Harga Pangan Naik, Pedagang Pasar: Karena Produksi Minim, Bukan Nataru

Andi M. Arief
7 Desember 2023, 17:36
harga pangan, pedagang pasar, nataru
ANTARA FOTO/Reno Esnir/YU
Pedagang memilah cabai rawit di Pasar Senen, Jakarta, Sabtu (25/11/2023). Harga cabai rawit di pasar tersebut mengalami kenaikan dari Rp95.000-an per kilogram menjadi sekitar Rp100.000 per kilogram karena pasokan yang menurun akibat cuaca buruk di sejumlah daerah penghasil cabai.

Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) menyebut kenaikan harga pangan saat ini bukan karena periode Natal 2023 dan Tahun Baru 2024 tapi masalah pada produksi. 

Ketua Umum Ikappi Abdullah Mansuri menyebut harga telah melonjak 75% dibandingkan hari normal. "Volume produksinya minim sehingga harganya di pasar naik," katanya dalam keterangan resmi, Kamis (7/12). 

Advertisement

Beberapa komoditas yang naik adalah cabai rawit merah hingga menyentuh Rp 120 ribu per kilogram, ayam Rp 40 ribu per kilogram, dan bawang putih Rp 37 ribu per kilogram. 

Biasanya permintaan pangan saat Nataru baru akan naik dua pekan lagi dan bertahan hingga awal 2024. Agar tidak semakin mahal, pemerintah harus mempercepat produksi pangan hingga akhir pekan depan. "Kami mohon pemerintah melakukan upaya sehingga di Nataru ini harga komoditas tidak terlalu tinggi kenaikannya," ucapnya.

Halaman:
Reporter: Andi M. Arief
Editor: Sorta Tobing
Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...
Advertisement