Mengenal Bahasa, Rumah Adat, dan Tradisi Suku Tengger

Suku Tengger tinggal di sekitar Gunung Bromo, Jawa Timur. Suku ini memiliki rumah adat tradisional dan tradisi yang dilakukan turun temurun. Berikut penjelasannya.
Dwi Latifatul Fajri
25 Oktober 2021, 12:36
Suku Tengger
ANTARA FOTO/Zabur Karuru/hp.

Suku Tengger berasal dari Gunung Bromo, Jawa Timur. Sebagian dari mereka menempati wilayah Kabupaten Pasuruan, Lumajang, Probolinggo, dan Malang. Bahasa suku Tengger termasuk rumpun bahasa Jawa.

Umumnya suku Tengger beragama Hindu. Suku Tengger memiliki budaya dan adat istiadat yang sudah dilakukan secara turun temurun. Suku ini memiliki upacara Yadnya Kasada atau Kasodo yang dilakukan di bawah kaki gunung Bromo.

Mengenal Suku Tengger

Suku Tengger memiliki beragam budaya dan adat istiadat yang diturunkan dari beberapa generasi. Mengutip buku "Keajaiban Bromo, Tengger, Semeru" yang ditulis Jati Batoro, berikut fakta-fakta tentang Suku Tengger.

1. Rumah Adat Suku Tengger

Suku Tengger memiliki rumah adat yang dibangun di sekitar lereng gunung Bromo, dusun Cemoro Lawang desa Ngadisari kecamatan Sukapura. Mengutip dari probolinggokab.go.id, rumah adat suku Tengger sebagian besar konstruksinya terbuat dari kayu.

Advertisement

Rumah ini disesuaikan dengan alam sekitar, sehingga menjadi hunian yang nyaman untuk ditinggali. Rumah adat suku Tengger tidak bertingkat seperti rumah panggung. Bagian ujung atap memanjang tinggi sementara bagian sampingnya rendah. Rumah ini hanya memiliki dua jendela.

2. Bahasa Suku Tengger

Masyarakat Tengger memakai bahasa Jawa-Tengger untuk berkomunikasi. Bahasa Tengger dibagi menjadi menjadi dua tingkatan yaitu bahasa ngoko dan kromo. Bahasa kromo dipakai untuk orang yang lebih tua, sementara ngoko dipakai untuk umur sebaya.

Suku ini masih mempertahankan bahasa Kawi. Contohnya reang yang artinya aku, eyang untuk laki-laki, dan pemakaian kata ingsun untuk aku perempuan. Beberapa desa memiliki perbedaan logat, misalnya akhiran A bukan seperti bahasa Jawa yang berakhiran O.

Bahasa Sansekerta biasanya dipakai oleh Dukun Tengger dan pembantu Dukun. Pemakaian bahasa tersebut untuk berdoa ketika upacara adat Tengger.

3. Agama Suku Tengger

Awalnya suku Tengger menganut kepercayaan animisme dan dinamisme. Lalu perkembangan agama Hindu dan Budha mewarnai masyaratak ketika zaman kerajaan Majapahit. Kepercayaan ini kemudian diwariskan oleh nenek moyang mereka hingga kini. Meski demikian, agama baru ini tetap mempertahankan adat istiadat yang ada.

Berdasarkan Tetua Adat dan agama di Indonesia, agama Suku Tengger dibagi menjadi 5 yaitu Hindu, Budha, Islam, Kristen, dan Katolik. Sementara itu adat kepercayaan masih dipengaruhi oleh animisme dan legenda tentang Gunung Bromo dan Semeru. Kedua gunung tersebut dianggap tempat suci dan keramat yang diwariskan secara turun temurun.

Adat budaya yang diwariskan leluhur mengajarkan budi pekerti dan ikatan persaudaraan. Masyarakat Tengger menganut filsafat hidup atau Kawruh Budha yang menjelaskan tentang pengetahuan watak.

Ada serangkaian upacara yang dilakukan suku Tengger berkaitan dengan agama Hindu seperti Galungan, Nyepi, Saraswati, Pagar Wesi. Istilah Dukun Tengger adalah Dukun Pandhita, seseorang yang sangat dihormati dalam pemimpin upcara adat pemeluk agama Hindu dan Budha.

Tempat ibadat agama Hindu tertua di Jawa yaitu Pura Agung Mandala Giri di Senduro Lumajang. Ada juga Pura Poten bercorak Jawa Tengger yang berada di lautan pasir gunung Bromo. Tempat ibadah agama Budha ada Wihara Paramitha Budha yang berada di desa Ngadas.

4. Tradisi Suku Tengger

Adat istiadat budaya Tengger merupakan adaptasi turun temurun. Ada penanggalan Tengger yang digunakan untuk hari, bulan, dan tahun. Sistem penanggalan ini dipakai untuk tanda-tanada kejadian alam, pertanian, peternakan, dan bidang budaya.

Berikut penjelasan mengenai penanggalan suku Tengger:

  • Bulan pertama disebut Kasa.
  • Bulan kedua kedua disebut Karo.
  • Bulan ketiga disebut Katiga.
  • Bulan keempat dinamakan Kapat.
  • Bulan kelima disebut Kalima.
  • Bulan keenam adalah Kanem.
  • Bulan ketujuh adalah Kapitu.
  • Bulan delapan adalah Kawolu.
  • Bulan kesembilan adalah Kasanga.
  • Bulan 10 adalah Kasepuluh.
  • Bulan 11 adalah Dhesta.
  • bulan 12 disebut Kasada.

5. Upacara Adat Kasada

TRADISI YADNYA KASADA
TRADISI YADNYA KASADA (ANTARA FOTO/Zabur Karuru/foc.)

 

Upacara ini disebut hari raya YadNya Kasada yang dilakukan pada bulan ke-12 (Kasada) yang bertepatan dengan bulan purnama. Adat Kasada merupakan ucapan terimakasih kepada Sang Hyang Widhi bahwa masyarakat Tengger diberi kenikmatan, keselamatan, kesehatan, dan kebahagiaan, rejeki, dan kelimpahan hasil bumi.

Prosesi upacara dimulai dengan Medak Titro atau pengambilan air suci yang disimpan dalam gua Widodaren. Air ini dilengkapi dengan sesajen yang disebut Nglukat Umat. Adat Kasada dilakukan di balai desa Ngadisari. Ada berbagai acara seperti menjual produk lokal dan hasil bumi unggulan, sore hari ada pawai obor, dan pacuan kuda.

Tetua adat mempersiapkan ongkek yang terbuat dari jenis bambu jajan, bambu betung, atau kayu cemara. Ongkek ini dilengkapi dengan berbagai hasil panen yang dihasilkan tanah Tengger.

Pada sore menjelang malam hari ketika bulan purnama, ada pertunjukan seni drama tari yang menceritakan Joko Seger dan Roro Anteng diiringi gamelan. Malam harinya, masyarakat suku Tengger mempersiapkan ongkek bersama-sama melewati Cemoro Lawang menuju Pure Poten atau Pure Sakral.

Pura ini menjadi tempat berlangsungnya upacara adat Kasada yang berada di kaki gunung Bromo dan gunung Batok. Ongkek ini dipikul diterangi obor. Setelah memasuki Pura Poten diiringi gamelan lalu mulai upacara adat.

Ongkek berisi berbagai tanaman budidaya suku Tengger, ada juga bahan ritual, dan jajanan pasar. Tanaman budidaya (Tandur Tuwuh) ini seperti kentang, bawang prei, kelapa, gandung, padi, siyem, srikoyo, dan sayuran lainnya. Ada juga hewan kurban seperti ayam, kambing, dan domba.

Acara selanjutnya dari Adat KAsada adalah Korban Labuhan yang dilakukan pukul 03.00-04.00 pagi. Ongkek dan Tandur Tuwuh dipersembahkan ke kawah gunung Bromo. Upcara Labuhan ini dilakukan tetuan adat memasukkan ongkek dan tandur tuwuh di gunung itu.

Masyarakat membuang tandur tuwuh dan berdoa untuk kesehatan, kemakmuran, dan rejeki. Ada juga mengambil benda-benda bermanfaat seperti uang, kentang, daging ayam, kue yang dilarung ke gunung Bromo disebut marit.

6. Adat Karo

Karo dikenal sebagai pemujaan terhadap Sang Hyang Widhi Wasa, penghormatan roh leluhur, dan kesucian manusia. Perayaan dilakukan dengan cara membersihkan diri, rumah, rumah ibadah, balai desa, makam, sampai lingkungan desa.

Masyarakat Tengger yang lain menghormati adat Karo dengan cara bersih desa. Adat Karo ini dilakukan selama 2 minggu meliputi berbagai kegiatan seperti Ngumpul (musyawarah), Mepek (mencukupi kebutuhan), Tekane Ping Pitu, Prepegan, Sodoran (tarian daerah), Sesanding, Nyadran, dan Mulihe Ping Pitu.

Upacara adat Nyadran menyiapkan sesaji ke tempat makan yang dipimpin oleh ketua adat. Upacara ini menjelaskan tentang kehidupan manusia dari awal kelahiran sampai kematian. Setelah adat Nyadran ada acara selamatan yang dilakukan masyarakat. Acara ini menghadirkan tari Tayup dan tari Ujung-Ujungan.

7. Adat Unan-Unan

Upacara adat selamatan suku Tengger yang diadakan 5 tahunan sesuai perhitungan kalender Tengger. Unan-Unan berasal dari Nguno, artinya adalah memanjangkan bulan yang dilakukan setiap 5 tahun sekali.

Upacara Unan-Unan dini dilakukan di tempat sakral seperti Sanggar Pamujan. Hewan kerbau digunakan sebagai korban. Mitos upacara ini dahulu hewan besar dipakai sebagai persembahan terhadap buta kala yaitu Buta Galungan, Dunggulan, dan Amangkurat.

Upacara dilakukan supaya masyarakat terhindar dari gangguan dan penyucian dari kegelapan. Pelaksanaan upacara dilakukan dengan kepala kerbau, kulit kerbau, dan 100 sesajen yang diletakkan dalam wadah besar. Sesajen ini kemudian diarak dari Balai Desa ke Sanggar Pamujan.

8. Adat Entas-Entas

ONGKEK YADYA KASADA
ONGKEK YADYA KASADA (ANTARA FOTO/Zabur Karuru/hp.)

 

Upacara adat ini dilakukan dengan mensucikan arwah leluhur agar mudah memasuki alam lelanggit. Menurut ketua adat, Entas-Entas adalah upacara sakral yang dilakukan selama 3 sampai 4 hari.

Urutan upacara Entas - Entas, yaitu Resik, Sedekah, Andeg-andeg Klakah, Menduduk, Kayopan Agung, dan Nglukat. Untuk mendukung acara ini dilakukan dengan penyembelihan sapi, kambing, babi untuk agama Hindu. Kuda dipakai sebagai alat transportasi pawai dan arak-arakan desa.

Upacara adat ini dilengkapi dengan sesajen yang terdiri dari tumpeng, gedang ayu, nasi, ayam panggang, kupat, lepet, banyu suci. Ada juga tanaman seperti daun pandan, bunga soka, piji, alang-alang, tebu, dan pisang.

Ketika upacara Nglukat, dilakukan penyebaran beras yang diikuti ayam dan bebek. Ada juga acara arak-arakan diiringi gamelan menuju makam. Ketika berjalan ke area makam dilakukan pembakaran kemenyan, pemecah telur, dan menyebar berbagai bunga. Ketika malam hari dilakukan acara tandakan yang menampilkan tari Sayup yang diiringi musik gamelan.

9. Upacara Pujan Mubeng

Upacara adat dilakukan pada bulan kesembilan atau Kesanga, setelah bulan purnama. Masyarakat Tengger berjalan dari batas desa bagian timur mengelilingi empat penjuru desa. Upacara ini dilakukan untuk membersihkan desa dari gangguan dan bencana alam. Perjalanan keliling upacara diakhiri dengan makan bersama di rumah tetua adat.

10. Upacara Liliwet

Upacara ini diadakan dengan setiap rumah penduduk. Upacara Liliwet dilakukan dengan pemberian mantra seluruh bagian termasuk pekarangan agar terhindar dari malapetaka. Tempat yang diberi mantra yaitu dapur, pintu, tamping, sigiran, dan empat penjuru pekarangan.

11. Upacara Barikan

Dari jurnal "Sekilas Tentang Masyarakat Tengger" yang dibuat oleh Ayu Sutarto, upacara Barikan dilakukan masyarakat Tengger setelah gempa bumi, bencana alam, gerhana, dan peristiwa lain.

Upacara ini dilakukan jika ada pertanda buruk terhadap kejadian alam. Masyarakat adat melakukan upacara Barikan selama 5-7 hari setelah peristiwa. Upacara ini dilakukan untuk memberi keselamatan dan menolak bahaya yang akan datang.

12. Upacara Kematian

Upacara ini dilakukan dengan gotong royong. Tetangga memberi perlengkapan dan keperluan untuk upacara penguburan. Nglawu adalah bantuan pemberian seperti uang, beras, kain kafan, dan gula pada keluarga.

Mayat dimandikan di atas balai-balai. Tetua adat membersihkan air suci dari prasen kepada jenazah sambil mengucapkan doa kematian. Sebelum kuburan digali, tetua adat memberikan siraman air yang telah diberi mantra.

Tanah yang diberi air kemudian digali untuk liang kubur. Mayat suku Tengger dibarikan dengan kepala membujur ke selatan ke arah Gunung Bromo. Sorenya keluarga mengadakan selamatan. Orang yang meninggal kemudian diganti dengan boneka yang disebut bespa. Boneka dini terbuat dari bunga dan dedaunan yang diletakkan di atas balai-balai berbagai macam sajian.

Editor: Safrezi
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait