Sri Mulyani Was-was Lonjakan Covid-19 Hantui Rapor Ekonomi Kuartal II

Sri Mulyani menilai lonjakan kasus Covid-19 menghantui prospek ekonomi kuartal II, yang diharapkan tumbuh 7,1% hingga 8,3%.
Agatha Olivia Victoria
14 Juni 2021, 17:11
Menteri Keuangan Sri Mulyani membacakan tanggapan pemerintah atas pengesahan Undang-Undang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun 2021 dalam Rapat Paripurna DPR, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (29/9/2020). Dalam Rapat Paripurn
ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Menteri Keuangan Sri Mulyani membacakan tanggapan pemerintah atas pengesahan Undang-Undang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun 2021 dalam Rapat Paripurna DPR, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (29/9/2020). Dalam Rapat Paripurna itu DPR menyetujui RUU APBN Tahun Anggaran 2021 dan RUU Bea Materai menjadi Undang-Undang serta menetapkan perpanjangan waktu pembahasan RUU Perlindungan Data Pribadi.

Menteri Keuangan Sri Mulyani masih optimistis ekonomi kuartal II 2021 akan tumbuh dalam rentang 7,1-8,3%. Namun, lonjakan kasus Covid-19 yang terjadi beberapa hari terakhir menghantui prospek pemulihan ekonomi. 

"Lonjakan Covid-19 yang terjadi pada minggu kedua Juni ini pasti mempengaruhi proyeksi pertumbuhan ekonomi kuartal II 2021," ujar Sri Mulyani dalam Rapat Kerja bersama Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat, Senin (14/6).

Menurut dia, proyeksi pertumbuhan ekonomi kuartal kedua tahun ini dapat tercapai jika kasus Covid-19 dapat terkendali. Namun, jika lonjakan kasus tak dapat dikendalikan dan menyebabkan pemerintah harus menghambil langkah pembatasan, maka prediksi tersebut sulit tercapai. "Ini semua trade off yang harus dihadapi dalam bulan-bulan ini," katanya.

Sri Mulyani menjelaskan, prospek pertumbuhan ekonomi yang melesat pada kuartal kedua ditopang oleh dasar pertumbuhan ekonomi kuartal II 2020 yang sangat rendah. Beberapa indikator pertumbuhan ekonomi membaik pada April dan Mei. Salah satunya, data PMI Manufaktur Indonesia.

Ia juga menilai, momen Ramadan dan Lebaran mampu mendorong ekonomi kuartal kedua ini melesat cukup kencang. "Semua itu memberi dukungan cukup kuat pada aktivitas ekonomi kuartal kedua ini," ujarnya.

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan kondisi penularan Covid-19 di Jakarta memasuki fase yang kritis. Oleh sebab itu ia meminta Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, Polda Metro Jaya, dan Kodam Jaya meningkatkan penegakan hukum terhadap pelanggaran protokol kesehatan.

Hal ini lantaran kasus positif corona di Jakarta melonjak tinggi dalam sepekan terakhir. Kasus aktif Covid-19 di Ibu Kota pada 6 Juni 2021 mencapai 11.500, sedangkan pada Jumat (11/6) menjadi 17.400 orang atau melonjak 50 persen.

Anies mengatakan jika kasus terus melonjak, bukan tak mungkin dirinya mengambil langkah seperti saat September 2020 dan Februari 2021 lalu. Saat itu ia menarik rem pembatasan kegiatan demi memutus penularan corona. “Ibu kota dalam kondisi yang memerlukan perhatian ekstra. Bila tak terkendali, kita akan masuk fase genting,” kata Anies saat apel bersama Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda), di Lapangan Blok S, Minggu (13/6) malam dikutip dari Antara.

 

Selain itu, Pemprov DKI juga telah meningkatkan tes dalam sepekan dari empat kali standar WHO menjadi delapan kali lipat. Begitu pula tempat tidur isolasi yang saat ini telah terisi 75 persen. "Kita berpotensi menghadapi kesulitan, karena fasilitas kesehatan mungkin akan menghadapi jumlah tak terkendali apabila pasien yang harus ditangani makin meningkat," kata Anies.

Oleh sebab itu ia meminta penegak hukum perlu memastikan adanya penegakan disiplin protokol kesehatan. Masyarakat juga diimbau menjalankan 3M yakni mencuci tangan, menjaga jarak, dan memakai masker. “Saudara semua, perhatikan untuk mendisiplinkan, penindakan, penegakan aturan di seluruh wilayah DKI Jakarta,” ujarnya.

Ia juga mengingatkan agar berbagai kegiatan di Jakarta taat protokol kesehatan. Sedangkan aparat akan menertibkan titik-titik kerumunan masyarakat demi mencegah penularan. “Seluruh operasi mengikuti ketentuan Peraturan Gubernur yang setiap dua pekan dilakukan perpanjangan,” ujar Anies.

Pasien positif Covid-19 bertambah 8.189 orang per 14 Juni 2021. Total Kasus mencapai 1.919.547 dengan 1.751.234 pasien dinyatakan sembuh dan 53.116 orang meninggal dunia.

Reporter: Agatha Olivia Victoria
Editor: Agustiyanti

Masyarakat dapat mencegah penyebaran virus corona dengan menerapkan 3M, yaitu: memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak sekaligus menjauhi kerumunan. Klik di sini untuk info selengkapnya.
#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #cucitangan

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait