiga layanan untuk UMKM. Melalui layanan tersebut, Youtap optimistis dapat menggaet 1.000 mitra pada tahun ini.

Pada masa uji coba sebelum peluncuran, Youtap Indonesia hanya bisa melayani penyediaan digitalisasi 1.000 mitra UMKM. Saat ini mitra Youtap Indonesia ada di Jakarta, Cirebon dan Jogja.  "Tahun ini kami targetkan sampai 1 juta mitra," kata CEO Youtap Indonesia Herman Suharto di Jakarta pada Selasa (18/2).

Lebih lanjut Herman mengatakan target tersebut dapat tercapai karena layanan yang disediakan perusahaan diklaim dapat meningkatkan pendapatan UMKM. "Teknologi yang dibawakan Youtap diharapkan bermanfaat bagi efisiensi dan efektifitas bisnis merchant, khususnya UMKM," ujar dia. 

Ketiga layanan yang ditawarkan terdiri dari bantuan rantai pasokan UMKM melalui pengaturan stok barang dagangan di aplikasi, serta layanan pembiayaan bagi mitra. "Tapi tidak dicairkan langsung ke mitra, takutnya nanti konsumtif. Mereka beli ke supplier, mereka bayarnya bisa pakai layanan financing ini," ujar Herman.

Layanan ketiga yaitu promosi dan periklanan. Menurutnya, warung-warung kelontong banyak terpasang banner, namun tidak ada untung bagi pemilik warung.

"Kita ingin monetisasi apa saja di warung buat income mereka. Barang yang ditaruh di warung itu kelihatan brand-nya. Itu sebenarnya ada harganya," ujar dia.

(Baca: Pertumbuhan Investasi Startup Vietnam Tertinggi di Asia Tenggara)

Di sisi lain, monetisasi yang didapatkan oleh Youtap berasal dari layanan pendukung Youtap Device yang dipakai oleh mitranya. Meski demikian, aplikasi Youtap yang sudah tersedia masih bersifat gratis. Mitra berlangganan Rp 20 ribu per bulan ketika ingin mendapatkan layanan pendukung di aplikasi tersebut.

Selain itu, sesuai aturan dari Bank Indonesia, untuk transaksi menggunakan sistem pembayaran QR Indonesian Standard (QRIS). Youtap pun membebankan biaya terhadap sebesar 1,7% kepada merchant untuk layanan tersebut.

"Memang monetisasi penting, tapi yang kami kejar bagaimana agar solusi ini bisa diadopsi dan aplikasi banyak dipakai. Kami lebih kejar ke scale up. Download gratis dan dia bisa upgrade," ujar Herman.

Digitalisasi yang diberikan Youtap pada UMKM berupa layanan sistem kasir (Point of Sale/PoS). Youtap juga memberikan layanan digitalisasi dengan pembayaran digital skala cepat. 

Youtap Indonesia bagian dari perusahaan Global Youtap yang sudah berdiri sejak 2007 di Selandia Baru. Saat ini Youtap sudah beroperasi di lima negara termasuk di Indonesia.

Sejak awal, Youtap memang mengincar UMKM, terutama warung kelontong, karena potensinya yang cukup besar di Indonesia. Apalagi UMKM telah menyumbang hampir 60% Produk Domestik Bruto (PDB) di Indonesia. 

 Startup Tanah Air memang sedang gencar merambah sektor UMKM terutama warung kelontong. Besarnya ceruk di warung kelontong terlihat dari riset Euromonitor International. Pada tahun lalu mayoritas masyarakat Indonesia, India, dan Filipina berbelanja di toko kelontong. Dari total nilai pasar retail sebesar US$ 521 miliar, sebanyak US$ 479,3 miliar atau 92 % di antaranya merupakan transaksi toko kelontong.

(Baca: Dua Acara Startup Skala Asia Ditunda Karena Merebaknya Virus Corona)

 

Reporter: Fahmi Ahmad Burhan

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan