Phapros Bidik Ekspansi Pabrik Farmasi ke Myanmar, Kamboja dan Nigeria

Penulis: Ihya Ulum Aldin

Editor: Ekarina

14/3/2019, 19.35 WIB

Phapros menjajaki ekspansi pembangunan pabrik farmasi di Myanmar, Kamboja serta Nigeria.

obat farmasi
KATADATA
obat farmasi

Emiten farmasi, PT Phapros Tbk. (PEHA) menjajaki ekspansi pembangunan pabrik farmasi di Myanmar, Kamboja serta Nigeria. Langkah itu dilakukan untuk memperkuat penetrasi produk perseroan di pasar internasional.

Direktur Utama Phapros, Sri Barokah Utami mengatakan, perusahaan akan bekerjasama dengan mitra lokal dalam membangun pabrik. Anggaran untuk investasi pabrik sekitar Rp 100 miliar. 

"Tapi sebelumnya, kami melakukan feasibility study dan kajian terlebih dulu sebelum mendirikan pabrik," kata nya dalam paparan publik di Jakarta, Kamis (14/3).

(Baca: Kinerja 2018 Positif, Phapros Bagi Dividen Rp 92,6 Miliar)

Sebagai langkah awal, Phapros memulai dengan mengekspor produk dahulu ke negara tujuan yang kemudian dilanjutkan dengan kerja sama dengan industri farmasi lokal di masing-masing negara. Dengan  penjajakan awal ini, dia berharap dapat mengurangi risiko kegagalan ekspansi pabrik.

Selain itu, dengan adanya ekspor produk farmasi ke negara tersebut, wanita yang  kerap disapa Emmy ini berharap kontribusi ekspor produk perusahaan meningkat di atas 5%. Sebab saat ini, ekspor masih menyumbang kurang dari 5% dari total volume penjualan produk perseroan.

Sumber Pendanaan 

Untuk memuluskan rencana ekspansi, Phapros akan mencari pendanaan melalui penerbitan saham baru alias rights issue. Rencananya saham baru tersebut bakal dikeluarkan pada paruh kedua tahun ini dengan dengan target perolehan dana sebesar Rp 1 triliun melalui penerbitan 20% saham baru.

Selain untuk mendanai ekspansi pabrik, dana yang diproleh dari rights issue juga rencananya digunakan untuk membayar utang kepada perbankan yang dipinjam tahun lalu untuk mengakuisisi 55% saham PT Lucas Djaja.

Dengan akusisi tersebut, Phapros menargetkan pendapatan perusahaan tahun ini tumbuh 20%-30% dibandingkan tahun lalu yang hanya tumbuh 2% menjadi Rp 100,2 triliun. Perseroan mengaku cukup optimistis, karena pendapatan Lucas Djaja baru dikonsolidasikan sepenuhnya ke laporan keuangan perusahaan pada tahun ini.

Selain itu, mereka juga menargetkan laba bersih tumbuh hingga 15-20% dari laba bersih 2018. Tahun lalu, laba bersih perusahaan hanya tumbuh 6,41% menjadi Rp 133,29 miliar.

(Baca: Ekspansi Bisnis Obat, Phapros Siapkan Capex Rp 350 Miliar pada 2019)

Selain bakal membangun pabrik farmasi, Phapros juga berencana untuk menambah rumah sakit dan apotek. Saat ini, mereka sudah memiliki 20% saham di Rumah Sakit Permata Cirebon. Namun, Emmy belum bisa memastikan apakah mereka akan mengakuisisi rumah sakit baru atau menambah porsi kepemilikan saham di rumah sakit tersebut. 

Karena keputusan tersebut tergantung dari uji kelayakan bisnis yang akan mereka lakukan dalam waktu dekat. "Menambah rumah sakit itu masuk dalam rencana aksi korporasi perusahaan, tapi waktunya tergantung feasibility study. Kita lihat mana yang paling raisonal dan bermanfaat," kata Emmy.

(Baca: Perdana Diperdagangkan di Bursa, Saham Phapros Melesat 50%)

Sementara untuk kepemilikan apotek, Emmy juga belum bisa memastikan karena masih  menunggu proses peralihan 56,77% saham perusahaan dari induk usaha sebelumnya yakni PT Rajawali Nusantara Indonesia (PT  RNI) ke PT Kimia Farma (Persero) Tbk rampung. Hal itu karena mereka perlu memetakan bisnis masing-masing perusahaan usai beralihnya mayoritas saham tersebut.

"Kalau memang sudah ada mapping bisnis masing-masing, mana yang kuat. Kalau di sana (Kimia Farma) lebih kuat, kita akan sinergi ke sana saja. Jadi, tunggu dulu saja," kata Emmy. 

Reporter: Ihya Ulum Aldin

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha