Sidang Dakwaan, Bagaimana Peran Yusrizki di Kasus Korupsi BTS 4G?

Ade Rosman
16 November 2023, 16:41
BTS 4G
ANTARA FOTO/Reno Esnir/hp.
Sejumlah saksi kasus dugaan korupsi penyediaan infrastruktur base transceiver station (BTS) 4G dan infrastruktur pendukung BAKTI Kominfo Mukti Ali (kiri), Windi Purnama (kedua kiri), Muhammad Yusrizki Muliawan (tengah), Galumbang Menak Simanjuntak (kedua kanan), Irwan Hermawan (kanan) bersiap memberikan kesaksian atas kasus dugaan korupsi penyediaan infrastruktur base transceiver station (BTS) 4G dan infrastruktur pendukung BAKTI Kominfo pada sidang lanjutan, di PengadilanTipikor, Jakarta, Selasa (5/9/2023

Pengadilan Tindak Pidana Korupsi menggelar sidang perdana kasus dugaan korupsi pengadaan proyek menara Base Transceiver Tower atau BTS 4G untuk terdakwa Direktur PT Basis Utama Prima Muhammad Yusrizki. Sidang digelar bersamaan dengan terdakwa lainnya yaitu Windi Purnama. 

Dalam dakwaannya jaksa mengungkap sejumlah fakta kedekatan Yusrizki dengan mantan Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny Gerard Plate. Jaksa Penuntut Umum menyebut jaksa memerintahkan mantan Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika (Bakti Kominfo) Anang Achmad Latif untuk bertemu Yusrizki pada awal 2021 lalu.

Advertisement

Atas perintah Johnny tersebut, Anang lalu menemui Komisaris PT Solitech Media Sinergy Irwan Hermawan dan menyampaikan bahwa menurut arahan Johnny pekerjaan power system BTS 4G BAKTI paket 1-5 agar diserahkan kepada grup bisnis Yusrizki. Hal itu diungkapkan jaksa penuntut umum (JPU) dalam dakwaan yang dilayangkan untuk Yusrizki dalam sidang pembacaan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada PN Jakarta Pusat, Kamis (16/11).

"Selanjutnya terdakwa Muhammad Yusrizki Muliawan melakukan pertemuan dengan Anang Achmad Latif dan menyampaikan bahwa ia sedang melakukan proses penjajakan bisnis dengan semua konsorsium pemenang," kata jaksa dalam dakwaannya. 

Masih dalam materi dakwaan, jaksa menyebutkan Yusrizki menyampaikan pada Anang bahwa ia sedang melakukan penjajakan bisnis dengan semua konsorsium pemenang. Ia membangun komunikasi dengan Deng Mingsong selaku Direktur Fiberhome dan Jemi Sujtiawan yang mewakili Konsorsium Fiberhome Telkom infra Multi Trans Data (MTD) untuk Pengadaan Paket 1 dan 2 yang pekerjaannya dilaksanakan oleh Wiliam Lienardo selaku Direktur PT Excelsia Mitraniaga Mandiri (PT EMM).

Kemudian Alfi Asman Selaku Direktur PT Lintas Arta yang mewakili Konsorsium Lintas Arta Huawei Surya Energi Indotama untuk pengadaan Paket 3 yang pekerjaannya dilaksanakan oleh Rohadi selaku Direktur PT Bintang Komunikasi Utama (PT BKU).

Lalu Makmur Jaury selaku Direktur Infrastruktur Bisnis Sejahtera yang mewakili konsorsium Infrastruktur Bisnis Sejahtera (IBS) ZTE untuk pengadaan paket 4 dan 5 yang pekerjaannya dilaksanakan Surijadi selaku Direktur PT Indo Elektrik Instruments (PT IEI).

"Dalam pertemuan tersebut, terdakwa Muhammad Yusrizki Muliawan meminta pekerjaan pengadaan power system yang meliputi baterai dan solar cell kepada penyedia yang menjadi pemenang pekerjaan Infrastruktur BTS 4G dan Infrastruktur Pendukung paket 1, 2, 3, 4, dan 5 agar menggunakan perusahaan rekanan BAKTI," kata jaksa.

Halaman:
Reporter: Ade Rosman
Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...
Advertisement