Ekspansi Produk, Sido Muncul Tambah Belanja Modal Tahun Depan

Anggaran belanja modal tahun depan lebih tinggi dibandingkan dua tahun terakhir ini.
Image title
Oleh Ihya Ulum Aldin
2 Desember 2020, 14:01
sido muncul, jamu sido muncul, tolak angin, farmasi, saham, jonan jadi komisaris sido muncul, capex sido muncul, belanja modal, capex, saham sido muncul
Katadata
Berbagai jenis jamu produksi PT Sido Muncul.

PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO) akan menganggarkan belanja modal alias capital expenditure (capex) pada 2021 sebesar Rp 180 miliar. Belanja modal itu rencananya digunakan untuk beberapa proyek pengembangan produk.

Direktur Utama Sido Muncul David Hidayat mengatakan selain digunakan untuk pemeliharaan, manajemen bakal menggunakan anggaran itu untuk beberapa proyek seperti pengembangan produk ekstrak fungsional. Produk ini akan dipasarkan dengan skema bisnis ke bisnis (business to business).

"Mengingat kebutuhan ekstrak rempah cukup tinggi semenjak adanya pandemi Covid 19 ini," kata David Hidayat saat dihubungi oleh Katadata.co.id beberapa waktu yang lalu.

Anggaran capex tersebut juga rencananya digunakan oleh Sido Muncul untuk pengembangan produk-produknya hingga ke hulu. Rencana ini diharapkan membuat perusahaan lebih efisien dalam pengadaan bahan baku.

Selain itu, Sido Muncul juga bersiap membuka pasar ekspor baru ke beberapa negara Asia Tenggara dan negara-negara Arab Teluk pada 2021. Selain untuk menambah profitabilitas, langkah ini dilakukan agar produk Sido Muncul dikenal hingga mancanegara.

"Ekspor produk Sido Muncul itu kan goals-nya supaya orang luar negeri tahu produknya. Kami sudah banyak ekspor ke mana-mana, cuma tinggal masuk dan penetrasi lebih dalam," kata Direktur Sido Muncul Irwan Hidayat kepada Katadata.co.id, Senin (30/11).

Ia mengatakan, beberapa negara tujuan ekspor yang siap dijajaki produsen Tolak Angin ini seperti Thailand, Myanmar, Vietnam, dan negara-negara Arab Teluk alias Gulf Cooperation Council. Selain itu, Sido Muncul juga memperluas distribusi ekspor di Filipina dan Nigeria dengan menjaga perdagangan di beberapa negara lainnya.

Irwan mengatakan, masuk ke sebuah negara baru yang tidak mengenal produk Sido Muncul merupakan tugas yang tidak gampang. Dibandingkan dengan ekspor makanan atau minuman, produk obat herbal perlu mendapatkan kepercayaan dari konsumen dulu.

"Kalau makanan, begitu masuk (ke pasar asing), orang mau mencoba. Kalau ini (obat herbal) kan kami harus meyakinkan orang dulu. Tapi kalau sudah kenal, orang tidak gampang meninggalkan," kata Irwan menambahkan.

Untuk itu, Sido Muncul juga menerapkan strategi branding melalui dunia maya karena akses ke internet masyarakat sudah tinggi. Sehingga, dengan citra perusahaan yang baik, maka masyarakat bakal mendapatkan informasi yang bagus tentang produk dan perusahaan.

"Orang di belahan dunia manapun, mencari perusahaan itu langsung kebuka semua," kata Irwan.

Bisnis Sido Muncul sempat terkendala akibat pandemi Covid-19. Pada kuartal III 2020, manajemen menilai sudah terjadi pemulihan setelah pembatasan sosial berskala besar (PSBB) diperlonggar.

Manajemen mengatakan aktivitas bisnis secara umum mulai meningkat dan menuju pemulihan. Hal ini sejalan dengan beroperasi kembali pusat perbelanjaan, pasar, toko-toko, serta perkantoran.

Pemulihan ini masih belum mencapai posisi sebelum terjadinya pandemi, serta pemulihan ekonomi tidak secepat yang diharapkan sebelumnya. "Sehingga ancaman resesi kian nyata bagi perekonomian Indonesia," seperti dikutip dari bahan materi RUPSLB, Rabu (25/11).

Meski begitu, Sido Muncul menganggarkan capex tahun depan lebih tinggi dibandingkan tahun ini dan tahun lalu. Selain menambah capex, Sido Muncul juga baru memasukan dua komisaris baru, yakni mantan Menteri ESDM Ignasius Jonan dan warga negara Korea Selatan Young-Taeg Park. Kehadiran keduanya, diharapkan memberikan kontribusi positif bagi Sido Muncul.

"Harapan kami para Komisaris Independen yang baru ini akan memberikan sumbangsih dan mengantar Sido Muncul ke level yang lebih baik lagi," kata Direktur Utama Sido Muncul David Hidayat kepada Katadata.co.id, Rabu (25/11).

David menjelaskan Young-Taeg Park yang merupakan warga negara Korea Selatan tersebut, memiliki pengalaman dan jaringan yang sangat relevan untuk dikontribusikan ke Sido Muncul. "Demikian juga dengan Pak Jonan, kita semua sudah mengenal kinerja Pak Jonan selama ini," kata David.

Video Pilihan

Artikel Terkait