LRT Bali Butuh Biaya Rp 8,8 T, Bakal Didanai Korea Selatan

Agustiyanti
18 Desember 2023, 17:05
LRT, LRT Bali
ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/tom.
Ilustrasi. Pemerintah ingin LRT Bali mulai dibangun tahun depan.

Kementerian Perhubungan menyebut, pembangunan kereta api ringan atau LRT Bali fase 1A akan menelan biaya mencapai Rp 8,8 triliun. Proyek ini rencananya dibiayai menggunakan program Official Development Assistance atau program bantuan pemerintah Korea Selatan. 

Juru Bicara Kemenhub Adita Irawati mengatakan, LRT Bali fase 1 A akan dibangun dengan panjang lintasan 5,3 km. Pembangunannya membutuhkan waktu sekitar tiga tahun. 

"Masih harus ditender meskipun Korea Selatan sudah melakukan studi," kata Adita  kepada Katadata.co.id, Senin (18/12).

Mengutip D-Insight, Rencana pembangunan LRT Bali telah mengemuka sejak 2020. Pemerintah Provinsi Bali bekerja sama dengan Korea National Railway untuk melakukan pra-studi kelayakan. Studi tersebut menguraikan rencana sistem LRT yang mencakup 9,46 km antara Bandara Ngurah Rai dan Seminyak.

Studi pra-kelayakan mengidentifikasi dua tahap proyek. Fase 1-A menempuh rute 5,3 km dari Bandara Ngurah Rai ke Stasiun Central Park, sedangkan Fase 1-B menempuh rute 4,16 km dari Central Park ke Stasiun Seminyak. Selain itu, diusulkan tahap kedua, perluasan proyek LRT Bali dari Seminyak hingga Mengwitani, yang pada akhirnya bertujuan untuk menghubungkan seluruh wilayah Bali.

Pemprov Bali sebelumnya menargetkan studi kelayakan dapat selesai pada akhir tahun ini dan LRT Bali dapat beroperasi pada tahun 2027.  LRT Bali akan dibangun di bawah tanah dan di atas tanah sebagai respons terhadap kebutuhan mendesak akan layanan transportasi massal. Saat ini, satu-satunya pilihan transportasi massal yang tersedia adalah bus metro Denpasar.

Halaman:
Reporter: Andi M. Arief

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...