WHO Beri Izin Penggunaan Darurat Vaksin AstraZeneca/Oxford

AstraZeneca berencana memproduksi 300 juta dosis vaksin virus corona yang akan didistribusikan ke 145 negara COVAX, inisiasi vaksinasi bersama yang dipimpin WHO.
Image title
16 Februari 2021, 12:20
who, vaksin virus corona, astrazeneca, oxford, virus corona, covid-19, pandemi corona, pandemi, internasional
AstraZeneca
Ilustrasi, vaksin virus corona yang dikembangkan AstraZeneca/Oxford. WHO memberikan izin penggunaan darurat vaksin AstraZeenca/Oxford.

Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO memberikan izin penggunaan darurat untuk vaksin virus corona yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford. Dengan keputusan itu, vaksin dengan harga yang relatif murah bisa didistribusikan ke negara-negara berkembang. 

WHO menyetujui pmberian izin penggunaan darurat untuk vaksin AstraZeneca yang diproduksi oleh SKBio di Korea Selatan dan Serum Institute of India. Persetujuan WHO itu diputuskan setelah anggota panel memberikan rekomendasi sementara tentang vaksin tersebut.

Anggota panel menyatakan bahwa dua dosis dengan interval sekitar 8-12 minggu harus diberikan kepada semua orang dewasa. Selain itu, vaksin AstraZeneca/Oxord ternyata bisa digunakan di negara-negara dengan varian virus corona Afrika Selatan. Sehingga vaksin tersebut memenuhi kriteria keamanan da kemanjuran yang melebihi risiko efek sampingnya.

Dengan keputusan tersebut, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus berharap AstraZeneca bisa mempercepat produksi. Sehingga vaksin tersebut bisa segera didistribusikan ke banyak negara. 

Adapun AstraZeneca menargetkan produksi 300 juta dosis yang akan didistribusikan ke 145 negara melalui COVAX, inisiasi vaksinasi bersama yang digagas WHO.  “Kami sekarang memiliki semua bagian untuk distribusi vaksin yang cepat. Tapi kami masih perlu meningkatkan produksi, ” kata Tedros seperti dikutip dari Reuters pada Selasa (16/2).

Lebih lanjut, dia mengimbau para pengembang vaksin Covid-19 untuk menyerahkan berkas terkait izin penggunaan darurat ke WHO. Hal itu bisa dilakukan pada saat yang sama ketika pengembang vaksin menyerahkan berkas pada regulator obat dan makanan di negara-negara berpenghasilan tinggi.

Suntikan AstraZeneca / Oxford dipuji karena lebih murah dan lebih mudah untuk didistribusikan daripada beberapa vaksin, termasuk Pfizer/BioNTech yang terdaftar untuk penggunaan darurat oleh WHO pada akhir Desember 2020.

Sejauh ini, hampir 109 juta orang telah dilaporkan terinfeksi virus corona baru secara global dan lebih dari 2,5 juta telah meninggal. Adapun infeksi telah dilaporkan di lebih dari 210 negara dan wilayah sejak kasus pertama diidentifikasi di Tiongkok pada Desember 2019.

Vaksin AstraZeneca merupakan bagian terbesar dari dosis dalam inisiatif berbagi vaksin virus corona COVAX, dengan lebih dari 330 juta dosis suntikan akan mulai diluncurkan ke negara-negara miskin mulai akhir Februari tahun ini.

WHO menetapkan proses daftar penggunaan darurat (EUL) untuk membantu negara-negara miskin. Dosis vaksin akan mencakup rata-rata 3,3% dari total populasi 145 negara yang berpartisipasi.

 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait