Efek Trump dan Cina Tekan Ekonomi 2017 di Atas 1 Persen

Desy Setyowati
8 Desember 2016, 20:14
Hotel Gedung
Arief Kamaludin (Katadata)

Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi tahun depan sebesar 5,1 persen. Namun, perekonomian 2017 menghadapi tantangan dari luar negeri, berupa dampak kebijakan Presiden Amerika Serikat (AS) terpilih Donald Trump dan perlambatan ekonomi Cina. Alhasil, ekonomi Indonesia terancam bakal tertekan lebih 1 persen.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN) Bambang Brodjonegoro mengatakan, Trump mewacanakan agenda ekonomi yang proteksionis dan berpotensi menurunkan pertumbuhan ekonomi AS. Kebijakan yang dimaksud yakni wacana memotong tarif pajak penghasilan dan badan dari 35 persen menjadi 15 persen.

Advertisement

(Baca: Pengaruhi Ekonomi 2017, Sri Mulyani Pantau Prancis dan Jerman)

Hal ini tentu akan menurunkan penerimaan sehingga pemerintah AS berpeluang memangkas anggaran hingga 75 persen. Selain itu, Trump berencana memulangkan sekitar 600 ribu orang imigran ilegal per tahun. Sedangkan Upah Minimum Pekerja (UMP) juga akan dinaikkan menjadi US$ 15 per jam. Dengan begitu, biaya produksi bakal meningkat.

Lewat rencana proteksi perdagangan, Trump mewacanakan tarif impor 35-45 persen dari Cina dan Meksiko. Rencana tersebut tentu akan berpengaruh terhadap ekonomi Cina. Ujung-ujungnya, hal tersebut akan berdampak terhadap ekspor Indonesia ke Cina.

(Baca: Sri Mulyani: Target Ekonomi 2017 Harus Didukung Investasi Swasta)

Bahkan, timbul risiko Cina beralih mengekspor ke negara yang pasarnya tengah berkembang (emerging market), seperti Indonesia. Hal itu akan menyebabkan  impor dari Cina ke Indonesia semakin besar.

Halaman:
Editor: Yura Syahrul
Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...
Advertisement