BCA Dapat Restu Stock Split Saham Lima Kali pada Bulan Depan

Image title
23 September 2021, 13:32
BCA, Stock Split, Perbankan
ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal
Pengunjung mencoba produk perbankan digital yang ada di BCA Expoversary 2020 di Indonesia Convention Exebation, Tangerang, Banten, Jumat (21/2/2020).

Rencana PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) untuk memecah nominal sahamnya (stock split) mendapat restu dari pemegang saham. Hal itu diputuskan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) bank milik Grup Djarum tersebut pada Kamis (23/9).

Hasil rapat memberikan persetujuan atas aksi korporasi untuk stock split dengan rasio 1:5. Artinya, 1 saham yang ada saat ini dipecah menjadi 5 saham baru.

Nilai nominal per saham BBCA saat ini adalah Rp 62,5, sedangkan nilai nominal per saham BBCA setelah stock split akan menjadi sebesar Rp12,5. Sebagai informasi. Harga saham BBCA saat ini berkisar Rp 32.000 per saham. Artinya, harga saham BCA setelah stock split menjadi Rp 6.400 per saham.

Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja mengatakan, rencana ini berjalan setelah manajemen BCA mencermati perkembangan pasar modal Indonesia, serta meningkatnya minat investor ritel untuk berinvestasi di Bursa Efek Indonesia.

"Kami melihat bahwa investor ritel termasuk investor muda di pasar modal Indonesia memiliki ketertarikan yang kuat untuk berinvestasi saham BBCA," kata Jahja dalam siaran pers yang didapat Katadata.co.id setelah RUPSLB.

Jahja berharap dengan adanya aksi korporasi ini, harga saham BCA dapat lebih terjangkau oleh investor retail. Aksi korporasi pemecahan saham tersebut dilandasi juga oleh komitmen BCA dalam mendukung perkembangan pasar modal Indonesia.

Halaman:
Reporter: Ihya Ulum Aldin
Editor: Lavinda

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...