BPOM Terbitkan Izin Vaksin Covid-19 IndoVac Buatan Bio Farma

BPOM juga memberikan izin darurat vaksin AWcorna buatan PT Etana Biotechnologies Indonesia. Vaksin ini bisa digunakan untuk booster.
Rizky Alika
30 September 2022, 13:43
vaksin, covid-19, bpom
Dok. BPOM
Kepala BPOM RI, Penny K. Lukito, pada kegiatan Lokakarya Pemanfaatan Teknologi Pengembangan Obat dan Vaksin COVID-19 untuk Mendukung Pembangunan Ekosistem Kemandirian Obat dan Vaksin Dalam Negeri di Jakarta, Jumat (26/08/2022).

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah menerbitkan izin penggunaan darurat (EUA) vaksin Covid-19 IndoVac dan AWcorna. Keduanya dapat digunakan untuk vaksinasi dosis primer sebanyak dua kali suntikan.

Vaksin IndoVac merupakan vaksin lokal produksi PT Bio Farma (Persero). Pada awal pengembangan vaksin, perusahaan pelat merah itu bekerja sama dengan Baylor College Medicine, Amerika Serikat.

"Vaksin sudah ada. Siap untuk disuntikkan baik primer yang masih terus bergerak dan untuk booster," kata Kepala BPOM Penny K. Lukito di kantornya, Jakarta, Jumat (30/9).

Vaksin tersebut memberikan efek samping yang ringan. Penny mengatakan, efek yang paling sering dilaporkan ialah nyeri lokal sebesar 13% serta tidak ada laporan kematian.

Advertisement

Adapun, vaksin dengan platform rekombinan protein subunit itu memiliki kandungan zat aktif rekombinan Receptor Binding Domain (RBD) protein.

BPOM telah mengevaluasi khasiat, keamanan, dan mutu dengan standar evaluasi yang berlaku. Vaksin tersebut telah diberi izin untuk digunakan pada dewasa usia 18 tahun ke atas untuk vaksinasi primer sebanyak dua dosis suntikan dengan interval 28 hari.

 

Vaksin AWcorna untuk booster

Sementara, vaksin AWcorna didaftarkan oleh PT Etana Biotechnologies Indonesia. Vaksin itu diproduksi di dalam negeri dengan platform mRNA. "Sehingga Indonesia bisa memproduksi sendiri vaksin Covid-19 dengan platform mRNA," ujar Penny.

Vaksin AWcorna disetujui untuk vaksin primer dua dosis dengan interval suntikan 28 hari. Selain itu, vaksin tersebut dapat digunakan sebagai vaksin penguat (booster) dengan platform vaksin yang dimatikan pada dosis primer (heterolog).

Grafik:

Sebagai gambaran, penerima vaksin dosis pertama dan kedua Sinovac atau Sinopharm dapat vaksinasi booster dengan AWcorna. Adapun, AWcorna memiliki efikasi terhadap Covid-19 varian omicron sebesar 71,17% dalam mencegah kasus Covid-19 bergejala sedang.

Vaksin itu juga memiliki efek samping ringan. Gejala yang sering dilaporkan yaitu demam, nyeri di tempat suntikan, sakit kepala, dan bengkak. "Tidak ada laporan kematian," ujar dia.

Sementara, vaksin tersebut dapat meningkatkan immune humoral response sebesar 95%. Titer antibodi netralisasi sebesar 132,5 pada 28 hari setelah vaksinasi dosis kedua.

 

Reporter: Rizky Alika
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait