Kasus Covid-19 Meningkat di 21 Provinsi, Masyarakat Diminta Waspada

Ferrika Lukmana Sari
15 Desember 2023, 06:24
Covid-19
Yale Medicine
Ilustrasi, virus Covid-19 subvarian Eris atau EG.5.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI melaporkan situasi Covid-19 di Indonesia mengalami tren peningkatan terutama di 21 provinsi dalam kurun beberapa pekan terakhir. Untuk itu, masyarakat diminta tetap waspada ketika beraktivitas di luar rumah.

"Kemenkes telah mengeluarkan Surat Edaran (SE) tentang Peningkatan Kewaspadaan terhadap Lonjakan Kasus Covid-19," kata Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kemenkes RI Siti Nadia Tarmizi dilansir dari Antara, Jumat (15/12).

Dilansir melalui laman Infeksi Emerging Kemenkes RI, provinsi yang mengalami tren peningkatan kasus yakni Banten, Yogyakarta, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Utara.

Situasi yang sama juga dilaporkan dari Kepulauan Riau, Lampung, NTT, Papua Barat, Riau, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Sumatera Selatan, dan Sumatera Utara.

Tren kenaikan kasus mingguan Covid-19 nasional per 9 Desember 2023 dilaporkan menyentuh angka 554 kasus positif. Sejak grafik, dilaporkan menanjak mulai pekan ke-41 atau periode 8-14 Oktober 2023. Kemudian kasus konfirmasi mingguan meningkat 134% per pekan.

Sedangkan kasus konfirmasi Covid-19 pada Kamis (14/12) dilaporkan mencapai 359 kasus, sebanyak 79 di antaranya dilaporkan sembuh dan total kasus aktif mencapai 1.449 kasus.

Potensi Peningkatan Covid-19 Jelang Natal dan Tahun Baru 2024

Nadia memastikan, peningkatan tren kasus itu tidak diikuti dengan peningkatan rawat inap dan kematian. Namun Kemenkes menekankan, perlu ada upaya pencegahan penularan serentak oleh seluruh elemen masyarakat.

"Kasus Covid-19 kali ini didominasi oleh sub-varian EG.5 yang merupakan turunan dari varian Omicron dan masuk dalam kategori Variants of Interest (VoI) atau varian yang memiliki mutasi genetik yang diprediksi dapat mempengaruhi karakteristik klinis virus," katanya.

Halaman:
Reporter: Antara

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...