Pemerintah Percepat Penyaluran Bansos untuk Dongkrak Daya Beli

Menteri Sosial Tri Rismaharini akan mempercepat penyaluran bansos pada April menjadi akhir Maret.
Image title
17 Maret 2021, 20:07
Petugas Kementerian Sosial mengecek saldo penerima Keluarga Penerima Manfaat (KPM) saat penyaluran bantuan Program Keluarga Harapan (PKH) menggunakan Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) di Bekasi, Jawa Barat, Kamis (7/1/2021). Pemerintah melalui APBN 2021 meny
ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah/aww.
Petugas Kementerian Sosial mengecek saldo penerima Keluarga Penerima Manfaat (KPM) saat penyaluran bantuan Program Keluarga Harapan (PKH) menggunakan Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) di Bekasi, Jawa Barat, Kamis (7/1/2021). Pemerintah melalui APBN 2021 menyiapkan anggaran sebesar Rp110 triliun untuk tiga jenis bantuan yakni Program Keluarga Harapan (PKH), Program Sembako dan Bantuan Sosial Tunai (BST).

Pemerintah terus menyalurkan bantuan sosial (bansos) untuk mendorong konsumsi kelompok bawah. Menteri Sosial Tri Rismaharini pun akan mempercepat penyaluran bansos pada April menjadi akhir Maret.

"Target untuk April kami serahkan pada bulan Maret sehingga masyarakat bisa melakukan pembelanjaan sesegera mungkin," kata Risma usai menghadiri rapat terbatas dengan Presiden Joko Widodo di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (17/3).

Oleh karena itu, ia meminta bantuan pemerintah daerah untuk melengkapi data Keluarga Penerima Manfaat (KPM). Sebab, masih ada beberapa daerah yang belum memadankan data dengaan data kependudukan.

Kementerian Sosial menargetkan, penerima Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) sebanyak 18,8 juta keluarga, Program Keluarga Harapan (PKH) 10 juta keluarga, dan Bantuan Sosial Tunai (BST) 10 juta keluarga. Namun, hasil evaluasi data selama beberapa bulan belum mencapai target Kementerian Sosial.

Advertisement

Hasil evaluasi data menunjukan penerima BPNT sebanyak 13,22 juta keluarga, penerima PKH 8,9 juta keluarga, dan BST 8,42 juta keluarga. "Ini belum sesuai karena ada beberapa daerah yang belum 100% memadankan data," ujar dia.

Berikut Databoks penyaluran bansos hingga November 2020: 

Oleh karena itu, kementeriannya juga melakukan penjemputan data dengan menurunkan sejumlah staf ke daerah. Pihaknya bekerja sama dengan Dirjen Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri untuk melakukan pendataan di suku terpencil, seperti di Sumatera, Kalimantan, dan Papua. Kemensos juga bekerja sama dengan perguruan tinggi, seperti Universitas Cendrawasih Papua untuk verifikasi data.

Risma pun berharap, angka target yang ditetapkan Kemensos bisa tercapai. Terlebih, ada sejumlah usulan dari pemerintah daerah untuk menyalurkan bansos kepada anggota keluarga yang meninggal.

"Kami mohon pada daerah untuk bisa mendukung program ini sehingga pencairan pada April yang kita berikan di minggu terakhir Maret bisa terealisasi," katanya.

Reporter: Rizky Alika
Editor: Pingit Aria
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait