Pasukan Israel Serang Truk Bantuan Makanan PBB di Gaza

Hari Widowati
21 Februari 2024, 17:16
Ilustrasi Perang Israel Palestina
ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/aww.
Sejumlah truk antre untuk mengangkut barang bantuan kemanusiaan yang akan diberikan untuk warga Palestina di kawasan Mesir, Senin (6/11/2023).

Korespondensi email antara UNRWA dan COGAT, badan militer Israel yang mengawasi kegiatan di wilayah Palestina, yang mengawasi bantuan kemanusiaan, juga menunjukkan adanya kesepakatan bagi konvoi untuk mengambil Jalan Al Rashid.

"Kami berbagi dengan tentara Israel koordinat konvoi dan rute konvoi tersebut. Hanya ketika tentara Israel memberi kami izin, lampu hijau, barulah UNRWA bergerak. Kami tidak akan bergerak tanpa koordinasi tersebut," kata Touma.

Ia mengatakan bahwa tujuan dari koordinasi ini, yang disebut proses dekonfliksi, adalah untuk memastikan konvoi bantuan tidak terkena serangan. "Gaza dengan cepat menjadi salah satu tempat paling berbahaya untuk menjadi pekerja bantuan," kata Touma.

Serangan Angkatan Laut Israel

Direktur UNRWA Tom White mengatakan bahwa konvoi tersebut telah dihantam oleh tembakan angkatan laut Israel. Ia membagikan dua foto di X, yang menunjukkan sebuah truk bak terbuka dengan lubang di bagian muatannya, dan kotak-kotak perbekalan yang berserakan di jalan. Menurut analisis geolokasi CNN terhadap gambar-gambar tersebut, lubang tersebut berada di sisi truk yang menghadap ke laut. Hal ini mengindikasikan bahwa truk tersebut terkena amunisi yang ditembakkan dari arah tersebut.

CNN meninjau citra satelit yang diambil dua jam setelah kejadian yang menunjukkan tiga kapal rudal Israel berada beberapa kilometer di lepas pantai. Kapal-kapal ini telah menjadi bagian dari pengerahan reguler sejak awal perang, yang menurut IDF bertujuan untuk melakukan pengawasan dan menyerang Gaza dari arah barat. Pada bulan Desember, IDF mengatakan bahwa angkatan laut mereka telah "menyerang ratusan target dan memberikan dukungan kepada tentara di lapangan."

"Sangat sulit untuk melihat bagaimana hal ini bisa menjadi serangan yang legal," Janina Dill, salah satu direktur di Institut Etika, Hukum, dan Konflik Bersenjata Universitas Oxford. Ia mengatakan kepada CNN bahwa insiden 5 Februari tersebut akan terlihat sebagai pelanggaran yang sangat serius terhadap hukum kemanusiaan internasional. "Apakah itu juga merupakan tindakan kriminal, itu tergantung pada pertanyaan tentang niat, yang merupakan sesuatu yang perlu ditetapkan di pengadilan," ujarnya.

Kepala penasihat hukum UNRWA Philippa Greer mengatakan bahwa ia berada dalam konvoi tersebut saat ditabrak dan menulis di akun X-nya bahwa tim tersebut sangat beruntung karena tidak ada yang terluka.

Setelah itu, konvoi masih meminta izin untuk melanjutkan perjalanan melalui pos pemeriksaan Israel yang mengawasi jalan masuk ke Gaza utara, namun ditolak. COGAT mengatakan bahwa barang-barang yang dianggap "berbahaya" dilarang masuk.

"Israel memfasilitasi masuknya setiap bantuan kemanusiaan dengan penekanan khusus pada makanan ke Jalur Gaza setelah melalui proses pengawasan dan kontrol untuk memastikan bahwa barang yang diangkut adalah bantuan kemanusiaan dan bukan bahan lain yang akan berbahaya bagi keamanan Israel," kata COGAT dalam sebuah buletin pada 14 Januari.

Dalam sebuah pernyataan kepada CNN, Departemen Luar Negeri AS menyebut serangan 5 Februari terhadap konvoi tersebut tidak dapat diterima dan mengatakan bahwa bantuan kemanusiaan harus dapat menjangkau warga sipil.

"Dalam setiap percakapan yang kami lakukan dengan Pemerintah Israel, kami mengangkat kebutuhan mutlak bagi para pekerja kemanusiaan untuk dapat mendistribusikan bantuan dengan aman dan bagi warga sipil untuk dapat mengakses bantuan, dan bagi Israel untuk melakukan semua tindakan pencegahan yang memungkinkan untuk melindungi warga sipil," kata juru bicara tersebut.

Setengah dari permintaan misi bantuan UNRWA ke Gaza utara telah ditolak sejak awal tahun ini. Penundaan yang parah membuat perjalanan lain yang diizinkan tidak lagi memungkinkan.

"Karena tingkat keputusasaan di Gaza, orang-orang akan melihat konvoi bantuan, mereka akan mendatangi konvoi bantuan, mengambil barang-barang dari konvoi bantuan," kata Touma kepada CNN. "Pada saat kami mendapatkan persetujuan, konvoi bantuan sudah kosong."

Rute-rute lain tidak dapat dilewati karena puing-puing dan kawah bekas hantaman rudal. Jalan Al Rashid dihantam rudal dan meninggalkan kawah besar hanya beberapa minggu sebelum ditetapkan sebagai rute kemanusiaan utama oleh IDF.

Halaman:

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...