Penularan Lokal Omicron Muncul, Kemenkes Kebut Vaksinasi Booster

Inggris juga tengah menggencarkan vaksinasi booster kepada seluruh sasaran karena ada peningkatan kasus Omicron
Image title
28 Desember 2021, 13:50
omicron, booster, vaksin, covid-19
Muhammad Zaenuddin|Katadata
Tenaga kesehatan melakukan sosialisasi sebelum menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada warga Pancoran Buntu II, Jakarta, Jumat (10/12/2021). Indonesia menempati peringkat lima dalam daftar negara-negara sedunia dengan jumlah orang terbanyak yang sudah disuntik vaksin COVID-19 dosis penuh, menurut Our World in Data hingga Selasa (7/12/2021) kemarin.

Pemerintah telah mendeteksi kasus Covid-19 varian Omicron transmisi lokal di Jakarta. Untuk itu, Juru Bicara Vaksin Covid-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmidzi mengatakan pihaknya akan mempercepat vaksinasi Covid-19 dosis ketiga atau booster.

Pemerintah mempertimbangkan percepatan vaksinasi booster  kepada kelompok rentan, seperti lansia mulai Januari 2022. Hal ini sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo yang meminta tambahan dosis diberikan pada awal tahun.

Namun Kemenkes hingga saat ini belum mengeluarkan payung hukum dosis tambahan tersebut. "Dengan adanya Omicron, pelaksanaan vaksinasi booster akan dilakukan percepatan. Apalagi melihat hari ini kita mendapatkan transmisi lokal," kata Nadia dalam konferensi pers daring, Sselasa (28/12).

 

Advertisement

Berbagai negara juga merekomendasikan vaksinasi booster diutamakan untuk kelompok rentan. Untuk itu, Kemenkes menilai pentingnya percepatan vaksinasi dosis primer maupun booster kepada lansia.

Data Kemenkes pada Selasa (28/12) menunjukkan, jumlah lansia yang sudah vaksin Covid-19 dosis pertama mencapai 13,8 juta orang atau 64,03% dari target. Sedangkan, total lansia yang menerima suntikan dosis kedua baru 8,8 juta orang atau 40,9% dari target.

Negara lain seperti Inggris tengah menggencarkan vaksinasi booster kepada seluruh sasaran karena ada peningkatan kasus Omicron di negara tersebut. Sementara, Indonesia masih mematangkan mekanisme vaksinasi booster.

Namun, pemerintah terus menjaga stok vaksin di Tanah Air. Nadia mengingatkan, stok vaksin dosis primer untuk 70% penduduk tidak boleh digunakan untuk vaksinasi booster.

Apalagi, studi asal Afrika Selatan menunjukkan individu yang sudah divaksin dua kali akan terlindungi dari Covid-19. Apabila tertular, pasien umumnya tidak memiliki gejala atau bergejala ringan.

Selain itu, vaksinasi lengkap dapat menurunkan risiko perawatan di rumah sakit dan menekan angka kematian. "Jadi semua orang dapat vaksin dulu, dapat perlindungan bersama, baru itu yang bisa kita lakukan untuk menangani Omicron," kata Nadia.

Adapun hingga hingga Senin, 27 Desember 2021, angka vaksinasi nasional telah mencapai 270,92 juta dosis. Rinciannya, vaksinasi dosis 1 telah diberikan sebanyak 157,25 juta dosis, 111,17 juta untuk dosis 2 dan sebanyak 2,51 juta dosis lainnya untuk vaksinasi gotong royong.

Sebelumnya, pemerintah mengumumkan kasus pertama penularan lokal Covid-19 varian Omicron pada hari ini. Pasien tersebut adalah pria berusia 37 tahun, berasal dari Kota Medan dan sedang berada di Jakarta.

Pasien tersebut berasal dari Medan dan tiba di Jakarta pada 6 Desember. Tanggal 19 Desember ia menjalani tes dengan hasil positif Covid-19 dan pada 26 Desember dinyatakan tertular Omicron.

Tak hanya itu, pasien tersebut sempat mengunjungi sebuah restoran yang berada di SCBD, Jakarta Selatan pada 17 Desember. Saat ini Dinas Kesehatan DKI sedag menelusuri tempat yang didatangi pria tersebut.

“Tracing di tempat yang didatangi di SCBD dan sekitar tempat tinggal dan kegiatan selama di Jakarta,” kata Nadia.

 

Reporter: Rizky Alika
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait