Tak Ekonomis, Banyak Kontraktor Kembalikan Blok CBM

Anggita Rezki Amelia
15 Oktober 2018, 18:32
Blok migas
Katadata

Kementerian energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkapkan beberapa kendala pengembangan blok jenis Gas Metana Batubara (Coal Bed Methane/CBM). Salah satu penyebabnya adalah harga minyak dunia.

Direktur Jenderal Migas Kementerian ESDM Djoko Siswanto mengatakan pengembangan CBM akan ekonomis apabila harga minyak dunia meningkat di atas US$ 100 per barel. Sementara saat ini harga minyak dunia berada di kisaran US$ 80 per barel.

Advertisement

”Itu saya dengar dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi," kata " kata dia di dalam rapat dengar pendapat dengan komisi VII DPR di Jakarta, Senin (15/10).

Kendala lainnya dalam pengembangan Blok CBM adalah lingkungan seperti perizinan untuk lahan. Lalu ada kendala biaya, karena pengembangannya membutukan teknologi.

Karena tidak ekonomis, banyak kontraktor mengembalikan blok jenis CBM ke pemerintah. Menurut Djoko, ada 22 wilayah kerja yang sudah diterminasi.

Adapun blok CBM yang masih aktif berjumlah 32. Semuanya masih berstatus eksplorasi. Namun, dari 32 blok itu, ada sembilan blok yang kini tengah dalam tahap uji coba produksi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...
Advertisement