Idham Azis, Calon Tunggal Kapolri yang Pernah Lumpuhkan Azahari

Penulis: Hari Widowati

23/10/2019, 15.26 WIB

Karier Idham Azis melejit setelah bertugas di Densus 88/Anti Teror. Ia ikut dalam penyergapan Dr. Azahari, teroris yang menjadi dalang Bom Bali II.

kabinet indonesia maju, calon tunggal kapolri, idham azis, pengganti tito karnavian, profil idham azis, kabinet jokowi
Dok. Bareskrim Polri
Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajukan nama Idham Azis sebagai calon tunggal kapolri menggantikan Tito Karnavian. Idham saat ini menjabat sebagai kepala Badan Reserse Kriminal Mabes Polri.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengajukan calon tunggal Kepala Kepolisian RI (Kapolri) pengganti Tito Karnavian. Nama calon tunggal kapolri telah dikirimkan ke Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) untuk mengikuti uji kepatutan dan kelayakan.

"Pengganti Kapolri sudah kami kirimkan ke DPR hari ini. Pak Idham Azis," kata Jokowi di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10). Idham saat ini menjabat sebagai Kepala Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Mabes Polri. Nama calon tunggal pengganti Kapolri diajukan setelah Tito dilantik menjadi menteri dalam negeri (mendagri) menggantikan Tjahjo Kumolo. Setelah mengajukan calon kapolri, pemerintah akan menunggu hasil seleksi dan persetujuan dari DPR.

Sebelumnya, Jokowi telah menunjuk Wakapolri Komjen Pol Ari Dono Sukmanto sebagai pelaksana tugas (Plt) Kapolri. Ari Dono akan memasuki masa pensiun pada akhir tahun ini.

Siapakah Idham Azis dan bagaimana prestasinya di Kepolisian? Idham lahir di Kendari, 30 Januari 1963. Ia adalah adik kelas dari Ari Dono di Akademi Kepolisian (Akpol) yang lulus pada 1988. Perjalanan karier Idham dan Ari Dono pun beberapa kali beriringan.

Di awal kariernya, Idham ditugaskan sebagai Pamapta Kepolisian Resor (Polres) Bandung. Sebulan kemudian ia ditugaskan menjadi kepala Urusan Bina Operasi Lalu Lintas Polres Bandung. Idham bertugas di Bandung hingga Juni 1999 dengan jabatan terakhir kepala Kepolisian Majalaya Resor Bandung Kepolisian Wilayah Priangan. Kemudian, ia ditarik menjadi kepala unit VC Satuan Serse UM Direktorat Serse Kepolisian Daerah (Polda) Metro Jaya sejak 1 Juli 1999.

Setahun kemudian ia naik pangkat menjadi wakil kepala Satuan Serse UM Direktorat Serse Polda Metro Jaya. Karier Idham melesat saat bertugas di bidang reserse. Pada 2002, ia dua kali dipromosikan. Pada 8 Mei 2002, ia menjadi perwira menengah Sekolah Staf dan Kepemimpinan Dediklat Polri.

Selanjutnya, ia menjadi kepala Satuan I Direktorat Reserse Kriminal Khusus Kepolisian Daerah Metro Jaya pada 14 Desember 2002. Setahun kemudian, ia menjadi kepala Satuan III Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya.

Pada 10 September 2004, Idham ditugaskan sebagai wakil kepala Kepolisian Resor Metro Jakarta Barat. Sebulan kemudian ia dipindahtugaskan menjadi inspektur Bidang Operasi Inspektorat Wilayah Daerah Kepolisian Daerah Sulawesi Tengah (Sulteng).

(Baca: Jokowi Ajukan Idham Azis sebagai Calon Tunggal Kapolri)

Melumpuhkan Teroris Bom Bali Dr. Azahari

Kasus besar yang ditangani Idham ketika menjadi kepala Unit Pemeriksaan Sub Detasemen Investigasi Densus 88 (Anti Teror) adalah kasus Bom Bali II. Tiga ledakan yang disebabkan oleh bom bunuh diri terjadi di tiga lokasi pada 1 Oktober 2005, yakni di Kafe Nyoman (Jimbaran), Kage Menega (Jimbaran), dan Restoran RAJA (Kuta Square).

Serangan teroris yang kemudian diidentifikasi dilakukan oleh jaringan Jemaah Islamiyah itu menewaskan 23 orang. Sebanyak 15 orang warga negara Indonesia, seorang warga negara Jepang, empat warga negara Australia, dan tiga pelaku bom bunuh diri.

Pada 9 November 2005, Densus 88 mengepung sebuah vila di Kota Batu, Malang yang menjadi tempat persembunyian terduga teroris. Dalam penyergapan itu, buronan asal Malaysia Dr. Azahari tewas ditembak. Azahari adalah dalang dan pembuat bom dalam serangan Bom Bali II.

Idham juga ikut dalam Operasi Anti-Teror Bakreskrim Poso pada 2005-2007. Tito Karnavian dalam buku yang berjudul Indonesian Top Secret "Membongkar Konflik Poso" menyebut konflik Poso diawali oleh kasus mutilasi terhadap tiga siswi Sekolah Menengah Umum (SMU).

Peristiwa ini membuat masyarakat Poso dan Sulteng resah. Klimaksnya, muncul ketidakpercayaan terhadap pemerintah dan aparat keamanan. Sampai DPR pun membentuk Panitia Khusus (Pansus) Poso. Kapolri Jenderal Polisi Sutanto memerintahkan kabareskrim untuk membentuk satuan tugas khusus demi membongkar kasus ini.

Tito adalah pemimpin satgas khusus tersebut sedangkan Idham adalah salah satu anggota timnya. Operasi ini berhasil membongkar dan menangkap puluhan tersangka yang menjadi buron. Prestasi yang diraih Idham dalam penanganan kasus Bom Bali II dan operasi di Poso membuatnya dianugerahi kenaikan pangkat luar biasa.

(Baca: Ari Dono, Pengganti Tito Karnavian yang Sukses Tangani Kasus Besar)

Dari Densus ke Kapolda Metro Jaya hingga Kabareskrim

Setelah menjadi kepala Sub Detasemen Investigasi Densus 88 (Anti Teror) Bareskrim Polri, pada akhir 2008 Idham diangkat menjadi Kapolres Metro Jakarta Barat. Setahun kemudian ia ditarik menjadi direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya.

Karier Idham terus melejit dari wakil kepala Densus 88/Anti Teror Polri pada 2010 lalu direktur Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Bareskrim Polri pada 25 Maret 2013. Hanya berselang setahun, Idham ditunjuk menjadi Kapolda Sulteng menggantikan Ari Dono.

Dua tahun bertugas di daerah, Idham kembali ditarik ke pusat sebagai inspektur wilayah II Inspektorat Wilayah Umum Polri pada 28 Februari 2016. Masih di tahun yang sama, Idham mengemban tugas baru sebagai kepala Divisi Profesi dan Pengamanan Polri.

Pada 20 Juli 2017, penerima tanda jasa Satya Lencana Kesetiaan 8 Tahun ini ditunjuk menjadi Kapolda Metro Jaya ke-37 menggantikan Komjen Pol. Mochamad Iriawan. Sejak 22 Januari 2019, Idham menduduki jabatan Kabareskrim. Ia menggantikan Komjen Pol. Arief Sulistyanto yang ditugaskan menjadi Kepala Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Polri.

(Baca: Tito Karnavian Sebut Idham Azis Bakal Jadi Penggantinya di Polri)

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan