Facebook, Google, dan Twitter Perkuat Data untuk Tangkal Terorisme

Facebook, Google, dan Twitter memperluas basis data terkait konten dan jenis kelompok terorisme dan ekstrimis.
Image title
27 Juli 2021, 10:41
facebook, google, twitter, terorisme
Katadata
Ilustrasi media sosial

Facebook, Google, dan Twitter memperluas basis data terkait konten dan jenis kelompok terorisme dan ekstrimis. Langkah ini menyasar kelompok teroris seperti Al-Qaeda dan Taliban, serta milisi sayap kanan dan pro supremasi kulit putih.

Perluasan basis data itu akan dilakukan oleh organisasi kontra-terorisme yang didirikan oleh Facebook, Google, dan Twitter yakni Global Internet Forum to Counter Terrorism (GIFCT). Penguatan dilakukan dalam beberapa bulan.

GIFCT mempunyai basis data seperti sidik jari digital, video, dan gambar terkait kelompok teroris berdasarkan daftar sanksi terkonsolidasi Dewan Keamanan PBB.

Organisasi ini bakal menambahkan konten manifesto penyerangan yang sering dibagikan oleh kelompok pro supremasi kulit putih. Selain itu, memasukkan konten publikasi dan tautan lain yang terkait ke basis data baru.

Advertisement

Selain memperluas basis data, GIFCT menambahkan jenis konten seperti file audio atau simbol tertentu dari organisasi terlarang.

Platform milik Facebook, Google, dan Twitter yang berjumlah 14 bisa berbagi kode enkripsi atau hash sebagai representasi numerik unik dari konten asli. Mereka juga dapat mengidentifikasi konten untuk meninjau atau memblokir.

GIFCT pun menjaring lebih banyak platform untuk berbagi data. Baru-baru ini, perusahaan jaringan properti, Airbnb dan di bidang pemasaran email, Mailchimp menjadi anggota.

Direktur Eksekutif GIFCT Nicholas Rasmussen mengatakan, berbagai upaya itu bertujuan mengurangi konten terorisme dan ekstremis di berbagai platform internet. "Kami ingin memerangi ancaman yang lebih luas," katanya dikutip dari Reuters, Senin (26/7).

Direktur Free Expression di Center for Democracy and Technology Emma Llanso menambahkan, upaya GIFCT itu bakal menambah sasaran jaringan ekstrimis yang diblokir. Selain itu, "akan meningkatkan transparansi dan akuntabilitas sumber daya pemblokiran konten," ujar dia.

Kelompok teroris yang diincar seperti Al-Qaeda dan Taliban. Selain itu, beberapa kelompok milisi sayap kanan yang diincar seperti Proud Boys, Three Percenters, dan neo-Nazi.

Facebook, Google, dan Twitter kerap kali dikritik karena gagal mengawasi konten kekerasan dari ekstremis. Di Amerika Serikat (AS) misalnya, ada beberapa masalah ekstremis domestik seperti supremasi kulit putih dan kelompok milisi yang semakin panas setelah kerusuhan di Gedung Capitol, Washington pada awal tahun (6/1).

Saat itu, pendukung mantan Presiden AS Donald Trump menyerbu Gedung Capitol dan memicu kerusuhan. Anggota Parlemen dan Senat yang semula dijadwalkan menggelar sidang pengukuhan kemenangan Joe Biden, terpaksa dievakuasi.

Reporter: Fahmi Ahmad Burhan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait