Memahami Beragam Jenis Chart Pattern pada Perdagangan Pasar Keuangan

Image title
12 Desember 2022, 16:36
Jenis chart pattern.
pexels
Ilustrasi chart pattern.

Chart pattern merupakan salah satu indikator utama bagi seorang trader dalam menentukan tindakan ketika memasuki pasar modal. Diketahui bahwa chart pattern tidak hanya untuk saham, melainkan juga bisa untuk bertransaksi di pasar komoditas, mata uang, forex, dan lain-lain.

Diketahui juga bahwa chart pattern menandakan transisi antara tren yang sedang naik dan turun. Pola harga tersebut merupakan konfigurasi pergerakan harga yang dapat dikenali dan diidentifikasi menggunakan analisis serangkaian garis tren atau kurva.

Dikutip dari situs Investopedia, chart pattern adalah formasi yang terbentuk dari pergerakan harga sekuritas. Berbentuk grafik dan merupakan dasar dari analisis teknis.

Pada kesempatan ini, Katadata.co.id ingin membahas lebih banyak tentang jenis chart pattern. Hal ini juga berkaitan dengan pola-pola yang termasuk di dalamnya. Berikut ini adalah penjelasan lengkapnya.

Jenis Chart Pattern

Chart pattern memiliki beberapa jenis dan di dalamnya terdapat banyak pola tertentu. Dilansir dari situs Investopedia, berikut ini adalah penjelasannya:

1. Bilateral Chart Pattern

Jenis chart pattern ini menunjukkan pergerakan grafik yang bergerak ke dalam dua arah. Maka dari itu, bilateral chart dikatakan lebih rumit untuk dianalisis. Dilansir dari situs Indovestory, dalam memainkan jenis ini, sebaiknya Anda mempertimbangkan dua hal, yakni Upside dan Downside breakout. Breakout merupakan istilah yang digunakan untuk mengambil posisi di tahap awal tren. Biasanya juga menjadi titik awal untuk pergerakan harga utama.

Selain itu, Anda juga sebaiknya meletakkan satu order di masing-masing puncak dan dasar formasi. Hal tersebut bertujuan apabila terjadi kemungkinan gagal pada salah satu order, Anda bisa membatalkan order yang lain.

2. Continuation Chart Pattern (Pola Lanjutan)

Jenis chart pattern ini berguna untuk menyaring sinyal yang cenderung mengidentifikasikan penyimpangan harga dari tren utama sebagai bahan pertimbangan sementara. Selain itu, pola lanjutan juga bisa digunakan sebagai jeda selama tren berlangsung. Singkatnya, pola lanjutan terjadi apabila mengikuti perkiraan tren sebelumnya. Hal ini juga dapat menunjukkan bahwa harga dapat kembali ke tren utama yang sudah terjadi sebelumnya.

Pola ini menunjukkan formasi grafik yang menandakan bahwa tren yang sedang berlangsung dapat berlanjut. Dilansir dari situs Babypips, jenis ini juga dikenal dengan istilah consolidations patterns (pola konsolidasi) karena menunjukkan bagaimana pembeli atau penjual mengambil jeda (istirahat) dalam waktu yang singkat sebelum bergerak lebih jauh ke arah yang sama dengan tren sebelumnya.

a. Pennants

Pola ini berbentuk pennant tau panji yang menyerupai pola flags. Diketahui bahwa pennants memerlukan waktu satu hingga tiga minggu untuk terbentuk. Banyak trader yang menggunakan pola ini sebagai bentuk tindakan konfirmasi. Pennants bergerak ke dalam dua arah. Satu garis tren bergerak turun dan satunya naik.

b. Flags

Jenis chart pattern ini memiliki dua garis tren yang bentuknya miring ke atas, bawah, atau samping. Dikutip dari situs Cermati, garis yang miring ke atas menandakan jeda di pasar tren sedang menurun. Sedangkan garis ke bawah menunjukkan terjadinya penembusan harga selama tren naik.

c. Wedges
Jenis chart pattern ini digambarkan dengan dua garis tren konvergen. Terdapat garis yang ekduanya miring ke atas atau ke bawah. Selain itu, juga terdapat irisan yang ditandai kedua garis tren bergerak ke arah yang sama.

d. Triangles

Pola ini digambarkan dengan bentuk segitiga sesuai dengan garis tren di sepanjang kisaran harga yang sifatnya konvergen. Dikatakan juga bahwa chart pattern ini dapat bertahan dalam jangka waktu yang cukup lama. Misalnya berminggu-minggu hingga bulanan. Jenis triangles terbagi menjadi tiga pola, berikut ini adalah pembahasannya:

- Symmetrical triangles
Jenis chart pattern ini terjadi ketika dua garis tren bertemu dan memberikan tanda bahwa harga sangat mungkin menembus garis tren.

- Ascending triangles
Garis tren atas berbentuk datar dan garis tren bawah yang akan menukik. Grafik ini menunjukkan harga akan tembus lebih tinggi lagi.

- Descending triangles
Jenis chart pattern ini ditandai dengan garis tren bawah yang datar dan tren atas yang menurun. Hal ini menunjukkan bahwa harga akan turun menembus area support.

e. Cup and Handles

Pola cup and handles merupakan lanjutan dari bullish, tepatnya ketika tren naik sudah berhenti. Pola cup memiliki bentuk menyerupai huruf ‘U,’ hinggi kedua sisi di ujungnya sama. Sedangkan pola handles dikatakan mirip seperti pola flags atau pennant. Pola handles akan selesai ketika harga menembus titik tertinggi dan tren berlanjut dengan penguatan yang lebih dalam.

3. Reversal Pattern (Pola Pembalikan)

Chart pattern jenis ini akan menunjukkan perubahan tren yang sangat signifikan. Biasanya menandakan pembalikan pada puncak atau dasar harga. Pola in menunjukkan perubahan arah dari yang naik hingga jatuh atau sebaliknya. Pola ini dapat digunakan untuk memprediksi pergerakan yang akan datang dan membuka atau menutup tren.

Sementara itu, istilah reversal (pembalikan) di dalam dunia trading biasanya digunakan untuk menggambarkan perubahan arah harga suatu aset. Mengikuti tren naik, lalu ke arah bawah. Atau mengikuti tren turun, lalu terjadi pembalikan ke arah atas.

a. Head and Shoulders

Pola head and shoulders terbentuk ketika harga saham naik ke puncak, lalu menurun kembali ke dasar pergerakan naik seperti sebelumnya. Formasi grafik tertentu akan memprediksi pembalikan tren bullish-to-bearish. Pola ini muncul dengan garis dasar dengan tiga puncak. Dua titik di luarnya tinggi, namun bagian paling tinggi adalah yang tengah.

b. Double Top

Double top adalah pola pembalikan yang sangat bearish dan terbentuk setelah aset mencapai harga tinggi dalam dua kali berturut-turut. Selain itu, juga terjadi penurunan secara moderat antara dua yang tertinggi. Terjadi setelah harga aset turun di bawah level support terendah antara dua tertinggi sebelumnya. Pola ini berbentuk seperti huruf ‘W.’ Singkatnya, double top terjadi ketika harga akan menembus level support, namun gagal. Maka dari itu, terjadi pembalikan tren.

c. Gaps

Gap atau gaps merupakan area pada grafik yang menunjukkan harga saham bergerak naik atau turun secara tajam. Pola ini terjadi apabila ada ruang kosong di antara dua periode perdagangan yang dikarenakan oleh kenaikan atau penurunan harga yang signifikan.

d. The Bottom Line

Mengutip situs Cermati, pola ini biasa ditemukan ketika harga sedang ‘beristirahat.’ Menandakan area konsolidasi yang menentukan tran akan lanjut atau terjadi pembalikan.

Itulah penjelasan lengkap mengenai jenis chart pattern. Diketahui dari setiap jenisnya, terdapat pola-pola dengan karakteristik yang membedakannya dari yang lain.

 

Editor: Intan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait