Setelah Jabodetabek, Jokowi Prioritaskan Vaksin Gotong Royong di Batam

Namun Jokowi mengatakan saat ini RI masih berebut pasokan vaksin dengan negara lain
Image title
19 Mei 2021, 17:59
jokowi, batam, vaksin, gotong royong, covid-19
ANTARA FOTO/HO/Setpres-Lukas/wpa/foc.
Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Ketua KADIN Rosan P Roeslani (kanan) meninjau pelaksanaan perdana program vaksinasi gotong-royong di Pabrik PT Unilever Indonesia Tbk, Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (18/5/2021). Jokowi akan memprioritaskan daerah industri seperti Batam, kepulauan Riau untuk menerima vaksin Gotong Royong.

Vaksinasi Covid-19 mandiri atau Gotong Royong tengah berlangsung di wilayah Jakarta dan sekitarnya. Selanjutnya, Presiden Joko Widodo akan memprioritaskan vaksinasi perusahaan swasta tersebut untuk Batam, Kepulauan Riau.

Penetapan prioritas ini lantaran Kota Batam yang merupakan wilayah industri. "Akan kami berikan prioritas untuk Batam, utamanya untuk industri," kata Jokowi di PT Bintan Inti Industrial Estate, Bintan, Rabu (19/5). Dalam kunjungan tersebut Jokowi turut didampingi oleh Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin.

 Mantan Wali Kota Solo itu mengakui, stok vaksin Gotong Royong masih terbatas lantaran vaksin tengah diperebutkan di level global. Hingga saat ini pemerintah baru mengantongi pasokan 420 ribu dosis vaksin dari target 30 juta dosis.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Batam Jefridin Hamid mengatakan, ada keterbatasan stok vaksin untuk pekerja industri. Untuk itu, pihaknya berharap pemerintah pusat memberi prioritas kepada Batam penyediaan vaksin Gotong Royong.

"Batam sebagai kota industri memiliki banyak karyawan yang bekerja di industri dalam rangka pemulihan ekonomi nasional," kata dia.

Adapun, jumlah tenaga kerja lokal di Batam mencapai 392.819 orang. Sementara, total tenaga kerja asing sebanyak 6.573 orang. Dengan demikian, total tenaga kerja lokal dan asing di kota industri tersebut mencapai 399.392 orang.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan vaksinasi Gotong Royong berbasis zona prioritas. Selain itu, penyuntikan diutamakan pada industri padat karya yang telah mendaftar program vaksinasi melalui Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia.

Sementara, Ketua  Kadin Indonesia Rosan Roeslani mengatakan vaksinasi Gotong  Royong dilakukan di Jabodetabek terlebih dahulu lantaran wilayah tersebut merupakan zona merah. "Dan arahan Pak Menteri Kesehatan di Jabodetabek," ujar dia beberapa pekan lalu.

Ia pun mengatakan, seluruh perusahaan di 34 provinsi telah mendaftar vaksinasi Gotong  Royong melalui Kadin. Adapun, sebagian besar perusahaan berlokasi di DKI Jakarta, jumlahnya sekitar 57% dari total peserta vaksinasi mandiri.

Selain Jakarta, mayoritas perusahaan berada di Jawa Barat, Jawa Timur, dan Jawa Tengah. Namun, Rosan memastikan vaksinasi Gotong Royong akan dilakukan di seluruh Indonesia.

"Kami kerja sama dengan beberapa rumah sakit agar implementasi vaksin Gotong Royong dilakukan di seluruh Indonesia," ujar dia.

Reporter: Rizky Alika
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait