Miliaran Data Diretas, Ini Tips Melacak Kebocoran Data Akun Medsos

Informasi dalam database SQL yang bocor dapat digabungkan dengan pelanggaran data lain untuk membuat profil terperinci. Pakar keamanan memberikan tips melacak kebocoran data.
Muchamad Nafi
14 April 2021, 16:24
Miliaran Data Diretas, Ini Tips Melacak Kebocoran Data Akun Medsos
123rf
Ilustrasi. Pakar keamanan memberikan tips melacak kebocoran data akun medsos.

Dunia maya sempat dihebohkan lagi oleh bocornya data pemilik akun media sosial atau medsos. Lalu banyak yang bertanya bagaimana melacak kebocoran data di medsos. Sebab, tidak tanggung-tanggung, lebih dari satu miliar profil pengguna Facebook dan LinkedIn dijual secara daring alias online

Clubhouse tampaknya mengalami nasib yang sama. Database structured query language (SQL) yang berisi 1,3 juta akun pengguna Clubhouse bocor secara gratis di forum peretas populer RaidForum. Warga internet perlu mewaspadai kebocoran data yang sering terjadi ini dengan selalu mengecek apakah akun media sosialnya menjadi korban peretasan atau tidak.

Pakar keamanan siber dari Lembaga Riset Keamanan Siber dan Komunikasi (CISSReC) Pratama Persadha menganjurkan warganet sering-sering menggunakan website pemeriksa kebocoran data pribadi untuk mengetahui apakah akun online-nya bocor dalam kasus sebelumnya.

Untuk mengecek akun medsos menjadi korban peretasan atau tidak, bisa menggunakan firefox mozilla yang bisa diakses di https://monitor.firefox.com. Selain itu, ada https://www.avast.com/hackcheck dan https://haveibeenpwned.com.

Advertisement

Setelah diklik monitor.firefox.com, misalnya, muncul tulisan “Pembobolan Situs Web Ringkasan”. Diberitahukan pula, pada 17 April 2020, Tokopedia mengalami pembobolan.

Tertulis pula: “Setelah pembobolan ditemukan dan diverifikasi, informasi ini ditambahkan ke basis data kami pada 2 Mei 2020. Data apa saja yang terkompromi: kata sandi alamat surel, tanggal lahir, informasi tambahan, gender, dan nama. Data kebocoran disediakan oleh Have I Been Pwned.”

Selanjutnya, ada sejumlah saran untuk menjaga informasi pribadi aman dan melindungi identitas digital, antara lain mengubah kata sandi, buat kata sandi yang unik dan berbeda dari kata sandi lain yang digunakan.

Strategi yang baik adalah menggabungkan dua atau lebih kata yang tidak terkait untuk membentuk keseluruhan frasa sandi. Berikutnya, perbarui info masuk lain menggunakan kata sandi yang sama.

Diberitahukan pula bahwa penggunaan ulang kata sandi mengubah satu kebocoran data menjadi banyak. Sekarang kata sandi ini sudah diketahui, peretas dapat menggunakannya untuk masuk ke akun lain.

Anjuran lainnya, hindari penggunaan informasi pribadi dalam personal identification number (PIN). Karena tanggal lahir pemilik akun mudah ditemukan di catatan publik, perlu hindari penggunaannya dalam kata sandi dan PIN. Hal ini mengingat orang yang tahu ulang tahun pemilik akun bisa dengan sangat mudah menebak PIN pemilik akun.

Meski di dalam file tidak ditemukan data yang sangat sensitif, seperti detail kartu kredit atau dokumen hukum di arsip yang di-posting oleh pelaku, sudah cukup menyebabkan kerusakan dan ancaman nyata.

Pelaku kejahatan, menurut Pratama Persadha, dapat menggabungkan informasi yang ditemukan dalam database SQL yang bocor dengan pelanggaran data lain untuk membuat profil terperinci dari calon korban mereka. Hal ini seperti yang menimpa Tokopedia, Bhinneka, dan Bukalapak.

Dengan informasi seperti itu, mereka dapat melakukan serangan phishing dan rekayasa sosial jauh lebih meyakinkan. Bahkan, para penjahat itu bisa mencuri identitas terhadap orang-orang yang informasinya telah terungkap di forum peretas.



Kebocoran Data Clubhouse

Sementara itu, data yang bocor pada aplikasi baru yang sedang naik daun, Clubhouse. Berbagai informasi terkait pengguna dari profil platform pemula dapat diretas, yaitu id akun, nama akun, nama pengguna, URL foto, tautan ke Twitter dan Instagram, jumlah pengikut, jumlah mengikuti, tanggal pembuatan akun, dan profil pengundang.

Dalam hal ini, pihak Clubhouse telah menginformasikan bahwa data tersebut memang tersedia untuk umum dan siapa saja bisa mengakses melalui application programming interface (API) mereka.

Namun, menurut Pratama, mengizinkan semua orang untuk mengumpulkan dan mengunduh, bahkan informasi profil publik dalam skala massal dapat menimbulkan konsekuensi bahaya yang mengintai bagi privasi penggunanya.

Ketua Lembaga Riset Keamanan Siber dan Komunikasi CISSReC ini memandang penting agar pemerintah melakukan edukasi semaksimal mungkin. Sebab, peristiwa kebocoran data ini akan terus terulang.

“Edukasi sejak dini di jenjang sekolah harus ada,” ujar dosen pascasarjana pada Sekolah Tinggi Intelijen Negara (STIN) ini. Demikian juga edukasi lewat jalur kultural, seperti pengajian dan arisan di lingkungan masyarakat.

Tanpa edukasi akan menjadi ancaman serius dalam jangka panjang. Misalnya, dalam kebocoran data email dan data pribadi lain, bila pelaku berhasil melakukan  pengambilalihan email, tidak menutup kemungkinan pelaku bisa mengambil platform lain, seperti medsos maupun marketplace, karena password-nya sama.

Oleh karena itu, masyarakat harus dibekali ilmu sejak dini sehingga mereka merasa dilindungi. Apalagi, sudah cukup banyak peraturan perundang-undangan yang mengancam masyarakat dengan hukuman pidana bila melakukan pelanggaran terhadap undang-undang.

Bagi pengguna Clubhouse disarankan waspada karena data profil pengguna mungkin telah tersebar dan menjadi incaran para pelaku penipuan. Langkah mitigasinya yakni selalu waspada terhadap pesan atau permintaan terhubung dari orang asing, juga jangan lupa mengaktifkkan autentikasi dua faktor (2FA) di semua akun warganet.

Selain itu, mesti berhati-hati dengan email dan pesan teks phishing yang asing. Jangan sekali-sekali mengklik sesuatu yang mencurigakan atau menanggapi siapa pun yang tidak dikenal di internet, termasuk pelaku kejahatan yang sering mengaku sebagai keluarga atau teman.

Reporter: Antara
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait