Pemerintah Rampungkan Dua Bendungan Baru di NTB Tahun Ini

Bendungan Bintang Bano dan Bendungan Beringin Sila di Nusa Tenggara Barat akan rampung pada tahun ini.
Image title
13 Januari 2022, 06:10
bendungan, presiden jokowi, pembangunan bendungan
ANTARA FOTO/Jojon/tom.
Ilustrasi. Total akan ada 61 bendungan baru dalam 10 tahun pemerintahan Presiden Joko Widodo.

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyebut, ada dua bendungan baru yang akan beroperasi di Nusa Tenggara Barat (NTB) pada 2022. Keduanya, yakni Bendungan Bintang Bano dan Bendungan Beringin Sila. 

Bendungan Bintang Bano telah siap untuk diresmikan oleh Presiden Joko Widodo dalam waktu dekat. Bendungan ini akan menjadi bendungan ketiga yang beroperasi di Pulau Sumbawa selama pemerintahan Joko Widodo. 

"Diharapkan dengan adanya bendungan ini akan bisa ditanami padi dua kali dalam setahun," kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dalam keterangan resmi, Rabu (12/1). 

Bendungan Bintang Bano dibangun dalam dua tahap yakni pada  2015-2019 dan 2020-2021. Pembangunannya menelan investasi hingga Rp 1,44 triliun dari taksiran awal senilai Rp 877 miliar. 

Advertisement

Konstruksi Bintang Bano dilakukan oleh kerja sama operasi (KSO) antara PT Brantas Abipraya (Persero), PT Hutama Karya (Persero), dan PT Bahagia Bangun Nusa. Bendungan  ini akan memiliki kapasitas tampung terbesar di NTB, yakni mencapai 76 juta meter kubik. 

Pengoperasian bendungan ini akan memaksimalkan pengairan lahan seluas 6,700 hektar. Saat ini, sebanyak 4.200 hektar dari target pengairan lahan itu masih menggunakan air hujan sebagai sumber air utama. 

Selain itu, Bintang Bano juga dirancang untuk memenuhi kebutuhan air baku dengan kapasitas 550 liter per detik (lpd). Air baku itu akan dialirkan ke tujug  kecamatan di Sumbawa Barat. 

Bendungan ini juga dapat menghasilkan listrik dari tenaga air sebesar 6,6 megawatt. Bintang Bano juga didesain untui mengurangi debit banjir sebanyak 647 lpd atau hingga 53%. 

"Berdasarkan laporan dari Pak Bupati Sumbawa Barat dan Wakil Bupati, saat terjadi hujan besar di daerah Taliwang, Sumbawa Barat sudah tidak terjadi banjir lagi. Apalagi nanti kalau Bendungan Tiu Suntuk selesai juga. akan menambah daya kendali banjir," kata Basuki.

Di sisi lain, Basuki menargetkan penyelesaian konstruksi Bendungan Beringin Sila pada tahun ini. Bendungan ini  dibangun sejak 2019 dengan estimasi investasi senilai Rp 1,78 triliun. 

"Sesuai rencana kontrak akan selesai pada tahun 2022 dengan progres saat ini 70%,"

Secara total, akan ada empat bendungan baru sejak 2018 di Pulau Sumbawa, yakni Bendungan Tanju, Bendungan Mila,  Bendungan Bintang Bano, dan Bendungan Beringin Sila. Kepala Negara telah meresmikan Bendungan Tanju pada 2018, sedangkan Bendungan Mila pada 2019. 

Pembangunan bendungan cukup masif dilakukan selama pemerintahan Presiden Joko Widodo. Total akan ada 61 bendungan baru dalam 10 tahun pemerintahannya. Namun, target pembangunan bendungan ini susut dari target awal sebanyak 75 bendungan. Adapun 61 bendungan akan menambah volume tampung air di atas tanah sebanyak 3,7 miliar meter kubik. Hasil tampungan air tersebut berpotensi menyediakan air baku sebanyak 52,27 lpd.

 

 

 

 

 

 

Reporter: Andi M. Arief
Editor: Agustiyanti
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait