PDB Ekonomi Kreatif Minimal Tumbuh 6,75% pada Tahun Depan

Penulis: Dini Hariyanti

Senin 3/12/2018, 15.23 WIB

Realisasi pertumbuhan PDB di bidang ekonomi kreatif sudah menyentuh 7,4% pada 2016.

Bekraf
Bekraf
Penandatanganan kerja sama Bekraf dengan pemerintah daerah di Bali, Rabu (8/11).

Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) membidik pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) pada tahun depan setidaknya 6,75%. Angka ini tertuang di dalam Rencana Strategis Ekonomi Kreatif 2015 - 2019.

Deputi Akses Permodalan Bekraf Fadjar Hutomo menyatakan bahwa target pada 2019 tetap mengacu kepada rencana strategis tersebut. Tapi, pihaknya optimistis realisasi pertumbuhan PDB ekonomi kreatif bisa melampaui angka tersebut.

"Pertumbuhan PDB ekonomi kreatif tetap sesuai target. Tapi data sekarang (pertumbuhan PDB per 2016) sudah tumbuh 7,4%," tuturnya kepada Katadata.co.id ditemui dalam Go Startup Indonesia Scale Con 2018, di Jakarta, Senin (3/12).

(Baca juga: Bekraf Bidik PDB Ekonomi Kreatif Rp 1.200 Triliun pada 2019

PDB ekonomi kreatif merupakan agregasi dari seluruh nilai tambah yang diciptakan oleh usaha-usaha kreatif di 16 subsektor. Bekraf meyakini pertumbuhan produk domestik bruto di bidang ini secara kontinyu melampaui pertumbuhan ekonomi nasional.

Pertumbuhan PDB di bidang ekonomi kreatif (ekraf) terkait dengan jumlah unit usaha yang ada dan nilai tambah setiap perusahaan. Artinya, semakin banyak jumlah usaha semakin besar kapasitas menghasilkan nilai tambah ekonomi.

Jumlah perusahaan di bidang ekraf secara keseluruhan ditargetkan tumbuh 2,5% dari 2015 ke 2019. Nilai tambah untuk setiap perusahaan rata-rata juga naik dari Rp 160 juta (pada 2015) menjadi Rp 220 juta (pada 2019).

Per pengujung 2016 tercatat ada 8,2 juta unit usaha di bidang ekraf, sedangkan nilai tambah per perusahaan sekitar Rp 112 juta. (Baca juga: Diminati Milenial, Target Kontribusi Ekonomi Kreatif Rp 1.105 Triliun

Pada sisi lain, inovasi di bidang kesehatan, pendidikan, energi, serta kuliner dinilai prospektif pada 2019. Pelaku ekonomi kreatif diharapkan terus berkolaborasi menghasilkan produk dan jasa yang mampu menjawab permasalahan terkait empat hal ini.

Fadjar mengatakan bahwa akses kesehatan, pendidikan, ketersediaan energi, dan pangan merupakan masalah yang dihadapi masyarakat umum. Nah, kunci sukses perusahaan rintisan di bidang kreatif selain keahlian teknis, tak lain perlu memiliki dampak sosial besar.

Kolaborasi yang dianggap paling potensial terutama dengan perusahaan rintisan teknologi digital. "Startup digital itu membuat kemungkinan bisnis kreatif tumbuh eksponensial jadi lebih besar. Pelaku bisnis kreatif perlu tingkatkan penggunaan teknologi digital," ujarnya.

(Baca juga: Kolaborasi, Strategi Dongkrak Kinerja Industri Kreatif

Bekraf menyatakan, subsektor fesyen, kriya, dan kuliner tetap menjadi kontributor utama bagi PDB ekonomi kreatif. Sementara itu, subsektor lain yang pertumbuhan bisnisnya sangat pesat terutama perfilman, musik, dan animasi. Hal ini seiring menguatnya penetrasi ponsel pintar.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha