Jokowi Keluhkan Pembangunan Tol Cisumdawu yang Masih Terhambat

Salah satu kendala dalam pembangunan Tol Cisumdawu adalah masalah pembebasan lahan.
Dimas Jarot Bayu
7 Juli 2020, 13:51
tol cisumdawu, bandara kertajati, pembebasan lahan, pembangunan tol
ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah/hp.
Presiden Joko Widodo menyebut salah satu yang menjadi kendala pembangunan jalan Tol Cisumdawu adalah masalah pembebasan lahan.

Presiden Joko Widodo  mengeluhkan pembangunan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan yang masih terhambat oleh sejumlah kendala. Padahal, jalan tol Cisumdawu bakal menjadi akses penting, terutama menuju Bandara Kertajati di Majalengka, Jawa Barat.

"Kita butuh percepatan karena ini akan menyangkut juga Bandara Kertajati," ujar Jokowi saat membuka rapat terbatas di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (7/7).

Jokowi menyebut salah satu kendala dalam pembangunan Tol Cisumdawu adalah terkait dengan pembebasan lahan. Selain itu, pengembalian dana talangan tanah juga terhambat karena urusan administrasi.

Ia pun meminta agar Kementerian ATR/BPN bisa segera mengatasi masalah tersebut. "Coba nanti saya ingin dengar masalah ini dan segera diselesaikan, terutama Kementerian ATR/BPN," kata Jokowi.

(Baca: Proyek Tol Cisumdawu Masih Terkendala Pembebasan Lahan)

Advertisement

Selain itu, peraturan teknis pelaksana dalam pembangunan Tol Cisumdawu juga dinilai masih belum lengkap. Jokowi lantas menugaskan Menteri ATR/BPN Sofyan Djalil dan Menteri Keuangan untuk bisa mengatasi masalah tersebut.

"Ini saya minta segera diselesaikan, dirampungkan semuanya," kata Jokowi.

Menurut Jokowi, pemerintah sudah kerap mengalami kendala terkait aturan teknis dan prosedur administrasi. Hanya saja, tak pernah ada penyelesaian secara permanen terkait masalah tersebut.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu menilai upaya penyelesaian yang dilakukan pemerintah selalu secara kasus per kasus. Karenanya, dia meminta hal tersebut agar bisa diubah.

"Buat regulasi yang sederhana, ringkas, cepat. Sebetulnya solusinya itu," kata dia.

(Baca: Enggan Bebani APBN, Jokowi Cari Skema Alternatif Bangun Tol Sumatera)

Sekadar informasi, Tol Cisumdawu diperkirakan sepanjang 60,84 kilometer. Tol tersebut akan berada di cekungan yang dikelilingi tiga gunung vulkanik, yakni Gunung Tampomas, Manglayang, dan Patuha.

Tol Cisumdawu terdiri atas enam seksi. Seksi I Cileunyi-Rancakalong sepanjang 11,45 km, seksi II Rancakalong-Sumedang sepanjang 23,4 km, seksi III Sumedang-Cimalaka 4,5 km, seksi IV Cimalaka-Legok 8,2 km, seksi V Legok-Ujung Jaya sepanjang 14,9 km, dan seksi VI Ujung Jaya sepanjang 4,23 km.

Dana APBN dan pinjaman dari pemerintah Tiongkok akan digunakan untuk membangun seksi I dan II dengan nilai total Rp 6,6 triliun. Sedangkan, seksi III hingga seksi VI akan dibiayai Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) PT Citra Karya Jabar Tol dengan investasi Rp 8,1 triliun.

Tol Cisumdawu akan mempersingkat jarak tempuh dari Bandung ke Bandara Kertajati menjadi 45 menit hingga maksimal satu jam. Sebelumnya, perlu waktu sekitar 3,5 jam untuk menghubungkan kedua lokasi tersebut.

Reporter: Dimas Jarot Bayu
Editor: Agustiyanti
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait