Dampak Erupsi Gunung Semeru: Jembatan Putus hingga Listrik Padam

Jalan akses utama Malang menuju Lumajang terputus karena jembatan Gladak Perak diterjang lahar dingin dari Gunung Semeru.
Ameidyo Daud Nasution
4 Desember 2021, 20:39
Gunung semeru, erupsi, gunung berapi
Antara
Awan panas dari letupan Gunung Semeru, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, Sabtu (4/12) Foto: Antara

Letusan Gunung Semeru pada Sabtu (4/12) berdampak pada kerusakan infrastruktur jalan hingga listrik. Jembatan Gladak Perak yang menghubungkan jalan nasional antara Malang dan Lumajang terputus akibat terjangan lahar dingin gunung tertinggi di Pulau Jawa itu.

Akibatnya, kendaraan dari Kabupaten Malang menuju Lumajang dan sebaliknya terpaksa putar balik. Kendaraan dari arah Malang harus berputar di Kecamatan Ampelgading yang jaraknya 40 kilometer dari jembatan tersebut.

Untuk sementara, kendaraan dari Malang menuju Lumajang atau sebaliknya dialihkan lewat Probolinggo. “Kendaraan tidak ada jalur alternatif dan hanya satu jalur saja,” kata Kasat Lantas Polres Malang AKP Agung Fitransyah, Sabtu (4/12) dikutip dari Antara. 

Letusan juga mengakibatkan 30.523 pelanggan PLN di Kabupaten Lumajang mengalami mati listrik. Meski demikian, petugas telah berhasil menyambungkan aliran listrik bagi 7.508 pelanggan setelah 30 gardu berhasil dinyalakan.

Advertisement

Meski demkian, para petugas PLN masih menghadapi kendala menuju akses lokasi pemadaman listrik. Hal ini lantaran jembatan Gladak Perak terputus sehingga sehingga mereka harus menunggu jalur terbuka.

“Personel PN akan mengamankan pasokan listrik di lokasi terdampak saat akses kembali dibuka,” kata Senior Manager Komunikasi dan Umum PLN Unit Induk Distribusi Jawa Timur A. Rasyid Naja.

AKTIVITAS GUNUNG SEMERU MENINGKAT
AKTIVITAS GUNUNG SEMERU MENINGKAT (ANTARA FOTO/Umarul Faruq/foc.)

 

Sedangkan Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru meminta masyarakat waspada peningkatan aktivitas gunung setinggi 3.676 meter tersebut. Warga khususnya yang berada di dekat sungai perlu hati-hati mengingat adanya awan panas guguran dan hujan abu vulkanik.

“Masyarakat yang ada di bawah (gunung Semeru) diminta waspada,” kata Kepala Sub Bagian Data, Evaluasi, Pelaporan dan Kehumasan Balai Besar TNBTS, Sarif Hidayat.

Gunung Semeru mengalami erupsi pada Sabtu (4/12) sore. Guguran awan panas dari letupan gunung tertinggi di Pulau Jawa itu mengarah ke Desa Sapiturang , Kecamatan Pronojiwo serta membuat dua kecamatan di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur gelap gulita.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait