Bank Sentral AS Beri Sinyal Kuat Tapering Off Mulai Tahun Ini

Bank Sentral AS, The Federal Reserve mengisyaratkan pelaksanaan tapering off akan mulai dilakukan sebelum akhir tahun ini.
Image title
19 Agustus 2021, 11:54
tapering off, the federal reserve, amerika serikat, dolar AS
KATADATA/ Arief Kamaludin
Para pejabat The Fed menilai bahwa ketidakpastian pada prospek ekonomi cukup tinggi, dengan tantangan varian delta Covid-19 dan inflasi.

Bank Sentral Amerika Serikat, The Federal Reserve mengisyaratkan untuk melaksanakan tapering off dengan menarik kembali pembelian obligasi bulanan sebelum akhir tahun. Hal ini terungkap dalam risalah rapat The Fed yang dirilis Rabu (18/8). 

Namun, ringkasan pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal 27-28 Juli ini menunjukkan, para pejabat bank sentral ingin memperjelas bahwa pengurangan aset bukanlah pendahulu dari kenaikan suku bunga dalam waktu dekat. Risalah tersebut mencatat bahwa “beberapa” anggota lebih suka menunggu hingga awal 2022 untuk mempejelas kebijakannya. 

“Ke depan, sebagian besar peserta mencatat bahwa, asalkan ekonomi berkembang secara luas seperti yang mereka antisipasi, mereka menilai bahwa mungkin tepat untuk mulai mengurangi laju pembelian aset tahun ini,” demikian tertulis dalam risalah tersebut, seperti dikutip dari CNBC. 

Ekonomi dianggap telah mencapai tujuannya jika melihat data inflasi dan menunjukkan kemajuan pertumbuhan pekerjaan yang hampir memuaskan.  Namun, anggota komite secara luas sepakat bahwa data tenaga kerja belum menunjukkan kemajuan substansial yang telah ditetapkan The Fed sebelum mempertimbangkan menaikkan suku bunga.

Mengatasi masalah suku bunga, anggota komite juga menekankan perlunya menegaskan kembali tidak adanya hubungan mekanis antara waktu pengurangan dan peningkatan pada akhirnya dalam kisaran target untuk suku bunga dana federal. Pejabat Fed telah berulang kali mengatakan bahwa tapering akan terjadi terlebih dahulu, dengan kenaikan suku bunga tidak mungkin sampai proses selesai dan bank sentral tidak lagi meningkatkan neracanya.

Pasar sempat rebound setelah rilis risalah, tetapi kemudian berbalik negatif lagi. Dow Jones Industrial Average turun lebih dari 150 poin.

FOMC memberikan suara pada pertemuan tersebut untuk mempertahankan suku bunga jangka pendek mendekati nol. Di sisi lain, FOMC juga mengekspresikan optimisme tentang laju pertumbuhan ekonomi.

Sementara pesan tentang tapering off  telah dikirim melalui telegram, The Fed memiliki tugas komunikasi yang sulit dalam memastikan strateginya tetap berada pada jalurnya. Ada kekhawatiran di pasar bahwa The Fed mungkin akan mengatur langkahnya dengan ketat bahkan jika ekonomi memburuk.

Pernyataan pasca-pertemuan melukiskan pandangan yang umumnya optimis pada ekonomi, tetapi risalah mencatat beberapa keraguan.

 

Para pejabat menilai bahwa ketidakpastian pada prospek ekonomi cukup tinggi, dengan tantangan varian delta Covid-19 dan inflasi. Beberapa anggota mencatat, risiko kenaikan inflasi,”khususnya bahwa kondisi yang oleh pejabat Fed diberi label sebagai sementara mungkin bertahan lebih lama dari yang diantisipasi.

Mereka yang khawatir tentang inflasi mengatakan pengurangan harus dimulai segera, mengingat risiko bahwa pembacaan inflasi tinggi baru-baru ini dapat terbukti lebih persisten daripada yang mereka perkirakan. Namun, risalah tersebut mencatat perbedaan pendapat yang substansial, dengan beberapa anggota bahkan khawatir bahwa inflasi dapat kembali turun jika kasus Covid terus meningkat dan berpotensi menghambat pertumbuhan ekonomi.

Sementara itu, pasar belum melihat kenaikan suku bunga akan terjadi dalam satu tahun ke depan. Kontrak berjangka yang terkait dengan suku bunga acuan Fed memperkirakan sekitar 50% peluang kenaikan suku bunga pada November 2022 dan 69% peluang kenaikan bulan berikutnya.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait