DPR Berharap RUU EBT Rampung Tahun Ini

Andi M. Arief
30 Januari 2024, 14:13
EBT, proyek EBT
ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/aww.
Ilustrasi. RUU EBT akan mengatur pembiayaan untuk proyek energi baru dan terbarukan
Button AI Summarize

Wakil Ketua Komisi VII DPR Eddy Soeparno menargetkan Rancangan Undang-Undang Energi Baru Terbarukan atau RUU EBT dapat rampung pada tahun ini. Beleid ini penting untuk mendorong pembiayaan proyek EBT di dalam negeri.

Melalui RUU EBT, menurut Eddy, subsidi energi yang selama ini terbatas pada energi fosil seperti  pertalite, LPG tiga kilogram, dan solar diharapkan mulai juga dapat diberikan untuk EBT.  "Daripada memberikan subsidi untuk energi karbon, lebih baik kita subsidi EBT karena bisa mengurangi dampak impor dan defisit bisa dihemat," ujar Eddy usai Bloomberg Capital Connect, Selasa (30/1).

Meski demikian, menurut Eddy, tujuan utama RUU EBT adalah mekanisme subsidi EBT yang menunjukkan keberpihakan pada proyek EBT di dalam negeri bukan untuk menghapus subsidi energi fosil.

Eddy menjelaskan tantangan utama proyek EBT di dalam negeri adalah tarif EBT yang tinggi lantaran investasi awal yang besar. Selain itu, menurut dia,  RUU EBT dapat memperpanjang jangka waktu perjanjian jual beli dalam pembangkit EBT.  

"Harus ada mekanisme untuk menunjukkan keberpihakan pemerintah ke EBT supaya proyek-proyek EBT di dalam negeri bisa berjalan, karena kendalanya selalu tarit," ujarnya.  

Halaman:
Reporter: Andi M. Arief
Editor: Agustiyanti

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...