Daftar Negara yang Berpotensi Masuk ke Jurang Resesi Ekonomi

Risiko resesi ekonomi datang seiring langkah agresif bank-bank sentral global memperketat kebijakan moneter demi melawan lonjakan inflasi.
Agustiyanti
7 Juli 2022, 09:15
resesi, resesi ekonomi, kenaikan bunga the fed, the fed
ANTARA FOTO/REUTERS/Carlo Allegri/ama/dj
Ilustrasi. Ekonomi Amerika Serikat berpotensi masuk ke jurang resesi seiring langkah The Fed menaikkan bunga scara agresif.

Perusahaan Pialang Global Nomura Holdings memperkirakan banyak negara dengan ekonomi besar akan jatuh ke jurang resesi dalam 12 bulan ke depan. Risiko ini datang seiring langkah agresif bank sentralnya untuk memperketat kebijakan moneter demi melawan lonjakan inflasi

“Banyak bank sentral telah beralih ke mandat tunggal untuk menurunkan inflasi. Kredibilitas kebijakan moneter adalah aset yang terlalu berharga untuk hilang. Jadi mereka akan menjadi sangat agresif,” ujar Rob Subbaraman, yang juga kepala riset pasar global, Asia ex-Jepang, mengatakan kepada “Street Signs Asia” CNBC, dikutip Kamis (7/6). 

Ia menjelaskan, telah melihat risiko resesi ekonomi. Beberapa negara maju bahkan sudah jatuh ke dalam resesi.

Selain Amerika Serikat, Nomura memperkirakan resesi ekonomi akan terjadi di wilayah dan negara-negara berikit ini pada tahun depan:

Advertisement
  • Zona euro
  • Inggris
  • Jepang
  • Korea Selatan
  • Australia
  • Kanada

Bank-bank sentral di seluruh dunia mempertahankan kebijakan moneter super longgar terlalu lama, dengan harapan kenaikan inflasi akan bersifat sementara. Namun, bank sentral kini harus mengejar ketinggalan dan mencoba untuk mendapatkan kembali kendali atas inflasi.

“Satu hal lagi yang saya tunjukkan ketika Anda memiliki banyak ekonomi yang melemah, Anda tidak dapat mengandalkan ekspor untuk pertumbuhan. Itulah alasan lain mengapa kami menganggap risiko resesi ini sangat nyata dan kemungkinan akan terjadi,” kata Subbaraman.

Nomura memperkirakan resesi ekonomi yang akan terjadi di Amerika Serikat dangkal tapi panjang dari lima kuartal mulai dari kuartal terakhir 2022.

“AS akan jatuh ke dalam resesi – pertumbuhan PDB kuartal-ke-kuartal yang begitu negatif dimulai pada Q4 tahun ini. Ini akan menjadi resesi yang dangkal tapi panjang. Kami memilikinya selama lima kuartal berturut-turut, ”kata Subbaraman.

The Federal Reserve AS dan Bank Sentral Eropa termasuk di antara mereka yang berusaha merusak rekor inflasi dengan kenaikan suku bunga.

The Fed menaikkan suku bunga acuannya sebesar 75 basis poin ke kisaran 1,5% -1,75% pada Juni.  Ketua Jerome Powell telah mengindikasikan kemungkinan kenaikan lagi sebesar 50 atau 75 basis poin pada Juli.

“The Fed akan memperketat kebijakan yang dapat mendorong resesi. Kami melihat inflasi akan tetap tinggi dan sulit untuk turun,” kata Subbaraman.

Dalam catatan penelitiannya, Nomura menggarisbawahi beberapa negara ekonomi menengah, termasuk Australia, Kanada, dan Korea Selatan yang sempat mengalami ledakan di sektor perumahan akan menghadapi masalah utang. Mereka berisiko mengalami resesi yang lebih dalam dari perkiraan, jika kenaikan suku bunga memicu kegagalan di sektor perumahan,

“Namun jika bank sentral tidak memperketat kebijakan moneter untuk menurunkan inflasi sekarang, akan ada rasa sakit bagi perekonomian karena berpindah ke rezim inflasi tinggi dan terjebak di sana," Subbaraman memperingatkan.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait