16 Rekomendasi Makanan Khas Sumatera Barat Selain Rendang

Sumatera Barat memiliki makanan khas seperti Rendang, sate Padang, ikan bakar, dan masih banyak lagi. Makanan khas Sumatera Barat memiliki rasa pedas, gurih, ada juga yang manis. Berikut daftarnya.
Dwi Latifatul Fajri
13 Oktober 2021, 12:28
Makanan Khas Sumatera Barat, Makanan Khas Sumatra Barat, masakan padang, makanan padang, minuman padang, kuliner sumatera barat
pixabay.com/DennyLubis

Sumatera Barat memiliki tempat wisata dan makanan khas yang beragam. Anda bisa menikmati tempat-tempat wisata populer seperti wisata Bukittinggi, Batusangkar, Padang Kota Lama, dan masih banyak lagi.

Selain berkunjung ke tempat wisata, Anda bisa menikmati makanan khas Sumatera Barat. Salah satu makanan populer di Sumatera Barat adalah rendang. Makanan ini dimasak lama menggunakan rempah dan santan. Proses memasak yang lama membuat bumbu dan rempah meresap ke dalam rendang.

Ada juga makanan khas di daerah Minang yang dimasak dengan bumbu pedas dan berkhasiat untuk antibiotik dan penawar panas dalam. Selain makanan pedas, ada juga minuman dan kudapan manis yang bisa disantap.

Kuliner Khas Sumatera Barat

Mengutip dari e-book "Kuliner Sumatera Barat" yang diterbitkan Pemerintah Provinsi Sumatra Barat, berikut daftar kuliner khas daerah Minang Kabau:

1. Randang Padang

Randang Padang dinobatkan sebagai makanan paling enak di dunia, menurut survey CNN Travel tahun 2017. Masakan ini dibuat dari daging sapi yang menyatu dengan bumbu rempah, cabai, dan santan.

Penggunaan santan pada daging ini karena tanaman kelapa banyak ditemukan di Sumatera Barat. Proses memasak lama membuat daging empuk dan bumbunya meresap. Sehingga rasa yang dihasilkan pedas, gurih dan lezat ketika dimakan. Ada berbagai jenis Randang seperti Randang Dagiang, Randang Baluik, Randang Lokan, Randang Rabu, dan Randang Talua.

2. Teh Talua

Kota Solok di Sumatera Barat terkenal sebagai penghasil teh. Di daerah ini juga populer dengan Teh Kayu Aro. Konon minuman ini bisa menjadi penambah tenaga dan biasanya dikonsumsi oleh pria.

Teh Talua populer mudah ditemukan di kedai minuman di Sumatera Barat. teh susu ini cocok dinikmati pagi hari untuk memulai aktifitas. Teh Talua terbuat dari campuran susu kental manis, kuning telur ayam kampung, air teh, dan gula pasir.

 

3. Pensi

Pensi dan Es Durian
Pensi dan Es Durian (EBook Kuliner Sumatera Barat)

 

Danau Maninjau adalah danau terkenal di Sumatera Barat. Danau ini menghasilkan remis atau kerang kecil air tawar. Remis ini biasa hidup di dasar pasir danau atau menempel di batu-batu danau.

Warna remis hitam kesoklatan dan berukuran kecil sebesar jempol tangan. Biasanya penduduk sekitar mencari pensi kemudian diolah menjadi makanan. Cara memakan Pensi dilakukan dengan menghisap bangian cangkang yang terbuka.

Pensi dimasak dengan rempah dan bumbu seperti kunyit, jahe, lengkuas yang berkhasiat menetralkan kolesterol dalam kerang.

4. Es Durian

Sumatera Barat terkenal sebagai penghasil buah durian. Buah yang besar dan kulitnya runcing ini ditemukan di Pesisir Selatan, Pariaman, Kabupaten Agam, Payakumbuh, dan Sijunjung. Selain dimakan langsung, adan bisa menikmati es durian yang dicampur susu dan gula ketika liburan di Kota Padang.

Jika Anda berwisata ke Sumatera Barat, ada tempat es durian terkenal yaitu "Ganti Nan Lamo" yang berada di kawasan Pulau Karam. Daerah ini tidak jauh dari Jembatan Siti Nurbaya Kota Padang.

5. Ampiang Dadiah

Ampiang Dadiah merupakan makanan tradisional yang banyak ditemukan di daerah Padang Panjang. Selain sate Padang "Mak Syukur" Anda bisa mencicipi makanan manis Ampiang Dadiah.

Ampiang adalah beras ketan yang ditumbuk dan ditaburi kelapa. Sedangkan Dadiah adalah minuman susu yang difermentasi dalam batang bambu. Susu ini didiamkan selama beberapa hari, sehingga menghasilkan susu segar dan rasa berbeda.

6. Itiak Lado Mudo

Salah satu makanan khas di Bukittinggi adalah Itiak Lado Mudo. Bukittinggi juga terkenal tempat wisata seperti Jam Gadang, Panorama, dan Lobang Jepang. Beberapa tempat makanan menghidangkan Itiak Lado Mudo Hijau.

Makanan ini terbuat dari daging itiak (dalam bahasa Minang) atau daging bebek yang dibakar. Bumbu daging antara lain bawang putih dan bawang merah, jahe, damar, daun salam, serei. Bumbu tersebut ditumis sampai empuk. Daging bebek juga dilumuri cabe hijau.

7. Martabak Kubang

Kubang merupakan salah satu desa di Kota Payakumbuh, Sumatera Barat. Kubang memiliki makanan khas salah satunya martabak. Resep spesial martabak ini berasal dari masakan India.

Martabak Kubang digemari masyarakat lokal dan pendatang karena memakai bumbu tradisional. Bahan membuat martabak Kubang yaitu potongan daging sapi, daun bawang, telur, garam, merica.

Bahan-bahan tersebut kemudian ditumis dan dibungkus memakai kulit yang terbuat dari tepung terigu dan mentega. Kuah martabak rasanya asam manis terbuat dari campuran kecap, potongan cabe hijau, bawang bombai, dan cuka.

8. Talua Barendo

Di kota Payakumbuh tepatnya di daerah Garegeh, Bukittinggi ada nasi sederhana bernama “Talua Barendo“. Makanan ini dibuat dari telur yang diaduk dengan bumbu. Telur kemudian didadar dengan cara khusus menyerupai renda.

Renda adalah hiasan pakaian rendo, kerajinan tradisional masyarakat kota Gadang. Telur dadar ini juga dihidangkan bersama nasi hangat, ikan goreng air tawar.

9. Gulai Kapalo Lauak

Kuliner khas yang tersedia di restoran dan rumah makan adalah Gulai Kapalo Lauak. Makanan di daerah pesisir pantai ini bahan utamanya terbuat dari kepala ikan karang. Gulai kepala ikan ini bisa ditemukan di restoran daerah Kota
Padang, Padang Pariaman dan Kabupaten Pesisir Selatan (Painan).

Cara memasak gulai kepala ikan karang dibumbui dengan bawang merah dan bawang putih, jahe, kunyit, asam kandis, cabe rawit, cabe merah dan daun.

10. Lamang Tapai

Lamang Tapai dikenal sebagai suguhan daerah Batusangkar, di Kabupaten Tanah Datar. Lamang Tapi biasanya disajikan ketika acara adat pesta atau pernikahan (Baralek Gadang), buka puasa Ramadhan, dan menajmu tamu ketika rapat atau pertemuan.

Makanan yang terbuat dari beras ketan ini menjadi makanan pembuka. Rasanya asam manis dan berukuran kecil. Lamang Tapai terbuat dari beras ketan yang diisi bumbu santan, kemudian dibakar kurang lebih selama 2 jam. Lamang kemudian dibumbui tapai yang dibuat dari fermentasi beras ketan hitam dan ragi.

11. Sate Padang

Ada tiga sate di daerah Sumatra Barat yaitu Sate Padang, sate Padang Panjang dan sate Padang Pariaman. Masakan berbahan daging ini memiliki cita rasa dan warna kuah yang berbeda. Ada juga sate khas dari Payakumbuh. Sate Padang bisa dimakan dengan nasi dan kerupuk ubi untuk sensasi pedas.

12. Galamai

Di daerah Payakumbuh, ada makanan tradisional yaitu Galamai. Makanan ini disajikan di piring dan dipotong sepetak. Galamai yang dijual biasanya dibungkus kecil dan dibungkus anyaman pandan.

Galamai adalah olahan beras ketan yang direndam, ditiriskan kemudian ditumbuk jadi tepung. Setelah itu santan kental dicampur dengan gula aren, kemudian diaduk hingga mengental. Makanan manis ini juga dicampur tepung ketan, kacang tumbuk, dan garam secukupnya.

13. Bika Simariana

Makanan khas ini bisa ditemukan di Kota Baru Padang Panjang, Bukittinggi. Wisatawan bisa melihat cara memasak Bika Simariana secara langsung. Bahan makanan yaitu santan, tepung beras, parutan kelapa, dan gula merah.

Bika Simariana kemudian dibakar di atas tungku dan dibungkus daun jati. Setelah itu ditutup dan dibakar lagi di atas bara api.

14. Ikan Baka (Ikan Bakar)

Sumatera Barat memiliki beragam ikan segar seperti ikan Karang, Capa, Kurapu, Bawal, dan masih banyak lagi. Ikan Baka dibuat dari ikan segar di laut Sumatera Barat. Masakan ini bisa ditemukan di pesisir pantai Kota Padang, Kota Pariaman dan Kabupaten Pesisir Selatan.

Cara membuatnya yaitu daging ikan dilumuri santan kental, sedikit kecap, dan mentega. Kemudian ikan dibakar di atas bara api dan diberi kipas supaya bumbu meresap dan ikan matang.

15. Cancang Karani

Cancang Karani merupakan makanan khas Minangkabau yang mulai langka. Mengutip dari buku "Kuliner Langka Minangkabau" yang ditulis Gantino Habibi, masakan ini dihidangkan ketika upacara adat di Mingkabau.

Cancang karani hampir mirip bakso tapi teksturnya lebih kasar. Kuahnya terbuat dari santan kelapa, serta dihidangkan bersama mi sohun dan kentang. Cancang karani terbuat dari daging sapi yang dicincang kasar, bawang putih, bawang merah, dan bumbu rempah-rempah.

16. Pangek Ikan Lapuak

Pangek Ikan Lapuak
Pangek Ikan Lapuak (Ebook Kuliner Langka Minangkabau)

 

Pangek Ikan Lapuak merupakan masakan gulai ikan yang teksturnya lunak. MAsakan ini dibuat dari rempah seperti serai, daun kunyit, daun kesambi, bawang merah, bawang putih, panyolang, ketumbar, daun limau, lada, dan santan.

Cara memasak pangek lapuak ini berbeda dari gulai ikan biasanya. Ikan disusun rapi diatas belanga (periuk tanah) dan dialasi daun asam kesambi. Setiap lapisan ikan dibatasi daun kesambi. Kemudian ikan disiram dengan santan dan bumbu rempah. Penggunaan daun kesambi yang membuat tulang ikan menjadi lunak. Sehingga mudah dimakan dan rasanya gurih.

Editor: Safrezi
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait