Bos Perbanas Ungkap Peluang dan Strategi Bank Bersaing dengan Fintech

Ketua Umum Perhimpunan Bank Nasional (Perbanas) Kartika Wirjoatmodjo menekankan adopsi perkembangan teknologi digital menjadi kunci bagi perbankan untuk bertahan di tengah persaingan dengan fintech.
Image title
14 Februari 2022, 15:36
fintech, bank, bank digital, perbanas
ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/tom.
Wamen BUMN Kartika Wirjoatmodjo mengatakan bank akan menjadi a key player selama bisa pindah ke hybrid bank model dan open ecosystem. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/tom.

Pandemi Covid-19 mempercepat adaptasi teknologi, termasuk di sektor keuangan. Ketua Umum Perhimpunan Bank Nasional (Perbanas) Kartika Wirjoatmodjo menekankan adopsi perkembangan teknologi digital menjadi kunci bagi perbankan untuk bertahan di tengah persaingan dengan perusahaan teknologi keuangan (fintech). 

“Bank akan menjadi a key player selama mereka pindah ke hybrid bank model dan open ecosystem,” katanya dalam acara G20 terkait Digital Payment Innovation of Banking di Jakarta, Senin (14/2). 

Ia menjelaskan, adopsi teknologi digital mulai masif sejak 2015, tetapi kecepatannya semakin meningkat selama dua tahun pandemi. Hal ini memberikan tantangan bagi perbankan untuk tetap menjadi pemain utama dalam industri keuangan.

Kartika mencontohkan, pada lima tahun lalu, masyarakat hanya memiliki tiga cara pembayaran, yakni transfer langsung, kartu debit, atau kartu kredit. Namun saat ini,  terdapat pilihan sistem pembayaran digital yang lebih mudah dan cepat. 

Oleh karena itu, menurut dia, perbankan harus meninggalkan bisnis lama dan mengadopsi teknologi secara maksimal.

“Pelanggan sekarang sebenarnya yang paling diuntungkan dari perubahan karena memiliki banyak cara pembayaran yang berbeda,” jelasnya.

Perbankan, menurut Kartika, harus mampu menciptakan inovasi produk baru dalam sistem pembayaran yang telah menerapkan open ecosystem agar dapat tetap bersaing. Hal ini dapat dilakukan dengan membuat aplikasi mobile banking atau superapss yang terintegrasi dengan berbagai layanan. 

Kartika mengakui tak mudah untuk mendigitalisasi perbankan. Perbankan tak hanya harus berinvestasi pada pengembangan teknologi, tetapi juga orgaisasi agar lebih gesit untuk bersaing dengan fintech. 

Selain itu, menurut dia, perbankan juga perlu bekerja sama dengan berbagai pihak, terutama  e-commerce dengan tetap menjaga keamanan dan keandalan. 

Bank Indonesia mencatat transaksi digital banking pada 2021 melonjak 45,64% dibandingkan tahun sebelumnya mencapai Rp 39.841,4 triliun. Transaksi digital diperkirakan tumbuh 24,83% menjadi Rp 49.733,8 triliun pada tahun depan.

Dalam rangka mendukung kampanye penyelenggaraan G20 di Indonesia, Katadata menyajikan beragam konten informatif terkait berbagai aktivitas dan agenda G20 hingga berpuncak pada KTT G20 Oktober 2022 nanti. Simak rangkaian lengkapnya di sini.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait