Kominfo Bantu 43 Startup Cari Pendanaan untuk Perbanyak Unicorn

Image title
17 November 2021, 17:25
startup, unicorn, pendanaan, kominfo
Katadata
Diskusi Katadata Forum dengan tema "Transformasi Indonesia Menuju Raksasa Ekonomi Digital" di Jakarta, pada 2018.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menggelar program akselerasi startup bernama HUB.ID. Sebanyak 43 startup dari tujuh sektor akan dipilih untuk mendapatkan fasilitas pendanaan.

Direktur Jenderal Aplikasi Informatika (Aptika) Kementerian Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan, program HUB.ID dirancang dengan konsep business matchmaking. Artinya, startup yang baru berkembang akan bertemu dengan calon investor.

Tahun ini, Kominfo memilih 43 dari 400 startup yang mendaftar. Perusahaan rintisan yang dipilih akan berasal dari tujuh sektor bisnis, yakni pertanian dan kemaritiman, pendidikan, kesehatan, pariwisata, logistik, keuangan, serta kota pintar atau smart city.

Pada tahap awal , Kominfo memberikan pendampingan kepada startup terpilih. Pada tahap puncak, 43 startup terpilih mengikuti Demo Day. Beberapa startup terpilih seperti Ctscope, Synchro, Izidok, Guidings, dan FishLog.

Mereka bakal mempresentasikan model bisnis saat Demo Day untuk menarik minat investor. "Kami undang 53 investor dari modal ventura baik dalam maupun luar negeri untuk memberikan pendanaan kepada startup," katanya dalam acara Demo Day Hub.id, Rabu (17/11).

Ia mengatakan, program HUB.ID bertujuan membantu lebih banyak startup meraih investasi. "Maka, banyak perusahaan rintisan yang menjadi calon unicorn," katanya.

Selain program HUB.ID, Komifo mempunyai program akselerasi startup lain seperti Sekolah Beta, 1000 Startup Digital dan startupstudio.id.

Menteri Kominfo Johnny G Plate juga mengatakan, program HUB.ID bertujuan mencetak lebih banyak unicorn. "Mendorong tumbuh kembangnya startup digital di Indonesia," katanya.

Johnny mengatakan, Indonesia memiliki delapan unicorn dan satu decacorn. "Unicorn itu di antaranya Traveloka, Tokopedia, Bukalapak, OVO, J&T Express, OnlinePajak, Xendit, dan Ajaib," kata dia.

Indonesia juga mempunyai satu decacorn, yakni Gojek. "Tahun ini Gojek telah bergabung dengan Tokopedia menjadi GoTo," kata Johnny.

Unicorn merupakan sebutan bagi startup dengan valuasi di atas US$ 1 miliar. Sedangkan decacorn lebih dari US$ 10 miliar.

Terdapat empat startup baru yang memiliki valuasi di atas US$ 1 miliar saat pandemi corona. Keempatnya yakni J&T Express, OnlinePajak, Ajaib, dan Xendit. Nama OnlinePajak sempat masuk lis CB Insights bertajuk 'The Complete List of Unicorn Companies', tetapi belakangan menghilang.

Sebelumnya, Menteri Badan Usaha Milik Negar (BUMN) Erick Thohir memperkirakan jumlah startup Indonesia berstatus unicorn bisa mencapai 25 dalam beberapa tahun ke depan.

"Mestinya bisa menjadi 25 untuk berapa tahun ke depan," kata Erick dalam sesi wawancara di kantornya, Jakarta, pada September (23/9).

Menurutnya, kehadiran puluhan unicorn diperkirakan membawa dampak positif, seperti membuka lapangan pekerjaan, menumbuhkan perekonomian, perkembangan teknologi, dan tidak hanya menjadikan Indonesia sebagai target pasar.

(REVISI: Ada perubahan pada judul dan pengantar Pukul 22.41 WIB, Rabu, 17 November 2021)

Reporter: Fahmi Ahmad Burhan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait