Krakatau Steel Bayar Utang US$ 534 Juta di 2022, Ini Sumber Dananya

Krakatau Steel akan melunasi utang dengan divestasi aset anak perusahaan yaitu Krakatau Sarana Infrastruktur (KSI) dan Krakatau Baja Konstruksi (KBK).
Image title
13 Mei 2022, 19:06
PT Krakatau Steel (Persero) Tbk mencatatkan rekor produksi bulanan baja lembaran dingin atau baja Cold Rolled Coil (CRC) yang merupakan rekor produksi terbanyak sepanjang sejarah pabrik Cold Rolling Mill (CRM) berdiri yaitu sebanyak 81.342 ton di penutupa
PT. Krakatau Steel
PT Krakatau Steel (Persero) Tbk mencatatkan rekor produksi bulanan baja lembaran dingin atau baja Cold Rolled Coil (CRC) yang merupakan rekor produksi terbanyak sepanjang sejarah pabrik Cold Rolling Mill (CRM) berdiri yaitu sebanyak 81.342 ton di penutupan produksi CRC pada 31 Oktober 2021. Rekor tertinggi sebelumnya dilakukan Krakatau Steel di bulan Juli 2008 untuk produk baja CRC dengan pencapaian sebesar 80.032 ton.

PT Krakatau Steel Tbk akan melakukan pembayaran utang senilai US$ 534 juta tahun ini. Dana pembayaran utang tersebut didapatkan dari laba perusahaan dan aksi korporasi, termasuk divestasi aset.

Direktur Utama Krakatau Steel, Silmy Karim, mengatakan perusahaan telah membayar pelunasan utang tahap pertama tahun ini senilai US$ 10 Juta. Dengan demikian, sisa utang yang akan dibayar Krakatau Steel tahun ini mencapai US$ 524 Juta.

"Duitnya dari mana US$ 524 juta? Pertama dari cahsflow perusahaan, kemudian dari divestasi dan juga aksi korporasi lain," kata Silmy di Jakarta, Jumat (13/5). 

Berdasarkan catatan Katadata, total utang Krakatau Steel mencapai US$ 2,22 miliar. Dari jumlah tersebut, utang yang telah dilunasi senilai US$ 293 juta.

Advertisement

Silmy mengatakan, Krakatau Steel berencana untuk melakukan penerbitan hak memesan efek terlebih dahulu (right issue) hingga penawaran saham perdana (IPO) anak perusahaan. Namun demikian, IPO hanya akan digunakan untuk mengembangkan bisnis Krakatau Steel alih-alih membayar utang.

Untuk melunasi kewajiban utang, perusahaan akan mengutamakan divestasi aset Krakatau Sarana Infrastruktur (KSI) dan Krakatau Baja Konstruksi (KBK). Target dana yang didapatkan dari divestasi kedua aset tersebut sebesar US$ 300 juta. 

KSI merupakan gabungan dari empat anak usaha emiten industri berkode KRAS ini, yaitu PT Krakatau Industrial Estate Cilegon, PT Krakatau Tirta Industri, PT Krakatau Daya Listrik, dan Krakatau Port & Logistic.

Anak usaha Krakatau Steel tersebut merupakan sub-holding infrastruktur kawasan industri. Per Oktober 2021, KSI telah mencatatkan pendapatan hingga US$ 221 juta dengan pendapatan sebelum bunga, pajak, penyusutan, dan amortisasi (EBITDA) senilai US$ 66 juta.

Sementara itu, KBK merupakan gabungan dari tiga anak usaha Krakatau Steel, yakni PT Krakatau Wajatama, PT KHI Pipe Industries, dan PT Krakatau Global Trading.

KBK mencatatkan pendapatan senilai US$ 319 juta sepanjang Januari-Oktober 2021, sedangkan EBITDA yang dihasilkan senilai US$ 18 juta. Pengembangan aset ini merupakan proses akhir KRAS dalam rangka restrukturisasi dan transformasi.

Selain divestasi, Silmy mengatakan, dana pembayaran utang akan berasal dari arus kas Krakatau Steel senilai US$ 250 juta. Silmy optimistis dapat menyediakan dana  tersebut lantaran laba bersih pada paruh pertama 2022 diramalkan akan mencapai Rp 700 miliar atau sekitar US$ 47,88 juta.

Sementara itu, total penjualan pada Januari-Juni 2022 akan menyentuh level Rp 20 triliun. Angka itu naik 30,71% dari realisasi periode yang sama tahun lalu sejumlah Rp 15,3 triliun. 

Silmy mengatakan, anak perusahaan berkontribusi sekitar 20% dari capaian perseroan. Adapun, penjualan baja canai panas (HRC) mendominasi hingga 70% dari total volume penjualan Januari-Juni 2022. 

Di sisi lain, Silmy mengatakan, akan menambah modal dengan skema right issue senilai US$ 200 juta untuk untuk pembayaran utang pada 2022. Penerbitan right issue ini akan menjadi rencana cadangan jika gabungan dari divestasi dan arus kas perseroan tidak mencapai target. 

"Right issue bisa terjadi pada semester II-2022 atau semester I-2023," kata Silmy. 

PT Krakatau Steel Tbk mencatatkan pendapatan bersih sebesar US$2,16 miliar dan laba bersih sebesar US$62,3 juta pada 2021. Laba bersih ini merupakan peningkatan 165% dari 2020.

 

 

 

 

 

Reporter: Andi M. Arief
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait