Koreksi Harga Minyak Berlanjut, Turun di Bawah US$100 per barel

Harga minyak masih terus tertekan kekhawatiran resesi global yang berpotensi menekan permintaan energi, dengan Brent turun ke bawah US$ 100 per barel.
Happy Fajrian
7 Juli 2022, 17:18
harga minyak
ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar
Alat (rig) pengeboran migas.

Harga minyak melanjutkan penurunannya hari ini, Kamis (7/7), seiring kekhawatiran resesi dan ketatnya pasokan yang masih membayangi pasar. Harga minyak berjangka Brent yang menjadi acuan dunia sempat menyentuh level di bawah US$ 100 per barel.

Mengutip Bloomberg, harga Brent hari ini sempat menyentuh US$ 98,50 yang merupakan level terendahnya dalam satu bulan terakhir. Kini Brent bertengger di level US$ 101,49 per barel.

Sementara harga minyak mentah Amerika Serikat (AS), West Texas Intermediate (WTI) sempat menyentuh US$ 96,57 per barel, dan kini diperdagangkan di level US$ 99,38 per barel.

"Kekhawatiran resesi terus tumbuh dan itu jelas meningkatkan kekhawatiran untuk prospek permintaan. Namun, fundamental yang mendukung berarti penurunan lebih lanjut relatif terbatas," kata kepala penelitian komoditas ING Warren Patterson, seperti dikutip Reuters, Kamis (7/7).

Advertisement

Dia menambahkan bahwa sulit untuk terlalu bearish pada harga minyak karena spread bulanan Brent tetap dalam keterbelakangan yang luas, mengacu pada harga bulan-cepat yang diperdagangkan lebih tinggi daripada harga untuk bulan-bulan mendatang.

“Pembicaraan nuklir Iran baru-baru ini tampaknya tidak mencapai banyak hal”, tambah Patterson, setelah Washington memperketat sanksi terhadap Iran pada Rabu (6/7) untuk menekan Teheran karena berusaha untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015.

Dalam beberapa pekan terakhir harga minyak telah turun, mengipasi kekhawatiran perlambatan ekonomi yang tajam dan pukulan terhadap permintaan komoditas.

Brent dan WTI ditutup pada hari Rabu di level terendah sejak 11 April. Penurunan mengikuti penurunan dramatis pada hari Selasa ketika WTI turun 8% sementara Brent jatuh 9% - penurunan $10,73 yang merupakan terbesar ketiga untuk kontrak sejak mulai diperdagangkan pada 1988.

"Jika perkiraan resesi tidak parah, harga minyak mentah akan tetap di kisaran $100/bbl untuk 2-3 tahun ke depan," kata Fereidun Fesharaki dari konsultan FGE.

Pedagang mengawasi kemungkinan gangguan pasokan minyak di Konsorsium Pipa Kaspia (CPC), yang telah diberitahu oleh pengadilan Rusia untuk menangguhkan aktivitas selama 30 hari. Ekspor di CPC, yang menangani sekitar 1% dari pasokan minyak global, masih mengalir hingga Rabu pagi.

Sebelumnya laporan Citi memprediksi bahwa harga minyak berpotensi untuk turun lebih dalam ke level US$ 65 per barel pada akhir tahun ini dan menjadi US$ 45 per barel pada 2023.

“Harga minyak mentah bisa jatuh ke US$ 65 per barel pada akhir tahun ini dan merosot ke US$ 45 pada akhir tahun 2023 jika terjadi resesi yang akan melumpuhkan permintaan energi,” kata analis Citi Francesco Martoccia dan Ed Morse, seperti dikutip Bloomberg.

Adapun prospek turunnya harga minyak lebih dalam lagi didasarkan pada tidak adanya intervensi oleh negara-negara produsen yang tergabung dalam OPEC dan sekutunya, atau OPEC+, serta turunnya investasi di sektor ini.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait