Perkuat GrabFood, 50 GrabKitchen Akan Dibuka hingga Akhir Tahun

Penulis: Tri Kurnia Yunianto

Editor: Yuliawati

12/9/2019, 19.47 WIB

Grabkitchen tidak hanya menyajikan sajian favorit Grabfood dengan lebih dekat, tapi juga mempersingkat waktu pengantaran.

Grab, Grabkitchen, target Grab akhir 2019
Katadata/Michael Reily
Managing Director Grab Indonesia Mediko Azwar (kiri) dan Presiden Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata mencoba layanan pesan-antar GrabFood di Epicentrum, Jakarta, Jumat (29/3).

Penyedia layanan on-demand asal Singapura, Grab, menargetkan membuka 50 GrabKitchen di seluruh Indonesia hingga akhir 2019. Pertumbuhan pesat bisnis GrabFood selama enam bulan pertama di 2019 membuat Grab memperkuat layanan lewat GrabKitchen. 

Sejak Grab meluncurkan GrabKitchen pada April 2019, dalam waktu enam bulan terdapat 10 cabang di Jakarta dan Bandung. "Ini semua dapat tercapai berkat kerja sama dengan restoran-restoran cepat saji dan kedai makanan favorit masyarakat Indonesia. Jumlah merchant juga tumbuh dua kali lipat," ujar Head of Marketing GrabFood and New Businesses, Ichmeralda Rachman, Kamis (12/9).

(Baca: Babak Baru Pertarungan Gojek dan Grab di Tiga Layanan)

GrabKitchen menggunakan sistem cloud kitchen yang menyatukan berbagai pedagang makanan dan minuman dalam sebuah tempat mirip dapur. Para pedagang ini khusus memenuhi permintaan pesan antar. Ichmeralda menyatakan menu paling favorit dari GrabKitchen yakni ayam, teh dan kopi.

Grabkitchen tidak hanya menyajikan sajian favorit Grabfood dengan lebih dekat, tapi juga mempersingkat waktu pengantaran. Selain itu, pelanggan dapat memesan berbagai macam jenis makanan dari berbagai merchant dalam satu kali pesanan.

(Baca: Grab Investasi Rp 2 Triliun untuk Artificial Intelligence di 3 Layanan)

Presiden Grab Indonesia, Ridzki Kamadibrata, mengatakan perusahaannya fokus mengembangkan Grabfood karena nilai penjualan kotor yang tumbuh tiga kali lipat selama semester pertama 2019.

"Grabfood merupakan pilar utama pertumbuhan Grab di Indonesia dan kami sangat senang mengumumkan bahwa kami segera menjadi layanan pesan-antar makanan terbesar di Indonesia pada akhir kuartal ini," kata Ridzki.  

Pengembangan GrabFood di Tanah Air pun meningkat dari 13 kota pada Januari 2018 menjadi 178 kota pada April 2019. Grab mencatat, kecepatan pesan-antar GrabFood rata-rata hanya 29 menit. Kecepatan pengiriman itu juga mendorong peningkatan jumlah mitra sebanyak delapan kali lipat, Dari jumlah itu sebanyak 80 % merupakan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM).

(Baca: Saingi GoFood, Grab Perkuat Tim Riset Terkait GrabFood di Indonesia)

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan