Pasar Mayestik Wajibkan PeduliLindungi Mulai Besok, Tanah Abang Belum

Penerapan prokes dengan PeduliLindungi di Pasar Tanah Abang sulit dilakukan karena keterbatasan personel dan teknologi.
Image title
27 September 2021, 19:14
PeduliLindungi, pasar, Pasar Tanah Abang
ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo/aww.
Petugas melayani warga yang mengalami kendala saat melakukan pemindaian kode batang sertifikat vaksin COVID-19 melalui aplikasi PeduliLindungi di swalayan Tiara Dewata, Denpasar, Bali, Sabtu (25/9/2021). Swalayan yang sudah menerapkan SOP PeduliLindungi sejak Selasa (14/9/2021) tersebut menyediakan pelayanan membantu mengunduh aplikasi PeduliLindungi untuk mengedukasi masyarakat karena hampir 75 persen konsumen mengalami kendala dan tidak paham cara mengakses aplikasi itu. ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo/a

Pasar Mayestik Jakarta akan mewajibkan pengunjung dan pedagangnya memakai aplikasi PeduliLindungi  mulai besok, Selasa (28/9). Namun, langkah serupa belum akan diambil Pasar Tanah Abang.

Manager Pemasaran Perusahaan Daerah (PD) Pasar Jaya, Gatra Vaganza, mengatakan pengelola Pasar Mayestik sudah selesai melakukan persiapan untuk penerapan protokol kesehatan dengan aplikasi PeduliLindungi. 

"Kami intens melakukan kordinasi dengan Kementerian Perdagangan dan instansi lain untuk mengantisipasi hambatan. Hambatannya mungkin karena banyak orang yang belum familiar dengan aplikasinya,"tutur Gatra, kepada Katadata, Senin (27/9).

Seperti diketahui, implementasi aplikasi PeduliLindungi akan diuji coba di enam pasar yaitu Pasar Mayestik (Jakarta), Pasar Blok M (Jakarta), Pasar Baltos (Kota Bandung), Pasar Modern BSD (Kota Tangerang Selatan), Pasar Modern 8 Alam Sutera (Kota Tangerang), dan Pasar Wonodri (Kota Semarang). Keenam pasar tersebut telah mendapat QR Code dari Kementerian Kesehatan.

"Untuk Blok M besok baru uji coba, Insya Allah Rabu sudah running aplikasi  PeduliLindungi. Pasar Blok M dan Mayestik memang dipilih dulu untuk uji coba karena termasuk pasar modern," tuturnya.

 Berbeda dengan Pasar Mayestik, pengelola memastikan Pasar Tanah Abang  belum akan menggunakan aplikasi PeduliLindungi sebagai bagian penerapan protokol kesehatan.

Pasalnya, dibutuhkan banyak tenaga tambahan untuk penerapan PeduliLindungi mengingat pasar tersebut memiliki beberapa gedung yang terhubung satu sama lain.

"Tanah Abang itu pintu masuknya banyak sekali. Belum lagi ada area connecting antara Blok A, Blok B, dan Blok F.
Diperlukan tambahan sekitar 69 orang untuk (memastikan) penerapan PeduliLindungi,"tutur  Pengelola Pasar Tanah Abang Hery Supriyatna, kepada Katadata, Selasa (28/9).

Selain keterbatasan personel, penerapan prokes dengan PeduliLindungi di Pasar Tanah Abang juga sulit dilakukan karena keterbatasan teknologi serta beragamnya kalangan masyarakat yang mengunjungi pasar.

"Tidak semua orang kan pakai smartphone kaya porter-porter itu. Aplikasi PeduliLindungi juga membutuhkan penunjang jaringan. Kami kan belum ada jaringan wifi jadi kalau orang yang pulsanya terbatas jadi merepotkan," kata Hery.

Jika dipaksakan, penggunaan aplikasi PeduliLindungi justru dikhawatirkan akan membuat antrian masuk ke dalam pasar mengular atau yang lebih buruk akan ditinggalkan pembelinya.
Hery menambahkan saat ini pengunjung Pasar Tanah Abang baru mencapai 35% dari kapasitas sementara pedagang sudah 75%.

"Saya ga kebayang sih kalau pakai peduliLindungi trus banyak orang yang ga bisa masuk, terus kemudian milih pulang ga jadi belanja,"katanya.

Berdasarkan pantauan Katadata, Pusat Grosir Senen Jaya dan beberapa blok di Pasar Senen di kawasan Senen, Jakarta Pusat, sudah memakai PeduliLindungi sebagai bagain dari prokes. 

Petugas keamanan di depan pintu masuk bahkan memeriksa setiap pengunjung untuk memastikan mereka sudah memindai aplikasi PeduliLindungi sebelum masuk ke dalam pasar.

 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait