Mahasiswa Gelar Aksi Unjuk Rasa Tolak Pengesahan KUHP Show
Muhammad Zaenuddin|Katadata
Muhammad Zaenuddin
16 Desember 2022, 10:58

Foto: Mahasiswa Gelar Aksi Unjuk Rasa Tolak Pengesahan KUHP

Sejumlah mahasiswa dari berbagai kampus gelar unjuk rasa di depan Kompleks Parlemen tolak pengesahan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP), Jakarta, Kamis (15/12).

Massa dari mahasiswa juga melakukan aksi simbolik dengan memajang lima bingkai foto para korban meninggal pasca aksi penolakan RKUHP pada 2019 lalu sambil menyalakan lilin, serta diiringi lagu mengheningkan cipta. Mahasiswa juga menaburkan bunga di depan lima bingkai foto tersebut.

Mereka menyebut para korban tewas adalah pahlawan. Mahasiswa juga berjanji akan terus melanjutkan perjuangan para korban menolak pasal-pasal bermasalah dalam KUHP yang baru disahkan DPR.

"Di sini kita tidak akan berhenti berjuang untuk menolak KUHP bermasalah," ucap salah satu orator saat aksi lewat pengeras suara, Kamis (15/12) sore.

Unjuk rasa dari berbagai elemen masyarakat sipil menolak pengesahan KUHP pada 2019 menewaskan lima orang. Aksi kala itu serempak digelar di beberapa daerah.

Para korban yang tewas kala itu adalah, Maulana Suryadi (23), Akbar Alamsyah (19) dan Bagus Putra Mahendra (15) di Jakarta. Sedangkan dua sisanya merupakan mahasiswa Universitas Haluoleo yakni Immawan Randi (21) dan Muhammad Yusuf Kardawi (19). Selain lima korban tewas, lebih dari 200 massa mengalami luka-luka.


Hingga sekitar pukul 19.30 WIB, mahasiswa mulai meninggalkan lokasi. Mereka sebelumnya bertahan dan mendesak bertemu dengan anggota DPR.

Dalam aksinya, mereka menolak sejumlah pasal KUHP yang dianggap bermasalah, seperti Pasal Ancaman Pidana Demo, Pasal Kritik Lembaga Negara, hingga Pasal Makar.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.