Mobil Toyota Paling Laris di Tengah Tren Penurunan Penjualan Kendaraan

Mobil Toyota Avanza menjadi mobil paling laris pada tahun lalu dengan penjualan sebanyak 40.728 unit pada tahun lalu.
Image title
Oleh Febrina Ratna Iskana
16 Januari 2021, 13:34
otomotif, kendaraan, mobil, penjualan, jakarta, pandemi, pandemi corona, covid-19, virus corona
Arief Kamaludin|KATADATA
Stand pamer mobil Toyota di ajang GIIAS 2017, Kamis, (10/08). Perusahaan otomotif optimistis penjualan mobil bakal meningkat pada 2021.

Pantau Data dan Informasi terbaru Covid-19 di Indonesia pada microsite Katadata ini.

Pasar otomotif Indonesia pada 2020 mengalami penurunan akibat pandemi corona. Meski begitu, Toyota tetap mampu memimpin penjualan dibandingkan merek mobil lainnya. 

Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), penjualan wholesales untuk mobil baru hanya mencapai sebanyak 532.027 unit (retail sales 578.327 unit). Angka tersebut turun 48,3% jika dibandingkan tahun sebelumnya sebesar 1.030.126 unit mobil.

Kendati demikian, penjualan tahun ini dianggap telah memenuhi target Gaikindo yang telah direvisi menjadi 525 ribu unit mobil. Adapun pandemi corona menjadi kendala utama di balik merosotnya penjualan mobil baru tahun lalu.

Meski begitu, pandemi tidak mengubah komposisi pabrikan dalam tabel penjualan terlaris. Toyota masih menjadi "pemuncak klasemen" kendaraan terlaris sepanjang 2020.

Toyota Astra Motor (TAM) menutup tahun 2020 dengan penjualan ritel sebanyak 182.665 unit dengan market share 31,6% dari total pasar ritel nasional yang berjumlah 578.327 unit selama tahun lalu.

Dari total penjualan itu, Toyota mempertahankan posisinya di urutan teratas penjualan mobil nasional. Jenis mobil yang menjadi andalan yaitu low multi purpose vehicle (Low MPV) Toyota Avanza dengan pencapaian retail 40.728 unit atau 22,3% terhadap total penjualan Toyota.

Di urutan kedua, Toyota Rush terjual secara retail sebanyak 34.528 unit dengan kontribusi 18,9%. Selanjutnya, Kijang Innova dengan penjualan 29.952 unit atau 16,4% dari total penjualan Toyota.

Marketing Director PT Toyota Astra Motor, Anton Jimmy Suwandi mengatakan bahwa salah satu upaya yang berhasil dilancarkan Toyota selama tahun lalu ialah menjaga keseimbangan antara supply dan demand. Dengan begitu, Toyota tetap bisa beroperasi secara normal di tengah pandemi Covid-19.

"Jika ada yang butuh (mobil), suplainya ada. Suplainya juga tidak berlebihan, yang akhirnya menjadi stok," kata Anton dilansir dari Antara pada Sabtu (16/1).

Selanjutnya, Daihatsu menempati urutan kedua dengan penjualan wholesales 90.724 unit (market share 17.1%) dan retail sales 100.026 unit yang menyumbang market share 17,3%. Sepanjang tahun lalu, Daihatsu tidak pernah bergeser dari posisi dua dalam urutan produsen mobil terlaris.

Model yang menjadi andalan mereka yaitu Daihatsu Sigra dengan penjualan 26ribu unit (26%), GrandMax PU sebanyak 24ribu (24%) dan Terios 15ribu unit (15%).

Kemudian, Honda berada di urutan ketiga dengan penjualan ritel 79.451 unit (13.7%) dan wholesales 73.315 unit (13.8%). Sejalan dengan kondisi pasar otomotif secara umum, angka penjualan Honda sepanjang 2020 juga lebih rendah dibanding total penjualan di tahun sebelumnya sebanyak 149.439 unit.

Penjualan terbesar Honda pada tahun lalu datang dari Honda Brio dengan total 43.021 unit. Hingga akhir tahun lalu, Honda Brio Satya mencatat total penjualan sebanyak 31.713 unit, sedangkan Honda Brio RS mengumpulkan penjualan sebanyak 11.308 unit. Secara keseluruhan, kedua varian Honda Brio telah memberikan kontribusi sebesar 54% untuk total penjualan Honda di sepanjang 2020.

Selain Brio, Honda HR-V 1.5L menyumbangkan penjualan sebanyak 11.936 unit dengan kontribusi sebesar 15% pada total penjualan Honda tahun lalu. Sedangkan Mobilio membukukan penjualan 6.889 unit, Jazz 6.533 unit, dan CR-V terjual 5.759 unit.

"Penjualan Honda di tahun 2020 memang sejalan dengan kondisi pasar yang turun sebagai dampak dari pandemi dan kondisi ekonomi di Indonesia," kata Yusak Billy selaku Business Innovation and Sales & Marketing Director PT Honda Prospect Motor.

Di urutan empat terdapat Suzuki yang mengumpulkan penjualan retail 72.389 unit dengan pangsa pasar 12.5% dan wholesales 66.130 unit dengan market share 12.4%. Adapun Mitsubishi menempati posisi kelima dengan penjualan retail 54.768 unit mobil yang menyumbang market share 9.5%, wholesales 57.906 unit dengan pangsa pasar 10.9%.

Setelah lima merek di atas dengan pangsa pasar dua digit, terdapat lima merek lainnya dengan penjualan retail di urutan enam sampai 10, antara lain Fuso 24.000 unit, Isuzu 17.855 unit, Hino 13.038 unit, Wuling 9.523 unit dan Nissan 7.408 unit.

Penjualan Mobil Berpotensi Terdongkrak pada Tahun Ini

 

Penjualan pada tiga bulan pertama 2020 berjalan sesuai rencana yakni Januari 80.435 unit, Februari 79.644 unit, dan Maret 76.811 unit secara wholesales. Saat itu, sejumlah mobil baru meluncur antara lain Suzuki Ertiga dan XL7, Honda Civic HB, Daihatsu Ayla & Sirion, Toyota Agya hingga MG ZS.

Namun, penjualan pada April 2020 langsung merosot tajam menjadi 7.868 unit, dan semakin anjlok pada Mei 2020 menjadi 3.551 unit. Periode ini juga diperburuk dengan beberapa pabrikan yang menyetop produksi. Selain itu, pandemi memaksa masyarakat berlebaran di rumah sehingga mempengaruhi penjualan mobil, terutama untuk mudik.

Hasil penjualan berangsur membaik pada Juni 2020 sebanyak 12.623 unit, Juli 2020 sebanyak 25.283 unit, dan Agustus 2020 sebesar 37.277 unit. Kemudian, September 2020 sebesar 48.554 unit, Oktober 2020 sebanyak 49.043 unit, dan November 2020 mencapai 53.844 unit.

Pada periode tersebut, pasar mobil baru kian ramai dengan hadirnya MG HS, Nissan Kicks, Toyota Yaris, Innova & Fortuner, Kia Sonet, Xpander Black Ed, kemudian Suzuki Carry versi blindvan/minibus.

Penjualan pada Desember menjadi yang tertinggi sejak pandemi corona, yakni sebanyak 57.129 unit. Rata-rata pabrikan juga mengalami kenaikan penjualan meski ada beberapa yang menurun karena stok yang masih tersedia hingga akhir tahun.

Head of Corporate Communications Astra, Boy Kelana Soebroto mengatakan optimistis penjualan mobil tahun ini akan lebih baik. Pasalnya, ada peningkatan penjualan pada Desember 2020. 

"Kami berharap kenaikan penjualan tersebut dapat berlanjut pada awal 2021 sehingga dapat mendorong pemulihan ekonomi nasional,” kata Boy Kelana Soebroto.

Marketing Director PT Toyota Astra Motor, Anton Jimmy Suwandi mengaharapkan pasar lebih baik di kisaran 750 ribu unit mobil pada tahun ini. Sedangkan  Yusak Billy selaku Business Innovation and Sales & Marketing Director PT Honda Prospect Motor mengatakan mereka akan fokus menjaga penetrasi di tengah kondisi pasar yang belum stabil, sambil tetap berupaya menghadirkan program penjualan yang meringankan konsumen untuk melakukan pembelian.

"Meskipun demikian, tren pertumbuhan penjualan positif di tujuh bulan terakhir merupakan modal yang baik untuk memasuki tahun 2021," kata Yusak.

Pasar otomotif memang salah satu yang paling terdampak pandemi Covid-19. Namun pabrikan otomotif tidak bisa menunggu, atau berdiam diri dalam ketidakpastian kapan ekonomi akan pulih.

Sejumlah upaya mereka lakukan, mulai dari peluncuran mobil baru di tengah kondisi pasar yang tidak pasti, hingga berinvestasi dalam berbagai layanan baru misalnya layanan digital.

Pameran IIMS dan GIIAS yang biasanya menjadi ladang penjualan mobil baru tidak dihelat sepanjang 2020. Namun hal itu menjadi tantangan tersendiri bagi pasar otomotif untuk mencoba hal-hal baru, seperti pameran virtual yang digelar beberapa merek.

Mereka juga mulai mengaktifkan layanan digital melalui aplikasi ponsel dan bermitra dengan e-commerce untuk membuka toko daring. Selain berpeluang menggaet konsumen baru, upaya tersebut membuat pasar otomotif tidak stagnan atau pasrah diserang pandemi, melainkan terus bergerak mencari ide-ide baru untuk pengembangan pasar.

Reporter: Antara

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait